BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat terus mengirim sistem rudal yang lebih canggih ke Ukraina | Saat ini

Presiden AS Joe Biden telah memutuskan bahwa Amerika Serikat akan memberi tentara Ukraina “sistem rudal dan amunisi yang lebih canggih.” Hal ini memungkinkan tentara untuk menyerang target utama di medan perang di Ukraina dengan lebih akurat. menulisnya di artikel opini Sebelum Waktu New Yorkkan

Presiden mengutip “rudal anti-tank lembing, rudal anti-pesawat Stinger, artileri bertenaga tinggi dan sistem rudal presisi, radar, drone, helikopter Mi-17 dan amunisi.” Keputusan itu sesuai dengan apa yang digambarkan Biden dalam artikelnya sebagai tujuan jelas Amerika. “Kami menginginkan Ukraina yang demokratis, independen, berdaulat, dan makmur dengan sarana pertahanan yang diperlukan.”

Apa yang tidak disebutkan Biden adalah bahwa AS juga mengirim HIMARS (Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi M142) ke Ukraina. Ini kemudian dikonfirmasi oleh sumber pemerintah ke kantor berita Reuters dan AFP. Rudal HIMARS menggunakan amunisi presisi dan memiliki jangkauan sekitar 80 kilometer. “Sistem ini akan digunakan oleh Ukraina untuk mengusir kemajuan Rusia di wilayah Ukraina, tetapi mereka tidak akan digunakan pada target di tanah Rusia,” kata pejabat itu.

Seperti Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Biden mengatakan dia yakin perang di Ukraina harus diakhiri melalui diplomasi, bukan di medan perang. Biden mengatakan pembicaraan itu sekarang terhenti karena “Rusia terus mengobarkan perang untuk mengendalikan sebanyak mungkin Ukraina.”

Dalam opininya, Biden berjanji untuk membantu mengatasi krisis pangan dan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar Rusia. Tapi dia tidak menawarkan rencana khusus.

READ  Mantan Presiden Jacob Zuma mengangkat Afrika Selatan, jika perlu dari penjara