BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amuba ‘pemakan otak’ mematikan yang ditularkan melalui renang memicu peringatan kesehatan – yang terbaru

Amuba ‘pemakan otak’ mematikan yang ditularkan melalui renang memicu peringatan kesehatan – yang terbaru

kesehatan

Seseorang yang tidak diketahui identitasnya di Arizona mengidap penyakit yang tidak diketahui, sehingga para pejabat awalnya mencurigai Naegleria fowleri – yang biasa disebut sebagai amuba “pemakan otak” – adalah penyakit Phoenix. Rubah 10 melaporkan.

Namun, pejabat kesehatan negara bagian secara resmi mengesampingkan amuba yang “memakan otak” setelah penyakit yang tidak diketahui memicu peringatan kesehatan tentang penyakit mematikan tersebut.

Pejabat Departemen Layanan Kesehatan Arizona dan Mohave County melakukan penyelidikan bersama dan mengumpulkan sampel yang dikirim ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Pada hari Rabu, CDC melaporkan bahwa sampel yang diuji negatif untuk Naegleria fowleri, tetapi tidak mengungkapkan penyebab penyakit misterius tersebut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan PenyakitNaegleria fowleri merupakan satu-satunya jenis amuba Naegleria yang menginfeksi manusia dan merusak jaringan otak, hingga akhirnya menyebabkan pembengkakan dan seringkali berujung pada kematian.

Tingkat kelangsungan hidup untuk infeksi hanya 3%.

Sampel yang dikumpulkan di Arizona dinyatakan negatif Naegleria fowleri, CDC melaporkan.
Agensi Anadolu melalui Getty Images

Gejalanya meliputi migrain, demam, mual, dan muntah. Kematian biasanya terjadi dalam waktu lima hari.

Hanya empat dari 157 orang yang diketahui terinfeksi di Amerika Serikat yang bertahan dari tahun 1962 hingga 2022. Hampir setengah dari kasus yang dilaporkan terjadi di Texas dan Florida.

Orang dapat terinfeksi ketika air yang mengandung amuba masuk ke dalam tubuh manusia melalui hidung, biasanya ketika orang berenang di danau dan sungai.

Mikroba bersel tunggal ini hidup di air dan tanah yang hangat dan segar di seluruh dunia dan berkembang selama musim panas di bulan Juli, Agustus, dan September.

Amoeba yang mematikan ini hidup di air dan tanah yang hangat dan segar di seluruh dunia dan tumbuh subur selama musim panas.
Gambar Getty

CDC menyatakan bahwa perubahan iklim “mungkin menjadi faktor” terhadap infeksi Naegleria fowleri, dan “kemungkinan besar” hal ini akan menjadi lebih umum.

READ  Sifilis kongenital sedang meningkat

Meskipun penyakit mematikan ini jarang terjadi, terdapat peningkatan kasus yang mengkhawatirkan dalam beberapa tahun terakhir – dengan lima kasus sepanjang tahun ini.

Bulan lalu, Michael Alexander Bullock III yang berusia 16 bulan meninggal setelah tertular amuba saat bermain di lapangan country club Arkansas.

Naegleria fowleri adalah satu-satunya jenis amuba yang menginfeksi manusia dan merusak jaringan otak, yang akhirnya menyebabkan pembengkakan dan seringkali berujung pada kematian; Tingkat kelangsungan hidup untuk infeksi hanya 3%.
Gambar Getty

Pada bulan Agustus, seorang pria tak dikenal meninggal di Austin, Texas, setelah terinfeksi saat berenang di Danau Lyndon Johnson. KXAN melaporkan.

Sebulan sebelumnya, pelajar bintang Georgia Megan Ebenroth, 17, meninggal secara tragis karena infeksi setelah berenang di danau dekat rumahnya di Deering, McDuffie County. Juga pada bulan Juli, Woodrow Bundy yang berusia 2 tahun meninggal karena infeksi tersebut, yang diyakini keluarganya masuk ke dalam tubuhnya saat bermain air di Ash Springs, Nevada.

Kasus pertama dan kematian akibat infeksi pada tahun ini – dan yang pertama tercatat pada musim dingin – terjadi pada bulan Februari ketika CDC melaporkan bahwa “seorang pasien dewasa melakukan pembilasan hidung setiap hari dengan air keran yang tidak direbus,” yang diyakini menyebabkan kematian akibat infeksi tersebut. kematian seseorang. Infeksi.

Baru-baru ini, pejabat di Nevada memperingatkan pengunjung bahwa amuba mematikan ditemukan di Danau Mead di sumber air panas di bawah Bendungan Hoover. Untungnya, tidak ada kasus yang dilaporkan di wilayah tersebut.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/10/26/lifestyle/deadly-brain-eating-amoeba-contracted-from-swimming-prompts-health-warning-the-latest/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi