BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak-anak menghormati presenter Brandpont Ad van den Heuvel dalam sebuah film dokumenter khusus

“Van den Heuvel, aku mengerti kamu,” kata Presiden Indonesia Sukarno kepada seorang wartawan pada tahun 1967. Aad van den Heuvel. Itu dengan titik fokus Di Jakarta ia mengikuti Sukarno, yang semakin terpinggirkan setelah kudeta militer. Presiden bertanya, “Anda masih menandatangani semua dokumen penting?” “Pertanyaannya sebenarnya: ‘Apakah Anda masih memiliki sesuatu untuk dikatakan?'” Kata mantan van den Heuveltitik fokus-Teman sekerja Vons de Poel. “Iklan berhasil mengajukan pertanyaan paling sederhana melalui belokan yang menyeramkan.”

“Dia adalah seorang agen,” kata putranya Mark van den Heuvel. “Itu adalah kekuatannya yang luar biasa, serta persiapan yang cermat dan pendekatan pergelangan tangannya yang longgar. Dia berjalan dengan Sukarno selama berhari-hari dan meraih momen itu.”

Aad van den Heuvel

Aad van den Heuvel Dia adalah pelopor dalam jurnalisme televisi. Kematiannya yang tak terduga pada tahun 2020 tidak mendapat banyak perhatian karena Corona. “Adikku dan aku ingin mengenangnya dengan sebuah film dokumenter,” kata Mark.

Ayahnya lahir pada tahun 1935 di Rotterdam. “Dia selalu mengatakan dia satu-satunya yang bisa menceritakan pemboman 14 Mei 1940.” Keluarga itu menggantikan kota yang hancur dengan Slydercht. saya lakukan di sana kembali Setelah sekolah menengah, ia dilatih sebagai guru olahraga, tetapi alih-alih bekerja di depan kelas, ia berakhir sebagai reporter olahraga untuk surat kabar. Ketika dia mewawancarai Direktur KRO Jan Castelijns tentang olahraga dan televisi pada tahun 1959, dia berpikir begitu kembali Dia datang untuk memperkenalkannya dan mempekerjakannya. Itu segera diterbitkan untuk laporan asing.

Setelah melaporkan pembangunan Tembok Berlin pada tahun 1961, KRO memutuskan untuk membuat kolom urusan terkini yang disebut titik fokus. kembali Dia memiliki peran penting dalam hal ini dan berada di garis depan berita dunia. Dia membuat kesan yang luar biasa pada orang-orang muda Vons de Poel. “Saya menyalinnya di taman dengan gulungan mandi. Keluarga kami sangat senang titik fokusmelihat. Semacam James Dean dengan suara serak muncul di gambar. sebagian oleh kembali Perspektif internasional dari negara kita yang konservatif dan terpecah telah ditawarkan di balik tanggul, dan departemen urusan saat ini telah merintis selama beberapa dekade. “

READ  PEC Zwolle voert opnieuw financiële restricties in | PEC Zwolle

laporan legendaris

Dia membuat salah satu laporan legendarisnya Aad van den Heuvel Pada tahun 1969 di Biafra. Ia mendeklarasikan kemerdekaannya dari Nigeria, yang kelaparan dan berusaha menghancurkan negara baru itu. Di atap sebuah hotel, dia dan krunya memfilmkan bagaimana bom jatuh di dekatnya. “Tapi dia tetap tenang,” kata De Boel.

Putra Mark menemukan foto-foto yang tidak diketahui dari serangan itu. “Pada satu titik dia berkata di atap itu: Ayo turun, karena asuransi kita tidak harus diatur dengan benar.” Di jalan Anda melihatnya menginjak-injak mayat dan menembakkan semua peluru.”

Mendidihkan: “Tidak banyak minat di Afrika, tapi kembali Aku mengubahnya. Gambar anak-anak yang kelaparan memiliki dampak yang besar. Ketika saya tidak ingin makan, ibu saya berkata, “Ingat anak-anak Biafra.” Meninggal tahun ini frekuensi willibrord Itu ada di Biafra. Dalam Op1 yang disiarkan pada hari kematian Ad, dia memujinya sebagai seorang guru dan memanggilnya “pria baik yang hebat”. Kata-kata seperti “jurnalis terbaik” dan “manusia” juga digunakan.

De Poel, yang juga ada di meja, menyimpan kenangan indahnya sendiri titik fokus-pikiran. “Tiba-tiba saya duduk di sebelah pria yang saya suka dengan piyamanya. Dia lebih gugup daripada saya, dan itu membuat saya rileks. Tapi begitu kamera menyala, dia tenang. Ada banyak persaingan di waktu. titik fokus Banyak gosip dan fitnah. Tapi Aad adalah pembuat suasana hati, selalu baik dan terlibat. Saya merasa seperti muridnya.”

Wartawan di hati dan jiwa

Aad van den Heuvel Dia adalah seorang jurnalis yang luar biasa dan teman sekelasnya, tetapi gagal sebagai seorang ayah, Mark mengakui. “Dia sering bepergian dan di rumah menghabiskan sebagian besar waktunya di kantornya. Dia sangat bersemangat. Orang tua saya bercerai ketika saya berusia 11 tahun, yang merupakan usia sensitif. Tapi dia akan datang setiap hari Sabtu untuk menonton pertandingan sepak bola. Dia adalah orang yang baik. ayah sepak bola.”

READ  Trump verliest steun bij World Golf, ook: PGA Championship verplaatst | sport

DePaul:kembali Selain sebagai jurnalis, dia juga seorang yang romantis. Yang paling bahagia adalah melihat sabana Afrika. Ketika dia kemudian memperkenalkan program infotainment seperti Everything Is Different dan itu juga! KRO memaksa bahwa itu juga diizinkan untuk melaporkan di Afrika. Dia selalu memiliki ‘Fernois’, daripada kerinduan, seperti yang sering dia katakan padaku.”

Mark tidak menyalahkan ayahnya untuk apa pun. “Para perintis sibuk dan tidak banyak di rumah. Sebagai seorang pensiunan, dia masih sibuk menulis sepuluh novel. Selama tiga puluh tahun terakhir hidupnya, kami menebusnya lebih banyak lagi. Saya datang beberapa kali seminggu dengan sepeda balap saya dan kami mengobrol panjang lebar. Dia masih menikmati hidup di Fuller, lebih disukai dengan segelas anggur merah. Ini adalah generasi jurnalistiknya.”

dokumenter Ini kembali, selamat malam! Terlihat di NPO1 pada Senin, 25 Juli pukul 21.25.