BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggota DPR yang tidak mau menjadi Anggota DPR mengatasnamakan Maluku

Anggota DPR yang tidak mau menjadi Anggota DPR mengatasnamakan Maluku

Pada 1986 ia dinobatkan sebagai orang Maluku pertama di DPR. Dia lebih suka menyebut dirinya wakil Zeeland. Karena di sanalah para pendukungnya berada. Dia meninggal hari Minggu lalu pada usia 79 di Middelburg. John Lilibali menjabat di Parlemen selama 12 tahun dari 1986 hingga 1998; Luar biasa panjang menurut standar saat ini.

nomor Anggota parlemen Atas nama Maluku, tetapi dengan kepentingan khusus di Kepulauan Maluku. Dan untuk minoritas, tapi bukan dari “dana minoritas,” kata Lilibali. Sebagai putra seorang Sersan Staf di Angkatan Darat Kerajaan Hindia Timur (KNIL), dia pindah ke Belanda bersama orang tuanya pada usia enam tahun, dan dia mengalami kesulitan untuk mengenal Belanda. Dengan kata-katanya sendiri, sejak 1950, ia melakukan perjalanan dari perahu yang tiba di IJmuiden “dari satu kamp ke kamp lain”, akhirnya mencapai Souburg di Zeeland. Selalu berusaha mencari teman baru, selalu berusaha beradaptasi di sekolah dasar baru; Dia berumur enam tahun.

Dengan pendaftarannya ke perguruan tinggi kepelatihan, ia memilih karir di bidang pendidikan. Ia menjadi guru, kepala sekolah, dan guru pendidikan dan berakhir sebagai inspektur pemerintah di Kementerian Pendidikan. Pada saat yang sama, ia bermain sepak bola di level tinggi dengan para amatir. Sebagai pemain di Vlissingen, dia harus menghadapi diskriminasi. Minuman keras kacang atau kacang coklat telah digigit di lapangan.

Kemudian, pada 1970-an setelah pembajakan kereta api Molocan, kutukan menjadi lebih jahat. Ketika dia berada di kereta, dia diberitahu: “Apakah kamu akan membajak kereta ini?” Atau ketika dia sedang membaca dokumen di kompartemen kereta dalam perjalanannya ke Den Haag sebagai pejabat politik: “Apakah Anda mengerti apa yang Anda baca di sana?”

READ  Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Pemerintah menerapkan Grand Sports Design untuk mengirim atlet ke multi-event olahraga

efek tahama

Nyatanya, masih ada dunia yang harus dimenangkan ketika ia ditempatkan di posisi kualifikasi di Dewan Perwakilan Rakyat Zeeland pada 1986. Bukan tanpa rasa bangga, Lilibali berbicara tentang “efek Tahamata”. Pada tahun-tahun itu Simon Tahamata, seorang bintang Ajax dengan latar belakang kerajaan, berarti menerima minoritas dalam sepak bola profesional, keanggotaannya di Parlemen mungkin berarti politik nasional. Seorang reporter mingguan bertanya bagaimana rasanya menjadi satu-satunya orang “non-kulit putih” di DPR Reformasi Belanda Tiga tahun kemudian pada tahun 1989. Dan apa yang dia perhatikan? “Saya satu-satunya dengan warna yang sehat,” jawab Lilibali.

Dia adalah bagian dari oposisi dengan faksi PvdA setidaknya 52 anggota. Kontribusi pertamanya kepada DPR menyangkut kebijakan minoritas dalam pemerintahan Lubbers. Dia menggambarkan memorandum yang diajukan oleh Kabinet tentang masalah ini sebagai “tidak jelas dan tidak menginspirasi.” Dia kemudian menjadi Ketua Komite Tetap DPR tentang Kebijakan Minoritas untuk masa jabatan lima tahun. Dia juga terlibat dalam pendidikan, olahraga, dan apa yang disebut “pengelolaan air basah”, yang mencakup pelabuhan, kualitas air, dan perikanan air tawar. Tidak ada topik untuk memoles profil politik PvdA secara langsung. Jadi dia menjalani hidupnya sebagai anggota Parlemen yang “rendah hati”.

Akurasi dalam derajat perbedaan

“Perselingkuhan Molokan” membuatnya sibuk sepanjang hidupnya. Sebagai seorang politisi, Lillibale sangat teliti dalam hal ini. Meskipun dia percaya bahwa pemerintah Belanda, yang dipimpin oleh anggota PvdA Dres, telah meninggalkan Maluku dalam proses dekolonisasi, dia percaya bahwa klaim republik mereka dari Belanda terlalu jauh. Apalagi jika persyaratan ini disertai dengan kekerasan, seperti yang terjadi pada saat pembajakan kereta api. Yang lebih penting, katanya, adalah apa yang dipikirkan oleh orang-orang yang meninggalkannya di pulau-pulau Indonesia tentang hal ini.

READ  Sport Short: The End to Naomi Osaka's Impressive Series | sport

Baca juga: Penelitian: Militer Belanda menggunakan ‘kekerasan struktural ekstrem’ di Indonesia

Lillibale memiliki ketakutan yang sama untuk menyerukan penelitian tentang perilaku tentara Belanda, termasuk Tentara Nasional Belanda, selama apa yang disebut proses polisi. Saya tidak perlu debat nasional untuk mengetahui bahwa politisilah yang mengirim ratusan ribu anak muda untuk berperang. Kami politisi masih secara kolektif bertanggung jawab untuk ini. “Kami dan tidak ada orang lain,” kata Lilibali pada 1995.