BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Antara Seni dan Kitsch: Kastil Groeneveld – Seni untuk Orang Sangat Kaya – Antara Seni dan Kitsch

Antara Seni dan Kitsch: Kastil Groeneveld – Seni untuk Orang Sangat Kaya – Antara Seni dan Kitsch

Antara Seni dan Kitsch / Apr. 3, 2023

Disiarkan dari Kastil Groeneveld pada 3 April 2023, Kitty Lameris jelas tahu berapa nilai cangkir es krim dan cangkir komet, Titia Reuser menerima cincin dari pembuat tak dikenal di atas meja, dan Wim Baumann membungkuk di atas sebuah gambar. Sebuah upacara malangan.

TKK-Groeneveld-Malanggan-image.jpg
Gambar dari festival Malangan
TKK-Groeneveld-Malanggan-image.jpg
  • Ilustrasi: Simbol festival Malangan
  • Asal: Irlandia Baru (ca 1890-1900)
  • Bahan: Kayu lunak, polikrom (82 cm x 20 cm (alas 15 cm)

Dia mendapatkannya dari orang tuanya. Itu berasal dari keluarga ayahnya yang tinggal di Indonesia. Kamar Ayah memiliki seluruh sudut barang-barang Indonesia. Nyonya sekarang tinggal di rumahnya. Setelah kematian ayahnya, ibunya menyumbang ke Tropanmuseum dan hanya menyimpan beberapa barang. Dia juga telah menyumbangkan idola ini tetapi mengambilnya kembali dan dia memiliki firasat buruk tentang itu. Wanita itu juga berpikir itu besar dan termasuk di dalam rumah.

Wim Bouwman: Film ini dibuat di New Ireland. Letaknya di Samudera Pasifik sebelah utara Papua Nugini. Itu adalah koloni Jerman selama 30 tahun sejak 1885 dan disebut New Mecklenburg. Ini adalah salah satu idola yang digunakan oleh Malangan. Malangan adalah nama sistem ritual yang kompleks. Seperti kematian, kelahiran dan datangnya usia. Festival mitologi yang kaya yang terkadang berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Jika seorang tetua suku meninggal, diadakan pesta Malangan. Ini terdiri dari berbagai macam tahapan, pertama almarhum dimakamkan, kemudian dikeluarkan dari kuburan, tengkorak dan tulangnya dicuci dan ditempatkan di gubuk dengan ritual. Gambar ini mewakili jaring pelindung dari kekuatan almarhum. Semua malangan itu adalah simbol leluhur almarhum. Setelah beberapa tahun mata dimasukkan pada akhir upacara.

READ  Sandy Walsh (KV Mechelen) adalah warga negara Indonesia yang mimpi timnasnya akhirnya menjadi kenyataan

Mereka terbuat dari cangkang siput turbo. Jika memiliki mata malangan, kekuatan hidup almarhum terbentuk pada gambar itu. Setelah tiga hari, berhala tersebut ditempatkan jauh di dalam hutan, setelah itu hancur dan kekuatan dikirim ke leluhur. Kemudian mereka membakar gubuknya, dan orang tidak perlu takut akan pengaruh jahat dari almarhum. Pada awal abad terakhir, gambar-gambar ini datang ke Eropa. Seniman seperti Breton, Corneille, dan Appel menyukai topeng itu. Itu adalah sumber simbol seperti burung Cornell.

TKK-Groeneveld-ring-with-box-Boivin-2.jpg
cincin
TKK-Groeneveld-ring-with-box-Boivin-2.jpg
  • Asal: Perancis (sekitar tahun 1920/ Art Deco)
  • Bahan: Platinum, Berlian, Safir Biru
  • Dimensi: 12 x 9 mm

Cincin itu milik nenek pemilik. Dia tinggal di Paris pada awal 1900-an dan mewarisi cincin dari suaminya. Keluarga itu tampan. Pemiliknya menerima cincin itu dari ibunya. Awalnya dia sering memakai cincin itu sampai tersangkut di keranjang belanja…sekarang dia hanya memakainya di musim panas. Dia tidak tahu seberapa mahal cincin itu, tapi dia tahu dari pengaturannya betapa indahnya cincin itu. Kotak dan cincin itu bersama-sama, dan tidak pernah ada cincin lain di dalam kotak ini.

Titita Reuser: Cincin ini hadir dalam kotak yang ditandatangani oleh pembuat perhiasan Prancis terkenal Boivin. René Boivin meninggal segera setelah itu, dan istrinya kemudian mengambil alih studio tersebut. Dia juga mempekerjakan banyak desainer wanita penting. Gaya rumah Bo sangat modern; Perhiasan itu memiliki tampilan yang kasar. Namun, cincin ini bukanlah desain Boivin. Cincin itu memiliki tampilan yang sangat berkelas. Cincin itu sayangnya dibuat khusus sehingga tanda apa pun hilang. Sulit untuk menentukan siapa yang membuat cincin itu. Jika Anda ingin mengetahuinya, Anda harus mencari di arsip, misalnya Musée des Arts Décoratifs dan mungkin Anda akan mengetahuinya.

READ  Anda sering tidak membaca bagaimana seorang wanita menikmati malam pernikahannya di awal abad kedua puluh

Meskipun cincin ini bukan Boivin, itu adalah pengerjaan. Galeri Openwork di bawah ini sangat istimewa. Dan itu memiliki nomor. Cincin itu jelas tidak banyak dipakai. Misalnya, jika ada cincin kawin di jari yang sama dengan cincin itu, bahkan cincin itu akan aus, tidak demikian halnya di sini.

TKK-Groeneveld-ijsbeker-en-kometenbeker.jpg
Ice Cup dan Comet Cup
TKK-Groeneveld-ijsbeker-en-kometenbeker.jpg
  • Ilustrasi: 4 komet (termasuk 2 komet biru)
  • Asal: Amsterdam (paruh kedua abad ke-17)
  • Bahan: Kaca timah
  • Dimensi: Cermin komet tinggi 14cm, diameter 7cm; Es batu berukuran tinggi 16cm, lebar 12cm

Dia mendirikan yayasan bersama teman-temannya untuk memastikan bahwa layanan arkeologi didirikan di Alkmaar. Hasilnya, para arkeolog kota akhirnya diangkat dan sebuah gudang arkeologi didirikan di kotamadya.

Pertama, Pak. Seorang pemburu harta karun atau arkeolog amatir. Sejak usia empat belas tahun dia mencari handuk dan mangkuk pipa. Ketika rumah atau bangunan dihancurkan, dia datang dengan sekopnya untuk melihat. Pada awal 1980-an, sebuah pabrik di Alkmaar dihancurkan. Saat tanah dibersihkan dan polisi serta pekerja pembongkaran memiliki izin, pencarian diizinkan. Dengan menggali dia tahu betapa suburnya tanah Alkmaar dan melihat perlunya layanan arkeologi. Kacamata yang dia temukan akhirnya ditampilkan dalam sebuah pameran oleh Layanan Arkeologi Alkmaar.

Kitty Lameris: Dinding cangkir es terlihat seperti balok es yang pecah, retak di mana-mana. Itu dibuat à la façon de Venise dengan teknik Venesia, tetapi bentuknya sebenarnya adalah cangkir Belanda. Dengan tiga kancing biru khusus dan cincin dudukan biru, Anda tidak akan pernah melihatnya dengan cangkir es krim.

Di cangkir komet Anda melihat empat ‘komet’. Kaca adalah benda paling rapuh yang bisa Anda kumpulkan. Ketika ada yang rusak, terkadang hanya sepersepuluh dari nilai aslinya. Tetapi kacamata tergores memiliki nilai yang sama sekali berbeda. Jika Anda tahu di mana mereka digali, Anda dapat belajar banyak tentang siapa yang menggunakannya atau di mana pembuatannya. Potongan-potongannya lengkap secara arkeologis, memungkinkan Anda untuk membuat ulang bentuk aslinya. Banyak ditemukan kebocoran pipa di Alkmaar, sehingga banyak dilakukan penelitian. Hasilnya, kami mengetahui bahwa kacamata khusus ini hanya digunakan oleh orang yang sangat kaya.

READ  Teman suami: Henk Schutte

Ditayangkan di NPO 1 pada hari Senin, 3 April 2023 pukul 21.25 (setelah itu dapat disaksikan kembali Inisiasi NPO)