BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa jadinya jika bangkai kapal menjadi habitat laut yang berkembang pesat

Bangkai kapal seperti Titanic telah lama memunculkan kisah tentang keberanian dan pengorbanan manusia, harta karun yang tenggelam, dan misteri yang belum terpecahkan.

Tapi pastinya ada juga cerita non-manusia di Destiny 3 juta kapal karam Ia terletak di sungai, teluk dangkal, perairan pesisir dan laut dalam di seluruh dunia.

Saya baru-baru ini memimpin tim ahli biologi dan arkeolog internasional untuk mengungkap misteri bagaimana bangkai kapal berubah dari bangkai kapal menjadi habitat hidup di dasar laut. Studi kami, Diterbitkan hari iniIni menggambarkan bagaimana bangkai kapal dapat menjalani kehidupan kedua sebagai habitat dasar laut dan memperluas pemahaman kita tentang bangkai kapal dengan mengenalinya sebagai budaya dan budaya. Sumber daya hayati.

Organisme yang hidup di dalam dan di sekitar kapal yang tenggelam sangat beragam dan berlimpah sehingga para ilmuwan sering menyebut tempat-tempat tersebut sebagai “bangkai kapal hidup”. Kehidupan laut mulai dari organisme mikroskopis hingga beberapa hewan terbesar di laut menggunakan bangkai kapal sebagai rumah.

Karang dan spons berwarna cerah menutupi permukaan bangkai kapal, gerombolan ikan umpan berwarna keperakan melesat dan berkilauan di sekitar lambung kapal, dikejar oleh predator yang bergerak cepat dan licin. Hiu kadang-kadang sering berkeliaran di sekitar bangkai kapal Beristirahat atau mencari mangsa.

Kapal biasanya terbuat dari logam atau kayu. Ketika sebuah kapal tenggelam, ia menambahkan struktur buatan yang aneh ke dasar laut.

Misalnya saja kapal tanker Perang Dunia II EM Clark Kapal ini tenggelam ke dasar laut berpasir yang relatif datar pada tahun 1942 ketika ditorpedo oleh kapal selam Jerman. Hingga hari ini, puing-puing mineral utuh masih menjulang di atas dasar laut Carolina Utara seperti gedung pencakar langit bawah air, menciptakan pulau oase di tengah pasir.

READ  DNA mengungkapkan pohon keluarga manusia terbesar yang pernah ada, sejak 100.000 tahun yang lalu

Transformasi kapal dari kapal dinas menjadi kota metropolis kehidupan laut yang berkembang memiliki kualitas yang luar biasa.

Ini dimulai ketika mikroba kecil yang tidak terlihat dengan mata telanjang pertama kali menetap di permukaan puing-puing, membentuk hamparan sel yang disebut biofilm. Cat ini membantu Buat struktur puing-puing sesuai Larva hewan seperti spons dan karang menetap dan tumbuh di sana.

Hewan yang lebih besar seperti ikan terkadang muncul beberapa menit setelah kapal tenggelam. Ikan kecil Bersembunyi di celah dan celah struktur, sementara Hiu besar Geser di sekelilingnya. Penyu dan mamalia laut seperti Anjing laut Mereka juga terlihat di bangkai kapal.

Titik panas keanekaragaman hayati

Bangkai kapal mengandung jumlah dan jenis biota laut yang menjadikannya pusat keanekaragaman hayati.

Mikroba yang mengubah struktur puing menjadi habitat juga memperkaya pasir di sekitarnya. Bukti dari bangkai kapal yang dalam di Teluk Meksiko menunjukkan hal ini Aura peningkatan keanekaragaman mikroba Ia memancar ke luar sekitar 650 hingga 1.000 kaki dari puing-puing. di Samudera Atlantik, Ribuan ikan kerapuJenis ikan karang yang sangat dihargai oleh para nelayan, ia berkumpul di sekitar dan di dalam bangkai kapal.

Bangkai kapal juga dapat berfungsi sebagai titik transit di dasar laut yang digunakan hewan sebagai rumah sementara saat berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain. Hal ini telah didokumentasikan di wilayah-wilayah di dunia yang memiliki konsentrasi bangkai kapal yang padat, seperti di lepas pantai North Carolina, tempat badai dan peperangan telah menenggelamkan ratusan kapal.

Di bagian lautan ini, yang dikenal sebagai “Makam Atlantik”, ikan terumbu karang kemungkinan besar dimanfaatkan Bangkai kapal mirip pulau sebagai jalan setapak Saat bergerak ke utara atau selatan menjauhi garis khatulistiwa untuk mencari suhu air yang sesuai karena perubahan iklim menyebabkan suhu laut meningkat. Para ilmuwan juga mengamati bahwa hiu macan pasir berpindah dari satu bangkai kapal ke bangkai kapal lainnya, mungkin menggunakan bangkai kapal sebagai tempat peristirahatan migrasi mereka.

READ  Para ilmuwan mengungkap dari mana sebenarnya sebagian besar infeksi 'rumah sakit' berasal: ScienceAlert

Di laut dalam, kehidupan yang tumbuh di bangkai kapal dapat menghasilkan energi. Cacing tabung yang tumbuh pada bahan organik di bangkai kapal seperti kertas, kapas, dan kayu menampung bakteri simbiosis yang menghasilkan energi kimia. Koloni cacing tabung tersebut telah didokumentasikan di Teluk Meksiko pada bangkai kapal pesiar baja mewah Anona.

Misteri biologis berlimpah

Terlepas dari nilai biologisnya, bangkai kapal juga dapat mengancam kehidupan bawah air dengan mengubah atau menghancurkan habitat alami, menyebabkan polusi, dan penyebaran spesies invasif.

Kapal yang tenggelam dapat merusak habitat di dasar laut. Dalam kasus yang terdokumentasi dengan baik di Kepulauan Line di Pasifik tengah, sebuah kapal karam berlapis besi tenggelam di terumbu karang yang masih utuh. Suntikan zat besi secara dramatis mengurangi tutupan karang, dan ganggang mengambil alih terumbu karang.

Kapal juga dapat membawa polutan sebagai bahan bakar atau kargo. Ketika bangkai kapal tenggelam di air laut, terdapat risiko pelepasan polutan tersebut. Tingkat risikonya bergantung pada jumlah polutan yang dibawa kapal dan integritas bangkai kapal. Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa efek polutan kapal karam dapat dideteksi pada mikroba Hingga 80 tahun kemudian puing.

Bangkai kapal juga dapat secara tidak sengaja membantu menyebarkan tumbuhan dan hewan invasif yang menyebabkan kerusakan biologis. Karang cangkir invasif telah menyebar di kapal karam Perang Dunia II di lepas pantai Brasil. Di atol Palmyra di Samudra Pasifik, spesies anemon yang disebut corallimorph dengan cepat menyerbu kapal karam dan sekarang… Ini mengancam kesehatan terumbu karang.

Masa depan eksplorasi kapal karam

Bangkai kapal menciptakan jutaan lokasi penelitian yang dapat digunakan para ilmuwan untuk mengajukan pertanyaan tentang kehidupan dan habitat laut. Salah satu tantangan terbesarnya adalah banyaknya bangkai kapal yang belum ditemukan atau terletak di tempat terpencil. Kemajuan teknologi dapat membantu para peneliti melihat wilayah lautan yang sulit dijangkau, tidak hanya untuk menemukan bangkai kapal tetapi juga untuk lebih memahami biologinya.

READ  Apakah Anda tidur dengan hewan peliharaan Anda? Bagaimana hal itu dapat memengaruhi Anda (dan hewan peliharaan Anda)

Memaksimalkan penemuan memerlukan kerja sama para ahli biologi, arkeolog, dan insinyur untuk mengeksplorasi habitat khusus ini. Pada akhirnya, semakin banyak kita belajar, semakin efektif kita melestarikan permata sejarah dan biologis ini.

Avery Paxton adalah peneliti biologi kelautan di National Oceanic and Atmospheric Administration. Artikel ini diproduksi bekerja sama dengan percakapan.com.