BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang diamati para ilmuwan dalam pandemi Covid

NS variabel delta Virus corona, jenis paling umum yang beredar di Amerika Serikat, menyebabkan peningkatan kasus Covid-19 di seluruh negeri. Kunci dari dominasi varian ini adalah transmisibilitasnya yang supercharged, sebagian didorong oleh bagaimana virus yang bermutasi berperilaku di dalam tubuh setelah infeksi.

Varian delta diyakini paling menular dari semua varian yang diketahui hingga saat ini, dengan penelitian menunjukkan bahwa itu lebih dari dua kali penularan virus corona jenis asli. Apa yang membedakan delta, kata para ahli, adalah berapa banyak orang yang terinfeksi virus menghasilkan – ukuran yang dikenal sebagai viral load.

“Kami telah melihat dengan pengujian bahwa orang dengan delta memiliki lebih banyak virus dalam sampel mereka daripada orang dengan subtipe virus lainnya,” kata Susan Butler-Wu, ahli mikrobiologi klinis di University of Southern California. “Ini adalah sebagian besar dari apa yang akan menjelaskan peningkatan transmisibilitas ini.”

Viral load adalah istilah yang mengacu pada jumlah virus yang ada di dalam tubuh. Sebuah Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti Cina yang belum peer-review menemukan bahwa orang dengan varian delta memiliki viral load hingga 1.260 kali lebih tinggi daripada viral load individu dengan strain asli yang beredar pada tahun 2020.

Penelitian sedang berlangsung, tetapi hasilnya, yang diterbitkan 12 Juli di server pracetak MedRxiv, membantu menjelaskan mengapa varian delta muncul. Terkait dengan kelompok besar infeksi Dan bagaimana hal itu menyebar begitu cepat ke seluruh dunia.

“Pasien dengan viral load yang lebih tinggi lebih mungkin menularkan virus ke orang lain,” kata Dr. Randall Olsen, direktur medis Laboratorium Diagnostik Molekuler di Rumah Sakit Metodis Houston. “Juga, semakin tinggi viral load, semakin sakit pasien secara keseluruhan.”

READ  Hati-hati dan kelelahan, Los Angeles sebagian besar menerima mandat topeng yang dipulihkan

Viral load yang secara signifikan lebih tinggi yang diamati oleh para ilmuwan China tampaknya mendukung penelitian lain yang berfokus pada peningkatan penularan varian delta. Pejabat kesehatan masyarakat di Inggris, di mana varian delta memicu gelombang infeksi baru pada awal Juni, mengatakan alternatifnya bisa jadi. 40 hingga 60 persen lebih menular daripada varian alfa, yang sebelumnya merupakan dinasti dominan.

Salah satu cara untuk memperkirakan viral load melalui pengujian adalah dengan melihat apa yang dikenal sebagai nilai ambang siklus, atau nilai Ct. Tes yang paling akurat melibatkan pengambilan sampel dari hidung atau bagian atas tenggorokan dengan swab. Tes menggunakan metode yang disebut reaksi berantai polimerase, atau PCR, untuk mendeteksi materi genetik – bagian dari RNA virus – yang ada di dalam tubuh saat virus aktif.

Di laboratorium, sampel yang dikumpulkan mengalami beberapa siklus proses yang disebut amplifikasi. Ini melibatkan pembuatan jutaan salinan dari sepotong materi genetik virus sehingga bahkan sejumlah kecil virus dapat dideteksi jika ada dalam sampel. Para ilmuwan dapat mengulangi proses ini hingga 40 siklus per tes. Nilai Ct menunjukkan nomor siklus sebagai sampel berubah dari negatif ke positif.

“Ini hubungan terbalik, jadi Ct rendah berarti ada banyak virus dan Anda bisa mendapatkan hasil positif di awal tes,” kata Olsen.

Dengan demikian, nilai Ct terkadang digunakan sebagai proksi untuk viral load dan penularan, tetapi Butler-Wu mengatakan itu bukan ukuran yang akurat.

“Tidak ada yang namanya tes infeksi untuk Covid,” katanya. “Masalahnya adalah diskusi tentang nilai Ct terlalu disederhanakan.”

di sebuah Dokumen internal yang bocor minggu lalu Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, badan tersebut memberikan data, beberapa di antaranya masih awal, tentang varian delta dan kejadian individu yang divaksinasi lengkap. Penyelidikan CDC melihat infeksi delta antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi dan menemukan bahwa nilai sampel Ct serupa untuk kedua kelompok.

READ  Lonjakan RSV pada anak-anak Utah awal tahun ini karena Utah melaporkan 1.114 kasus baru COVID-19

Presentasi internal CDC menyimpulkan bahwa “menembus infeksi Mereka mungkin menular seperti kasus yang tidak divaksinasi.”

Dr Krutika Kupali, MD, seorang dokter penyakit menular dan asisten profesor di Medical University of South Carolina, mengatakan orang tidak boleh menyimpulkan infeksi dari nilai Ct.

“Ada hubungan antara nilai Ct dengan jumlah virus dalam sampel, tetapi tidak selalu setara,” katanya. “Dengan kata lain, Anda dapat mengkorelasikan nilai Ct dengan viral load, tetapi tidak selalu.”

Butler-Wu mengatakan itu karena kualitas sampel dapat mempengaruhi nilai Ct, serta berapa lama seseorang diuji saat mereka terinfeksi.

“Banyak hal yang bervariasi dan dapat memengaruhi nilai Ct, jadi yang dapat kami katakan dengan aman adalah bahwa ini adalah cuplikan waktu,” kata Butler-Wu.

Sementara hasil dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi yang memiliki penyakit delta mungkin dapat menyebarkan virus semudah orang yang tidak divaksinasi, vaksin telah terbukti melindungi sebagian besar infeksi terobosan dari penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

Tetapi tidak seperti nilai Ct, penelitian telah menemukan karakteristik delta dan penyakit yang ditimbulkannya yang menunjukkan bahwa variabel ini termasuk dalam konsorsiumnya sendiri.

Peneliti China yang mempelajari viral load pada orang dengan varian delta juga mencatat bahwa masa inkubasi untuk pasien delta lebih pendek dibandingkan dengan jenis aslinya. Dengan varian sebelumnya, virus terdeteksi pada individu yang terinfeksi rata-rata enam hari setelah terpapar, tetapi dengan varian delta, periode itu dipersingkat menjadi empat hari.

Perubahan masa inkubasi dapat menunjukkan bahwa varian delta lebih mampu menyerang sel dan dapat bereplikasi lebih cepat dari varian sebelumnya, membantu virus menyebar. Jendela yang lebih pendek juga membuat pelacakan kontak menjadi tantangan yang lebih besar bagi departemen kesehatan masyarakat yang sudah terbebani.

READ  Disney World dalam Krisis COVID Menurut Administrator Orange County

Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi ada juga indikasi bahwa varian delta dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah. Sebuah penelitian diterbitkan pada 14 Juni di Lancet Dia mempelajari pengaruh varian delta di Skotlandia, di mana regangannya dominan. Para peneliti menemukan bahwa risiko rawat inap dari Covid-19 hampir dua kali lipat untuk pasien dengan delta, dibandingkan dengan orang dengan varian alfa, yang sebelumnya merupakan strain dominan di seluruh dunia.

Namun, para ahli mengatakan ada banyak yang harus dipelajari tentang varian delta yang sangat menular, termasuk bagaimana hal itu mempengaruhi anak-anak dan apakah itu menyebabkan gejala yang lebih parah dalam jangka panjang. Olsen mengatakan keparahan wabah yang didorong Delta memperkuat kebutuhan orang untuk mendapatkan vaksinasi dan melipatgandakan langkah-langkah mitigasi untuk memperlambat penyebaran virus.

“Kami harus terus menekankan bahwa orang perlu divaksinasi jika mereka belum melakukannya,” katanya. “Beginilah cara kita akan melindungi diri kita sendiri, dan pada akhirnya beginilah cara kita keluar dari pandemi ini.”