BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyelidikan Mars NASA menghadapi teka-teki pengambilan sampel

Agensi NASA ketekunan Mars Rover mengalami masalah selama upaya pengambilan sampel pertamanya.

NASA bertahan mempersiapkan penjelajah Mars untuk memulai proses pengambilan sampel

Akun Twitter pesawat itu mengumumkan Jumat: “#SamplingMars adalah salah satu misi paling kompleks. Gambar dan data awal menunjukkan lubang pengeboran yang berhasil, tetapi tidak ada sampel di dalam tabung – sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya dalam pengujian di Bumi.” “Mars terus mengejutkan kami. Kami sedang mengerjakan tantangan baru ini.”

Dalam sebuah pernyataan dari agensi, Jet Propulsion Laboratory (JPL) yang berbasis di California Selatan, yang memimpin misi, menulis bahwa data dikirim kembali ke sebuah daratan Setelah ketekunan pertama Batu Upaya pengambilan sampel menunjukkan bahwa “batuan tidak dikumpulkan”.

NS Rover 2.260 lbs Ini membawa 43 sampel tabung titanium dalam misinya untuk mencari batuan dan sedimen yang menarik – yang dapat menghasilkan tanda-tanda Kehidupan mikroba purba Di Planet Merah – dan menjelajahi Kawah Jezero: wilayah tempat ia pertama kali mendarat di bulan Februari.

“Meskipun ini bukan ‘lubang-dalam-satu’ yang kami harapkan, selalu ada risiko membuka jalan baru,” Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA di Washington, D.C., mengatakan dalam sebuah pernyataan. tim yang tepat sedang mengerjakan ini, dan kami akan bertahan menuju solusi untuk memastikan kesuksesan di masa depan.”

JPL mencatat bahwa sistem sampling dan buffering persistensi menggunakan “mata bor berlubang dan bor perkusi” pada akhir rentang yang panjang. lengan robot untuk mengekstrak sampel.

Bor dan mata bor bergerak seperti yang direncanakan selama percobaan pertama dan tabung sampel diperlakukan sebagaimana dimaksud.

Gambar Kamera Navigasi Perseverance Sumur Pertama: Lubang pengeboran dari upaya pengumpulan sampel pertama Perseverance, bersama dengan bayangan rover, dapat dilihat pada gambar yang diambil oleh salah satu kamera navigasi rover ini.
(Sumber: NASA/JPL-Caltech)

“Salah satu langkah yang terjadi setelah probe ditempatkan di tabung pengumpul adalah mengukur ukuran sampel,” jelas Jessica Samuels, direktur Persistent Surface Mission. “Probe tidak menemui hambatan yang diharapkan yang akan ada jika sampel berada di dalam tabung.”

READ  Para astronom telah menemukan katai putih yang sangat besar sehingga bisa runtuh

Perseverance membentuk tim respons untuk menganalisis data, termasuk mengambil bidikan close-up lubang sumur menggunakan kamera WATSON (Wide-Angle Operations and Electronic Engineering Topographical Sensor) dari lengan robot.

Seismolog NASA telah memvisualisasikan interior planet lain untuk pertama kalinya

Rover sedang mencari dua unit di area yang mengandung “lapisan batuan terdalam dan tertua”, yang disebut “kawah bijih” dan “setah”.

Sementara Crater Floor Fractured Rough berada di dasar kawah, Séítah memiliki perbukitan, bebatuan berlapis, dan bukit pasir.

Tabung Sampel Ketekunan #233: Gambar ini diambil oleh penjelajah Perseverance NASA pada 6 Agustus menunjukkan bahwa tabung pengumpul sampel #233 kosong.  Ini adalah salah satu bit data yang dikirim kembali ke Bumi oleh Perseverance yang menunjukkan bahwa probe tidak mengumpulkan batuan Mars selama upaya pertamanya untuk membentuk sampel inti.

Tabung Sampel Ketekunan #233: Gambar ini diambil oleh penjelajah Perseverance NASA pada 6 Agustus menunjukkan bahwa tabung pengumpul sampel #233 kosong. Ini adalah salah satu bit data yang dikirim kembali ke Bumi oleh Perseverance yang menunjukkan bahwa probe tidak mengumpulkan batuan Mars selama upaya pertamanya untuk membentuk sampel inti.
(Sumber: NASA/JPL-Caltech)

“Pemikiran awal adalah bahwa tabung kosong lebih mungkin disebabkan oleh target batu yang tidak berinteraksi seperti yang kami harapkan selama pengeboran, dan kecil kemungkinannya ada masalah perangkat keras dengan sistem pengambilan sampel dan penyangga,” kata Jennifer Trosper, Proyek Ketekunan JPL Manajer, kata. “Selama beberapa hari ke depan, tim akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menganalisis data yang kami miliki, serta memperoleh beberapa data diagnostik tambahan untuk mendukung pemahaman akar penyebab tabung kosong.”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

JPL mencatat bahwa misi NASA sebelumnya ke Mars “mengalami properti berbatu dan kaya yang mengejutkan selama pengumpulan sampel dan kegiatan lainnya.”

Badan tersebut berharap untuk mengisi delapan tabung sampelnya sebelum Persevere kembali ke lokasi pendaratannya dan mempersiapkan perjalanan ke wilayah Delta Kawah Jezero untuk kedua kalinya. kampanye ilmiah.

READ  Colorado wabah: 10 tahun meninggal sebagai pejabat kesehatan memperingatkan aktivitas wabah warn