BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimaksud dengan permintaan maaf dalam demokrasi yang menyedihkan saat ini?  |  Komentar

Apa yang dimaksud dengan permintaan maaf dalam demokrasi yang menyedihkan saat ini? | Komentar

Kabinet ingin meminta maaf atas perbudakan Belanda di masa lalu. Tapi apa artinya ini dalam demokrasi yang menyedihkan hari ini?

SEBUAH Sebagai mantan mahasiswa pertukaran ke Indonesia, saya bertanya-tanya apa sebenarnya yang ingin kita capai dengan semua alasan yang menumpuk dari pemerintah Belanda. Ronald Lebus, mantan pesepakbola percobaan SC Heerenwein, Itu dilaporkan di surat kabar ini minggu ini Alasan Belanda suka memberikan perbudakan masa lalu juga berlaku untuk bekas Hindia Belanda ( LC 8 November).

Sebenarnya aku tidak begitu yakin. Karena di mana itu berakhir? Siapa yang akan kita lupakan pada akhirnya tidak peduli apa alasannya? Karena, misalnya, bagaimana kita bisa memperlakukan orang Maluku dengan acuh tak acuh setelah mereka berjuang di pihak kita dan tidak disambut begitu hangat di negara kita yang dingin secara bahasa dan kiasan?

Kolonial masa lalu

Atau orang-orang Papua yang dengan sukacita kita bawa iman kepada Yesus bersama para misionaris Belanda, tetapi yang belum diizinkan untuk mengibarkan bendera bintang kejora sendiri secara bebas tanpa dipenjarakan di Indonesia saat ini?

Bagaimana dengan koloni lain di mana saya kemudian diizinkan untuk magang di bekas rumah budak (museum sejarah) di Cape Town beberapa tahun setelah penghapusan apartheid ditemukan oleh Belanda? Apa masa lalu kolonial dan alasan tulus kita di Afrika Selatan? Pernahkah kita meminta maaf kepada Khoikhoi (julukan Belanda ‘Hottentotten’) atas invasi Jan van Riebeek ke negara mereka pada tahun 1654?

Jika kita akhirnya meminta maaf kepada keturunan budak di Suriname, bagaimana dengan semua orang yang diangkut dari Jawa dan Hindia ke negeri ini sebagai buruh kontrak, tentu untuk keuntungan Belanda kita sendiri?

READ  Putri Beatrix Mengunjungi Rumah Kerajaan dan Museum Bronbeek yang Berusia 160 Tahun | item berita

‘Minta Moff!’

Ketika saya kemudian magang di Paramaribo, menjadi jelas bagi saya bahwa seluruh orang Suriname tidak akan berada di tempat mereka sekarang tanpa perbudakan. Lagi pula, kurang dari 4 persen populasi adalah suku di bekas jajahan ini. Mayoritas lebih dari setengah juta orang adalah Afro-Suriname, Hindustan atau Jawa. Orang-orang ini tidak hanya datang ke Suriname.

Kembali ke Indonesia. Saya merayakan ini dengan teman pertukaran Jepang saya pada tahun 1995 ketika Ratu Beatrix saat itu, yang merayakan lima puluh tahun kemerdekaan, tidak diizinkan oleh pemerintah kita untuk datang ke Indonesia. Merdeka Berpesta dengan teman-teman Indonesia di desa Kondang Legi Jawa Timur. Atas permintaan mereka, kami berjalan melalui perayaan karnaval dengan kostum Indonesia, mengibarkan bendera Indonesia di mana-mana dan berteriak sekeras yang kami bisa: ,, Minta Moff! ”, atau: ”Kami mohon maaf.”

Semua orang Indonesia yang berdiri di pinggir jalan menganggapnya luar biasa. Kelompok kami juga menerima hadiah untuk peserta festival terbaik. Seorang pemuda Jepang dan seorang Belanda kulit putih yang sangat pirang yang berani mengatakan ‘maaf’ dengan lantang dan jelas bersama-sama dengan orang Indonesia untuk semua yang tidak baik di masa lalu tentu dihargai pada saat itu. Meskipun permintaan maaf itu tidak terlalu diperlukan menurut teman-teman baruku, apakah Belanda juga membawa banyak hal baik?

‘Propaganda Barat’

Sementara itu, hanya ada keheningan tentang represi yang sedang berlangsung yang menjadi tanggung jawab Presiden Suharto saat itu. Pada tahun 1991, pemakaman lain di Dili (Timor Leste) berakhir dengan pertumpahan darah, ketika tentara Indonesia menembak 200 orang Timor Leste dengan darah dingin, yang hanya dianggap sebagai ‘propaganda Barat’.

READ  Tes WorldSBK tiga hari di Jerez untuk Honda, Kawasaki dan BMW

Belum lagi 500.000 hingga 1 juta orang Indonesia yang tewas dalam apa yang disebut pembersihan anti-komunis pada 1965-1966, ketika Presiden Suharto berkuasa.

Tentu saja kami orang Belanda dengan masa lalu kolonial memiliki banyak hal di piring kami. Menyerang suatu negara, mendominasi populasi, ingin membuat diri Anda kaya, dalam hal apapun melibatkan banyak pelanggaran hukum dan kekerasan. Seluruh Belanda kami, seluruh identitas kolektif kami dibangun di atasnya – suka atau tidak suka. Saya akan menyangkal yang terakhir. Perdana Menteri Rutte, putra mantan direktur sebuah perusahaan perdagangan di Indonesia, mungkin tahu satu atau dua hal tentang hal ini. Pertanyaannya, bagaimanapun, adalah apa arti ‘permintaan maaf’ yang serius atau tidak berarti oleh pemerintah Belanda dengan alasan apa pun dalam demokrasi yang menyedihkan saat ini.

sekolah bersama

Ini bukan permintaan maaf dari sebuah institusi sebagai pemerintah, tapi dalam hal ini saya kira generasi muda memiliki pengetahuan yang mendalam tentang masa lalu. Secara pribadi, saya pikir kesediaan Lebus untuk pergi ke sekolah Frisian dan berbicara tentang kolonialisme, tidak peduli siapa, apa, atau kepada siapa dia meminta maaf, sangat kuat. Dalam semua mata pelajaran; Tidak hanya dalam sejarah, geografi, tetapi juga dalam mata pelajaran seperti, misalnya, filsafat.

Lagi pula: Siapakah kita untuk menilai perilaku orang lain di masa lalu dengan standar hari ini?

Penulis buku

Ypie Boersma (1975) dari Reduzum menghabiskan satu tahun sebagai siswa pertukaran AFS dengan keluarga angkat di Indonesia (1993-1994). American Field Service (AFS) adalah organisasi nirlaba internasional yang memungkinkan orang muda untuk bertukar pikiran di seluruh dunia selama atau setelah sekolah menengah. Dia kembali secara teratur setelah ini, misalnya pada tahun 1995 untuk merayakan 50 tahun kemerdekaan dan pada tahun 1999 selama referendum kemerdekaan Timor Timur, di mana dia tinggal untuk belajar di bekas koloni lainnya (Suriname; 1997–1998 dan Afrika Selatan). , 1998–1999). Boersma bekerja sebagai penasihat kebijakan di provinsi Friesland.

READ  Oertijdmarkt pindah dari Borger ke Emmen. 80 peserta pameran pindah ke lokasi bersepeda di De Meerdijk Grounds