BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies burung baru ditemukan: Wakatopi honeysuckle

Spesies burung baru ditemukan: Wakatopi honeysuckle

Jelle Rheumer

Penemuan spesies baru selalu menjadi momen kegembiraan di antara para ahli biologi, terutama jika itu bukan cacing daun kecil atau cacing gelang bawah tanah, tetapi vertebrata dan hewan yang relatif besar. Dalam hal ini seekor burung, dan bukan hanya satu, tetapi sekitar empat. Berita itu juga muncul di halaman depan beberapa situs berita.

Para ilmuwan telah menemukan beberapa spesies burung baru di Kepulauan Wakatopi Indonesia. Salah satu spesies baru itu, honeysuckle Wakatobi, dapat dikenali dari dadanya yang biru-kuning dan sayapnya yang relatif pendek,” NOS melaporkan di bawah judul “Spesies burung baru ditemukan di Kepulauan Wakatobi Indonesia.” Ini adalah kombinasi samar antara teks dan judul, karena beberapa spesies baru telah ditemukan, bukan hanya satu. .

Spesies endemik

Tentang apa ini? Kepulauan Wakatobi terletak di tenggara pulau besar Sulawesi (Celebes). Spesies khusus, yang disebut spesies endemik, sering hidup di pulau mana pun di dunia. Mereka tidak dapat ditemukan di mana pun kecuali di satu pulau atau sekelompok pulau itu. Contoh yang baik adalah dodo dari Mauritius dan kutilang Darwin di Kepulauan Galapagos.

Spesies endemik tersebut dapat muncul sebagai akibat dari isolasi dan kurangnya pertukaran materi genetik dengan populasi sekitarnya. Mereka seringkali sangat rentan terhadap gangguan. Tidak ada tempat di mana begitu banyak spesies punah seperti di pulau-pulau. Tetapi ada spesies baru untuk ditemukan, terutama di pulau-pulau kecil yang seringkali tidak berpenghuni di daerah tropis. Indonesia memiliki banyak di antaranya.

Paruh seperti pinset melengkung

Sebuah tim ahli biologi Irlandia, bersama dengan rekan-rekan Indonesia, telah menemukan beberapa spesies baru honeysuckle. Honeysuckle ditemukan di daerah tropis Dunia Lama dan merupakan burung passerine; Keluarga mereka milik tepat disebut Nectarinidae.

Gaya hidup mereka menyerupai burung kolibri, tetapi tidak semuanya berkerabat. Ada lebah madu yang menggantung di udara seperti burung kolibri yang mengumpulkan madunya, tetapi kebanyakan mereka melakukannya sambil duduk. Sebagian besar spesies memiliki paruh panjang dan ramping yang melengkung ke bawah seperti pinset melengkung, dan seringkali sayap pendek yang berguna di alam liar tetapi mencegah mereka melakukan perjalanan jarak jauh. Ini mempromosikan isolasi.

Studi taksonomi saat ini tidak dilakukan pada burung yang ditangkap dan dibunuh untuk penelitian. Hal ini tidak lagi diperlukan. Burung-burung dijaring kabut, diukur dan difoto, beberapa bulu yang tidak diperlukan untuk terbang ditarik keluar untuk mengumpulkan DNA, dan kemudian hewan-hewan itu dilepaskan lagi.

Dari subspesies hingga spesies sejati

Selain itu, koleksi museum selalu dapat dikembalikan dengan spesimen setelah diproduksi. Para peneliti menemukan perbedaan yang signifikan di antara mereka, dengan penggalian madu dari Kepulauan Wakadobi yang paling menonjol. Dua jenis ekstraktor madu payudara baja yang dikenal sejauh ini (leher chiniris) dan embun madu beludru (Leptocoma aspasia) harus dipisahkan. Ini menghasilkan pembentukan setidaknya empat spesies baru.

Nama-nama baru tidak perlu ditemukan. Honeysuckle vakatopi, dengan dada biru dan kuning yang meniru bendera Ukraina, pernah digambarkan sebagai subspesies terpisah: Cinniris jugularis infranatus. Ini sekarang telah ditingkatkan menjadi balapan sejati: Cinniris infranatus. tindakan siapa

Jelle Reumer adalah seorang ahli paleontologi. Setiap minggu dia membahas seekor binatang yang menjadi berita bagi Drew.

READ  Apa yang akan terjadi setelah pemilu di Indonesia? Lima pertanyaan dan jawaban