BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang NASA katakan tentang bola api yang melintasi langit Michigan?

NASA mengkonfirmasi bahwa bola api yang melesat melintasi langit Midwest pada Rabu pagi adalah sebuah satelit.

“Ada beberapa akun dari negara bagian Midwestern tentang bola api terang berdurasi panjang yang terlihat sekitar pukul 12:43 pagi EDT kemarin malam … badan itu mengatakan dalam sebuah posting Facebook di halaman Meteor Watch NASA.”

Setidaknya satu ahli berspekulasi bahwa itu adalah satelit mata-mata Rusia yang gagal.

Seorang astrofisikawan di Universitas Harvard mengatakan dia “100% yakin” akan hal itu, tetapi ragu bahwa konfirmasi resmi tentang asalnya akan datang.

Spekulasi dimulai setelah American Meteor Society yang berbasis di New York menerima 81 laporan tentang cahaya hijau, kuning, merah dan putih yang meletus di langit dari para saksi termasuk di Michigan; Illinois. Indiana. Kentucky. Ohio. dan Ontario, Kanada. Acara ini direkam pada pukul 12:43 oleh AMS.

AMS mengumpulkan dan menyajikan laporan saksi mata tentang meteor, bola api, dan Ini mempromosikan “kegiatan penelitian astronom amatir dan profesional yang tertarik pada astronomi meteorit,” menurut situs webnya.

Beberapa pemirsa merekam penampakan mereka di situs web asosiasi, beberapa berkomentar bahwa mereka percaya itu adalah komet dan yang lain menyebutnya sebagai meteor atau bola api.

Meskipun AMS awalnya menyatakan itu adalah bola api, itu menyimpulkan bahwa itu kemungkinan “kembalinya satelit yang tidak dikenal atau objek rudal bekas”.

Jonathan McDowell, astrofisikawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, mengklaim bahwa objek tersebut adalah satelit mata-mata Rusia, Kosmos -2551, yang gagal diluncurkan pada 9 September dan telah mengorbit Bumi sejak saat itu.

“Kami tahu itu akan masuk kembali dalam 24 jam terakhir, beberapa hari yang lalu,” kata McDowell tentang satelit itu.

READ  Seorang astronot di stasiun luar angkasa menangkap pemandangan tepi Bumi yang menakjubkan

Pengamat itu boros.

“Meteor paling mengesankan yang pernah saya lihat,” kata Nathan V dari Grand Rapids di situs web AMS. “menakjubkan!”

Di Traverse City, Matt E di situs web AMS mengatakan itu adalah “peristiwa yang mengubah dunia,” sementara Wendy S di dekat Onsted menganggapnya “luar biasa dan menakutkan.” Beberapa mengatakan mereka mendengar benda itu mengeluarkan suara; Yang lain fokus pada ekor asap tebal di belakangnya.

McDowell mengatakan Cosmos-2551 telah mengitari dunia 17 kali sehari sejak diluncurkan, dengan kecepatan menurun setelah setiap rotasi karena gesekan dengan atmosfer.

Ketika McDowell melihat laporan Rabu pagi bahwa orang-orang di Michigan telah melihat apa yang dia gambarkan sebagai “puing-puing luar angkasa yang jelas,” dia memeriksa orbit satelit dan mengatakan itu menjadi kesimpulan yang jelas baginya.

Apa yang memisahkan puing-puing luar angkasa dari benda-benda seperti bola api, meteorit, atau batu luar angkasa, kata McDowell, adalah kecepatan perjalanannya.

Pada “hanya 17.000 mph,” hal-hal seperti yang dikatakan Cosmos -2551 berjalan jauh lebih lambat daripada sesuatu seperti bintang jatuh, dan membutuhkan waktu yang relatif lama untuk hancur.

McDowell menambahkan bahwa beberapa warna yang dijelaskan oleh saksi dapat dikaitkan dengan bahan yang berbeda seperti logam pada satelit yang meleleh atau terbakar selama penurunan satelit.

“Itu adalah waktu yang tepat di tempat yang tepat selama jendela masuk kembali yang kami harapkan akan pecah,” katanya, mengacu pada stempel waktu 12:43 pagi.

Ahli astrofisika mengandalkan data pelacakan dari situs web, space-track.org, yang menggunakan radar untuk melacak objek di luar angkasa dan memberikan banyak informasi itu kepada orang-orang, tetapi akun diperlukan untuk “memverifikasi bahwa Anda tidak menyukai Mata-mata Korea Utara,” kata McDowell.

READ  Sebuah asteroid seukuran Piramida Besar untuk terbang dekat dengan Bumi

Dia mengatakan tidak mungkin badan seperti Angkatan Luar Angkasa AS akan mengkonfirmasi bahwa objek itu adalah Kosmos-2551, tetapi yang biasanya mengikuti adalah pembaruan dengan waktu tertentu dan garis lintang atau bujur tertentu, dan baginya itu akan menjadi konfirmasi yang cukup solid. .

Angkatan Luar Angkasa, yang memantau aktivitas luar angkasa di seluruh dunia, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

McDowell menambahkan bahwa kecelakaan jenis ini tidak jarang terjadi.

“Ini adalah sesuatu yang terjadi setiap beberapa bulan,” katanya. “Di suatu tempat di dunia, ada masuknya kembali satelit, dan mereka cukup mudah dikenali. Tapi untuk satu wilayah, itu sesuatu yang tidak biasa, dan orang-orang panik.”