BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi dengan Voyager 1?  Masa depan pesawat antariksa antarbintang NASA nampaknya tidak pasti

Apa yang terjadi dengan Voyager 1? Masa depan pesawat antariksa antarbintang NASA nampaknya tidak pasti

Voyager 1 adalah objek manusia terjauh yang pernah ada dari Bumi. Kini ia berjarak lebih dari 24 miliar kilometer (15 miliar mil) dari planet kita, terbang melintasi ruang antarbintang. Sejak diluncurkan pada bulan Agustus 1977, pesawat ruang angkasa ini terus melakukan kontak dengan Bumi, namun selama beberapa bulan terakhir, kontak tersebut menjadi tidak penting. Apakah kita akan kehilangan pesawat ruang angkasa yang beroperasi paling lama kedua dalam sejarah manusia? Kami berbicara dengan NASA untuk mencari tahu.

NASA telah memantau masalah ini sejak September ketika Voyager pertama kali mulai tidak berfungsi. Saat berbicara dengan tim Voyager tentang masalah ini dan perbaikannya, mereka memberi tahu kami bahwa mereka sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang masalahnya, dan mereka berharap dengan pengetahuan ini mereka dapat membuat Voyager 1 kembali berfungsi.

“Pada bulan September 2023, muncul masalah dengan data yang berasal dari Voyager 1. Biasanya dikirim dalam kode biner, atau string 0 dan 1 yang mewakili kata-kata, namun probe hanya mengirimkan 1 dan 0 secara bergantian. Sebenarnya, komunikasi antara pesawat ruang angkasa dan Bumi masih terhubung, namun “suara” Voyager telah digantikan oleh nada sambung yang monoton. Pelayaran NASA Tim teknik menjelaskan kepada IFLScience.

“Karena masalah ini, para ilmuwan tidak menerima data ilmiah atau pembaruan apa pun tentang kesehatan dan kondisi wahana tersebut, termasuk informasi yang mungkin mengungkap sumber masalahnya. Melalui berbagai cara tidak langsung, tim menyimpulkan bahwa masalah tersebut kemungkinan besar terkait dengan sistem data penerbangan, yang merupakan salah satu komputer on-board rover. Tim sedang bekerja keras untuk memecahkan masalah ini, namun prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Flight Data System (FDS) mengkonfigurasi setiap instrumen Voyager 1 dan mengontrol operasinya, serta mengumpulkan semua data yang diterima oleh pesawat ruang angkasa. Ia juga memformatnya untuk transmisi, jadi sayang sekali kami tidak dapat menjalankannya. . Upaya untuk mengatasi bug tersebut sejauh ini belum berhasil, namun upaya yang lebih kompleks diperkirakan akan dilakukan dalam beberapa minggu mendatang.

READ  Kejutan: Alat “luar angkasa” lebih familiar

“Tim telah mencoba beberapa perbaikan 'sederhana', seperti mengatur ulang FDS ke keadaan sebelum masalah dimulai,” kata tim tersebut kepada IFLScience.

“Minggu ini tim akan mengirimkan lebih banyak perintah ke pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan informasi tentang status sistem di dalamnya. Dalam beberapa minggu mendatang, tim diperkirakan akan mulai melakukan upaya yang lebih agresif untuk mengatur ulang berbagai sistem yang mungkin mempengaruhi FDS.”

Meskipun terdapat keterbatasan berat saat diluncurkan, kedua pesawat ruang angkasa tersebut memiliki sistem FDS, namun pencadangan Voyager 1 gagal pada tahun 1981 (untungnya setelah melewati Saturnus). Pada saat itu, sebagian besar orang di NASA mengira Voyager 1 telah melakukan tugasnya karena, tidak seperti Voyager 2, ia tidak akan melewati dunia lain.

Sebaliknya, kedua penjelajah tersebut memetakan heliosfer, mempelajari sumber radiasi ultraviolet yang jauh dari gangguan Matahari, dan mempelajari medan magnet yang jauh dari Matahari. Dua instrumen Voyager 1 tidak berfungsi, dan lima lainnya dimatikan oleh kontrol darat karena “tidak lagi menjadi prioritas”. Empat di antaranya (kurang satu dari Voyager 2) masih beroperasi, atau setidaknya sebelum kesalahan FDS. Magnetometer dan sistem sinar kosmik khususnya telah terbukti sangat berharga dalam misi yang diperluas. Mereka mungkin masih mengumpulkan data, namun mereka memerlukan layanan FDS yang efektif untuk mengembalikan informasi tersebut kepada kami.

“Tidak ada cadangan FDS, jadi jika tim tidak dapat memperbaiki masalah ini, kemungkinan besar operasi Voyager 1 akan berakhir. Namun, Voyager 2 secara nominal masih beroperasi; tim Voyager mengatakan misi Voyager akan terus berlanjut selama satu jam.” penyelidikan tetap beroperasi.” .

Situasinya berbahaya, namun tim tidak putus asa, begitu pula kami. Semoga beruntung bagi mereka saat mereka mencari cara untuk membawa penjelajah antarbintang kita kembali ke kontak yang jelas dengan Bumi.

READ  Penjelajah Curiosity NASA mencapai tepi Mars di mana air meninggalkan tumpukan puing