BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah akan ada serangan Rusia? ‘Menyerang Ukraina bukanlah tujuan, tapi itu mungkin’

Video dan gambar satelit dengan jelas menunjukkan: tank, artileri, rudal Buk, dan senjata lainnya dibawa oleh Rusia ke perbatasan dengan Ukraina. Menurut Amerika Serikat dan Ukraina, puluhan ribu personel militer saat ini berada di sisi perbatasan Rusia.

Rusia telah membangun pasukan sejak Maret dan April tahun ini. Setelah pegas, sebagian dilepas, tetapi ada juga bagian penting yang tertinggal. Peralatan telah dikembalikan ke perbatasan sejak musim gugur.

Rob Lee (mahasiswa PhD di King’s College London) mengikuti pembangunan tentara dan pasukan Rusia Dengan berjalan kaki: “Jika Rusia ingin menyerang atau menginginkan eskalasi besar, mereka memiliki cukup peralatan untuk itu sekarang.”

Apa yang terjadi di Ukraina?

Faktanya, Rusia menginvasi negara tetangga Ukraina pada tahun 2014. Konflik dimulai dengan protes besar-besaran terhadap korupsi di ibukota Ukraina, Kiev. Selama protes itu, Presiden Viktor Yanukovych meninggalkan negara itu. Dia kebanyakan pro-Rusia.

Setelah kepergian Yanukovych, Moskow ingin melindungi kepentingannya di Ukraina. Rusia merebut Krimea dari Ukraina dengan personel militer. Moskow kemudian mendukung pemberontakan pemberontak di Ukraina timur.

Perang antara tentara pemerintah Ukraina dan separatis yang didukung Rusia terus berlanjut. Sekitar 14.000 meninggal dalam tujuh tahun.

Waktu penumpukan militer saat ini menarik. Sejak mobilisasi tentara terakhir, pada musim semi, sejumlah hal yang tidak disukai Moskow telah terjadi. Ada, antara lain, insiden dengan kapal perang Inggris di Krimea. Negara-negara Barat juga terus memasok senjata ke Ukraina, yang juga menyerang dengan drone Turki untuk pertama kalinya.

“Peningkatan pasukan musim semi ini adalah peringatan pertama dari Rusia,” kata Lee kepada saya. “Peningkatan tentara yang baru adalah peringatan terakhir,” tambahnya.

READ  Di mata China, Amerika Serikat, bukan Rusia, yang agresor

Serangan drone Ukraina:

Ada lebih dari sekedar suara tembakan: pernyataan Putin menjadi lebih keras. Pekan lalu dia menyamakan perang di Ukraina timur dengan “genosida”. Awal tahun ini, Putin mengatakan bahwa Ukraina dan Rusia adalah “satu orang”. Kedua komentar tersebut dipandang sebagai bahasa yang mengancam di Ukraina dan Barat.

Menaklukkan Bumi bukanlah tujuan

“Kita perlu mempertimbangkan target kemungkinan eskalasi Rusia,” kata Lee. “Beberapa orang mengatakan bahwa Rusia ingin menduduki lebih banyak wilayah Ukraina. Saya tidak berpikir itu tujuannya, tetapi pendudukan seperti itu dapat menjadi sarana untuk mencapai tujuan lain, tujuan yang lebih ambisius: Rusia ingin membatasi kemerdekaan Ukraina. Presiden Ukraina mungkin membuat konsesi dan mengakhiri kerjasama dengan NATO. NATO adalah aliansi militer Barat.

Namun, Moskow pada awalnya berusaha untuk mencapai tujuan ini tanpa invasi militer lain ke Ukraina. Saat ini, pembangunan militer tampaknya dimaksudkan sebagai alat tekanan politik untuk memajukan tuntutan politik Moskow. Menurut Lee, penguasaan tanah bukanlah tujuan utama.

“Saya melihat bahwa Rusia melakukan hal-hal yang tidak akan mereka lakukan jika mereka ingin menduduki wilayah. Penumpukan tentara tidak benar-benar tersembunyi dari dunia luar. Jika Rusia ingin menduduki wilayah Ukraina, mereka akan mempersiapkan diri secara diam-diam. mereka bisa.” Tetapi transfer tentara terlihat jelas di Rusia:

“Kami mendengar bahasa perang dan tuntutan politik yang jelas dari Rusia,” katanya kepada saya. “Jika Rusia ingin mendapatkan keuntungan, mereka akan terkejut dan kemudian mereka tidak akan menggambarkan diri mereka secara agresif seperti sekarang.”

Tuntutan konkret dari Moskow

Rusia cukup terbuka tentang tuntutan spesifiknya. Pada 10 Desember, Moskow membuat daftar yang sangat spesifik. Disebutkan, antara lain, bahwa NATO tidak diperbolehkan menempatkan rudal di Ukraina. NATO juga harus menarik pernyataan 2008 bahwa Ukraina (suatu hari nanti) akan menjadi anggota NATO.

READ  langsung | Ahli epidemiologi Amerika yang terkenal juga ingin memvaksinasi anak-anak, karena 1,2 juta orang Belanda divaksinasi minggu lalu

Barat dan Ukraina sejauh ini menolak untuk memenuhi tuntutan tersebut. Mereka mengatakan bahwa apakah Ukraina ingin bergabung dengan NATO adalah masalah Ukraina dan NATO sendiri – dan Rusia tidak ada hubungannya dengan itu.

resiko perang

Ketegangan militer dan politik belum terselesaikan dan, menurut Lee, itu bisa berlanjut untuk waktu yang lama. “Rusia dapat mempertahankan unit tentaranya di perbatasan Ukraina untuk waktu yang lama. Selama berbulan-bulan. Akan sangat sulit bagi tentara Ukraina untuk tetap waspada sepanjang waktu.”

Selain itu, masih ada risiko eskalasi. Lee: Dalam beberapa tahun terakhir telah berulang kali dikatakan bahwa Rusia siap untuk menyerang Ukraina lagi. Saat itu tidak ada perkembangan militer yang menunjukkan hal ini. Sekarang Rusia memiliki potensi untuk meningkat dengan cepat. Dan jika tuntutan politik Moskow ada, jika tidak ada, mungkin akan tiba saatnya mereka ingin menerapkan tuntutan ini.”