BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah penting jika Anda menyiram tutup toilet ke atas atau ke bawah?  Tidak nyata.

Apakah penting jika Anda menyiram tutup toilet ke atas atau ke bawah? Tidak nyata.

Ia memainkan

Sama seperti perdebatan besar mengenai ke arah mana gulungan tisu toilet bergerak, ada juga perdebatan serupa mengenai pembilasan: terbuka atau tertutup?

Para ilmuwan sampai pada kesimpulan yang menyedihkan: Tidak ada solusi untuk menghentikan penyebaran kuman berbahaya.

Ahli mikrobiologi Charles Gerba dan tim penelitinya di Universitas Arizona menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan besar antara membiarkan penutupnya menghadap ke atas atau ke bawah. Menutup penutup toilet perumahan tidak mencegah penyebaran partikel virus yang dihasilkan oleh alat siram toilet yang kuat.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Kamis di American Journal of Infection Control, para peneliti menyimpulkan bahwa partikel virus mikroskopis menyebar ke lantai dan permukaan kamar mandi di dekatnya ketika seseorang menyiram toilet, terlepas dari apakah tutupnya naik atau turun. Studi ini menemukan bahwa satu-satunya cara yang berguna untuk membatasi penyebaran virus patogen seperti norovirus adalah dengan mendisinfeksi toilet, air toilet, dan permukaan di sekitarnya.

“Banyak orang mengatakan yang perlu dilakukan hanyalah menutup penutupnya dan masalahnya sudah teratasi,” kata Gerba, yang telah mempelajari kuman toilet selama hampir setengah abad. “Semua udara yang Anda siram mengalir ke suatu tempat dan membawa virus yang ada di toilet.”

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa tutup yang tertutup mengurangi paparan kontaminasi bakteri pada permukaan di sekitarnya, dan para peneliti berupaya meningkatkan kesadaran tentang bagaimana toilet tanpa penutup dapat mengeluarkan kuman di toilet umum. Namun tim Gerba mempelajari apakah hal yang sama juga berlaku untuk partikel virus yang lebih kecil di kamar mandi perumahan, dan menemukan bahwa hal tersebut tidak memberikan banyak perbedaan.

READ  2022 adalah kisah luar angkasa di luar dunia ini

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan asap dari pembilasan toilet dengan wabah norovirus di kapal pesiar, penerbangan, dan di sekolah. Di salah satu kapal pesiar yang mengalami wabah parah, pengujian menunjukkan bahwa setengah dari toilet mengandung partikel norovirus, kata Gerba.

“Anda harus selalu membersihkan dudukan toilet dan area lain di kamar mandi,” kata Gerba.

Bagaimana penelitian ini dilakukan?

Tim Gerba mempelajari toilet di kamar mandi umum di gedung perkantoran dan di gedung apartemen. Toilet umum tidak memiliki tangki, ditempatkan di dalam bilik dan disiram dengan saluran air bertekanan. Toilet domestik memiliki tangki di toilet kecil.

Tim tersebut termasuk peneliti dari Reckitt Benckiser, konglomerat berbasis di Inggris yang menjual barang konsumsi, termasuk Lysol.

Penyelenggara penelitian menambahkan partikel virus ke toilet, menyiramnya, dan satu menit kemudian mengukur kontaminasi pada toilet dan permukaan kamar mandi di sekitarnya.

Para peneliti mengukur data penutupan tutup hanya dari toilet rumah tangga karena toilet umum biasanya tidak memiliki tutup. Studi tersebut tidak menemukan perbedaan dalam kontaminasi virus secara keseluruhan jika tutup toilet perumahan dibuka atau ditutup sebelum disiram, namun mencatat bahwa tutup yang tertutup mungkin telah mengubah “jalur kontaminasi asap aerosol.”

Ketika tutupnya ditutup sebelum disiram, para peneliti mengukur tingkat kontaminasi yang sedikit lebih tinggi di bagian kiri dan depan toilet, namun tingkat kontaminasi yang sedikit lebih rendah di bagian kanan toilet.

Toilet yang dibersihkan dengan sikat dan disinfektan, asam klorida, lebih sedikit terkontaminasi dibandingkan toilet yang dibersihkan hanya dengan sikat. Membersihkan mangkuk dengan disinfektan juga mengurangi kontaminasi pada permukaan di sekitarnya seperti lantai kamar mandi dan tempat sikat toilet, kata penelitian tersebut.

READ  Jangan salahkan SpaceX untuk roket ini yang bertabrakan dengan Bulan

Menurut penelitian tersebut, hasilnya “menunjukkan bahwa menutup tutup toilet sebelum menyiram tidak mengurangi risiko kontaminasi permukaan kamar mandi dan bahwa disinfeksi seluruh permukaan kamar mandi mungkin diperlukan setelah membilas atau setelah menggunakan sikat toilet” untuk mengurangi penyebaran penyakit. . Dari kuman.

Dengan kata lain, Anda perlu membersihkan toilet dengan bahan kimia pembunuh kuman dan sikat setiap saat. Lalu cuci tanganmu.

Pasien rumah sakit terpapar kuman kamar mandi

Peneliti lain menemukan bahwa tidak ada keraguan bahwa partikel dapat dikeluarkan secara paksa dari toilet setelah dibilas.

Matthew Nonenman, seorang profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Nebraska Medical Center, melihat pentingnya menjaga tutup botol jika tersedia.

“Ini semacam pertanyaan pribadi: Pernahkah Anda duduk di toilet dan menyiramnya sebelumnya?” kata Noninman. “Anda merasakan dampak molekul pada kulit Anda.”

Tim Nonnenmann mempelajari partikel dan aerosol yang dihasilkan dari pembersihan toilet rumah sakit selama perawatan rutin pasien. untuk dia diam Saya menemukan bahwa kontaminan tersebut dapat tertinggal di kamar mandi selama 30 menit setelah dibersihkan.

Orang sehat dengan sistem kekebalan tubuh yang kuat mungkin mampu menangkis patogen ini. Namun pasien dengan gangguan sistem imun yang dirawat di rumah sakit mungkin rentan terhadap infeksi bakteri seperti Clostridium difficile, juga dikenal sebagai C. diff.

Menutup penutupnya – bersamaan dengan penggunaan disinfektan dan mencuci tangan secara rutin – dapat membantu menjaga kebersihan.

“Jika Anda menutup penutupnya, Anda mengurangi beberapa partikel besar yang keluar dari toilet,” kata Nonenman.

Langkah apa yang dapat saya ambil untuk mengurangi kuman di kamar mandi?

Meskipun studi UA-Reckitt Benckiser tidak merekomendasikan seberapa sering toilet harus disiram, Gerba mengatakan pemilik rumah harus membersihkan toilet dan permukaan di sekitarnya secara teratur.

READ  Kemacetan lalu lintas Artemis 1: Peluncuran bulan NASA dapat menarik 400.000 orang

Disarankan untuk menyimpan disinfektan di dekat toilet selain tisu disinfektan untuk membersihkan pegangan toilet setelah digunakan. Gerba mengatakan masyarakat harus selalu mencuci tangan dengan baik dan menggunakan hand sanitizer, terutama jika ada anggota keluarga yang mengidap virus.

Jika ada anggota keluarga yang mengalami diare – yang mengindikasikan kemungkinan paparan norovirus atau salmonella – Gerba merekomendasikan untuk melakukan desinfektan pada dudukan toilet, scrubber, dan permukaan kamar mandi lainnya yang sering disentuh dua kali sehari.

Tentu saja, pengguna memiliki lebih sedikit kendali atas seberapa sering kamar mandi umum dibersihkan, namun masyarakat masih dapat melindungi diri mereka dengan mencuci tangan dan pembersih tangan.

Selain mencuci tangan dan membersihkan kamar mandi secara rutin dengan disinfektan, Nonenman menyarankan untuk tidak lagi menggunakan sikat gigi dan kosmetik yang menempel di wajah. Masyarakat juga harus menghindari memegang ponsel saat menggunakan kamar mandi.

Telepon di kamar mandi? Ada perdebatan yang matang untuk generasi baru.

Ken Alltucker ada di X, sebelumnya Twitter, di @kalltucker, atau dapat dikirim melalui email ke [email protected].