BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian influenza yang menyerang anak-anak dan orang tua lebih kuat daripada jenis lain yang dominan di Amerika Serikat saat ini

Tanda iklan vaksin flu ditampilkan di apotek Walgreens pada 22 Januari 2018 di San Francisco, California. Jenis flu H3N2 yang kuat telah membunuh 74 warga California di bawah usia 65 tahun sejak musim flu dimulai pada Oktober tahun lalu.

Justin Sullivan | Gambar Getty

Suatu jenis influenza yang menyerang anak-anak dan orang tua lebih buruk daripada jenis virus lain yang lazim di Amerika Serikat saat ini, membuat negara itu menghadapi musim flu yang parah.

Laboratorium kesehatan masyarakat mendeteksi influenza A (H3N2) pada 76% dari lebih dari 3.500 sampel pernapasan yang dinyatakan positif influenza dan dianalisis untuk subtipe virusnya, menurut laporan pengawasan yang dirilis Jumat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. .

Varian H3N2 telah dikaitkan dengan musim flu yang lebih parah untuk anak-anak dan orang tua di masa lalu, menurut Dr. Jose Romero, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernapasan.

“Ada juga tanda-tanda awal bahwa influenza menyebabkan penyakit serius pada dua kelompok orang ini musim ini,” kata Romero kepada wartawan dalam wawancara telepon awal bulan ini.

Tingkat rawat inap naik ke tertinggi satu dekade musim ini. Secara keseluruhan, sekitar 8 dari setiap 100.000 orang dirawat di rumah sakit karena flu saat ini, tetapi orang dewasa yang lebih tua dan anak kecil paling terpukul dibandingkan kelompok usia lainnya, menurut data CDC.

Tingkat rawat inap untuk orang tua lebih dari dua kali lipat dari populasi umum pada 18 per 100.000. Untuk anak di bawah usia lima tahun, angka rawat inap adalah sekitar 13 per 100.000.

Setidaknya 4,4 juta orang terjangkit flu, 38.000 dirawat di rumah sakit, dan 2.100 meninggal sejak awal musim. Tujuh anak telah meninggal karena influenza musim ini.

“Ketika kita memiliki lebih banyak H3N2, kita biasanya mengalami musim flu yang lebih parah – lebih lama, lebih banyak anak yang terpengaruh, lebih banyak anak,” kata Dr. pasien yang sakit parah.

Varian lain dari influenza A, H1N1, umumnya dikaitkan dengan musim yang tidak terlalu parah dibandingkan dengan H3N2, kata Shin. H1N1 membentuk sekitar 22% dari sampel yang dites positif influenza dan dianalisis untuk subtipenya, menurut CDC.

Persentase pasien yang melaporkan gejala mirip flu, demam 100 derajat atau lebih tinggi serta sakit tenggorokan atau batuk, tertinggi di Virginia, Tennessee, Carolina Selatan, Alabama, dan Washington, D.C. saat ini, menurut CDC.

Penyakit pernapasan juga sangat tinggi di Arkansas, Colorado, Georgia, Kentucky, New Jersey, Maryland, Mississippi, New Mexico, North Carolina, dan Texas, menurut CDC.

CDC merekomendasikan agar setiap orang yang berusia 6 bulan atau lebih mendapatkan suntikan flu. Anak-anak di bawah 8 tahun yang menerima vaksin untuk pertama kali harus mendapatkan 2 dosis untuk perlindungan terbaik.

Vaksin flu biasanya 40% hingga 60% efektif untuk mencegah penyakit, tetapi orang yang masih sakit cenderung berakhir di rumah sakit atau meninggal, menurut CDC.

Pejabat kesehatan masyarakat juga mengimbau masyarakat untuk tinggal di rumah saat sakit, menutupi batuk dan bersin, serta sering mencuci tangan. Mereka yang ingin mengambil tindakan pencegahan ekstra dapat mempertimbangkan untuk mengenakan masker wajah di depan umum.