BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah piring terbang ini berhasil?

Perusahaan Amerika Zeva Aero sedang mengerjakan pembuatan pesawat yang terlihat seperti piring terbang jika dilihat melalui bulu mata.

Dalam salah satu masalah KIJK berikut ini kita akan membahas pertanyaan mengapa tidak ada UFO. Jawaban singkatnya adalah bahwa ini menciptakan segala macam masalah aerodinamis. Kami mengetahui hal ini karena ini bukan pertama kalinya perangkat semacam itu dicoba.

Misalnya, Jerman sudah mengerjakan Sack AS-6, dan Amerika mencobanya dengan Vought Flying Flapjack, misalnya. Setelah perang, Rusia berkompetisi dengan EKIP dan Kanada mencobanya dengan Avrocar VZ-9AV (foto di bawah). Namun, American Zeva Aero ingin mencoba lagi.

Baca juga:

Hanya untuk menjernihkan kesalahpahaman… Di berbagai media, perangkat ini digambarkan sebagai UFO, tetapi ini tidak masuk akal karena berbagai alasan. Pesawatnya tidak setidaknya tak dikenal, UFO dapat mengambil segala macam bentuk. Jadi artinya Piring Terbang atau piring terbang.

lanjutkan saja

Tapi Ziva tidak seperti itu. Dengan punggungnya yang membulat, ia lebih terlihat seperti pesawat pengebom B-1 daripada piring terbang. Piring terbang yang sebenarnya juga akan memiliki sistem propulsi “rotasi” yang dapat digunakan untuk terbang ke segala arah. Tapi Ziva terbang ke depan.

Pesawat ini memiliki diameter 2,4 meter dan dilengkapi dengan sejumlah besar baling-baling listrik (tidak kurang dari delapan) dan dua permukaan ekor kecil. Yang paling istimewa adalah VTOL (Vertical Takeoff and Landing) sehingga bisa lepas landas dan mendarat secara horizontal. Pilot berbaring di pesawat seolah-olah dia sedang melakukan kereta luncur kerangka.

Baterai – sekitar 20 kWh dalam prototipe dan 25 kWh dalam model produksi pertama yang direncanakan – ditempatkan di tepi luar cawan. Mereka ditempatkan secara terpisah dalam “kotak” serat karbon berdinding ganda dan jika terjadi kebakaran baterai, panas dan gas beracun dikeluarkan.

READ  Core Lab menyelesaikan krisis Corona

233.000 euro

Stephen Tibbets, CEO Zeva, percaya perangkat itu akan mudah diproduksi secara massal. Misalnya, bagian komposit dari struktur dapat dengan cepat dibuat dengan mesin press besar. Dan bahkan tanpa perusahaan yang memproduksinya dalam jumlah besar, harganya bisa relatif rendah … yah, sekitar 250 ribu dolar per buah.

Ziva Aero
Zeva juga mengantisipasi aplikasi militer untuk perangkat baru.

Tetapi keuntungan utama mungkin adalah ukurannya. Tibbets: “Petugas darurat dapat menempatkan beberapa di garasi, untuk siap terbang. Orang kaya dapat menempatkan mereka di yacht mereka sebagai cara yang efisien untuk turun dari kapal mereka tanpa harus memelihara helikopter. Dan kita bisa menurunkan mereka di ruang yang jauh lebih kecil.Misalnya, kita bisa lepas landas dan mendarat di jalan buntu.

Tim Zeva melakukan uji terbang pertamanya dalam model skala 1: 8. Tampilannya seperti ini:

Pengaturan cookie Anda tidak mengizinkan konten ini ditampilkan. Cookie berikut diperlukan: Pemasaran. Ubah pengaturan Anda untuk melihat konten ini.

pulau impian

Menurut Tibbets, ada banyak minat pada perangkat baru. “Kami melihat banyak minat di pedesaan, terutama di negara-negara seperti Indonesia. Mereka memiliki 17.000 pulau di sana, banyak dari mereka tidak memiliki banyak infrastruktur, dan mereka menyukai gagasan untuk dapat menggerakkan orang seperti itu. Ditambah lagi, 73 persen penumpang di Amerika Serikat bepergian sendiri, jadi apakah masuk akal jika mobil pertama kami dirancang untuk satu orang – 160 mph dengan jangkauan 50 mil? Itu membuka banyak kemungkinan.”

Piring terbang Ziva

Sumber daya: Ziva AeroDan Atlas Baru

Foto: Ziva Aero