BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Ukraina calon anggota? Rutte semakin sendirian di lapangan bermain UE | Saat ini

Semua mata tertuju pada Brussel hari ini. Komisi Eropa dilaporkan mengeluarkan saran positif tentang calon anggota Uni Eropa untuk Ukraina, meskipun persyaratan tambahan akan dikenakan. Status yang diinginkan merupakan keinginan kuat dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, namun belum juga terpenuhi. Usulan tersebut harus disetujui dengan suara bulat oleh semua negara anggota, dan Belanda, antara lain, menahan diri.

Empat hari setelah invasi Rusia ke Ukraina, Zelensky melamar keanggotaan di Uni Eropa. Ketua Komisi Ursula von der Leyen positif, tetapi negara-negara anggota yang harus disalahkan. Ini adalah salah satu alasan mengapa Zelensky meluncurkan serangan mage nyata dalam beberapa bulan terakhir.

Misalnya, Presiden berpidato di parlemen nasional dan tidak melewati DPR. Dalam pidatonya, dia mengutip keinginannya dengan kalimat yang mencolok: “Dan Anda, teman saya Mark, juga tahu bahwa aksesi kami ke Uni Eropa sangat bergantung pada Anda.”

Bukan tanpa alasan dia berbicara langsung dengan Perdana Menteri Mark Rutte. Di Brussel, Belandalah yang menunjukkan sikap yang sangat konservatif, yang menimbulkan kesan bahwa posisi Kabinet Belanda menjadi penghambat aksesi.

“Itu pasti masih sedikit proses yang membosankan.”

Rutte juga berbicara dengan tegas di Belanda tentang keanggotaan UE Ukraina. Pada konferensi pers mingguannya, sehari setelah invasi Rusia dan sebelum Ukraina mengajukan permintaan resmi, perdana menteri mengatakan: “Zelensky tentu saja ingin UE mengatakan: Anda mendapatkan keanggotaan calon UE. Kami tidak melakukannya itu, bukan itu cara kerja UE.”

Rota perlahan berbalik pada titik ini. Sebulan kemudian, dia berkata, “Pada titik tertentu ada gambaran bahwa kami akan menentangnya. Kami tidak menentangnya atau menentangnya.” Sejak itu, baik Menteri Wopke Hoekstra (Luar Negeri) dan Rutte telah berulang kali mengatakan bahwa Kabinet menunggu saran Komisi. Pada saat yang sama, mereka tidak menyembunyikan fakta bahwa Belanda tidak bersukacita.

READ  'Perlawanan yang baik dari Ukraina, tetapi Putin tetap pada tuntutan yang tinggi'

Misalnya, sebulan setelah pecahnya perang, Perdana Menteri menekankan bahwa itu tidak boleh menjadi “proses politik”. “Ini masih menjadi proses yang sedikit membosankan menurut saya,” katanya. Rutte percaya bahwa opsi lain juga dapat dieksplorasi untuk memperkuat hubungan antara Ukraina dan Uni Eropa. Sebulan yang lalu, dia mengatakan bahwa Zelensky harus terlebih dahulu menerapkan reformasi.

Ukraina Berkas Rutte Rutte Karena Referendum

Salah satu alasan reservasi yang dikemukakan oleh Ruti sendiri adalah bahwa sebelum perang Ukraina masih memiliki jalan panjang dalam hal nilai-nilai demokrasi. Selain itu, ada kekhawatiran di Kabinet tentang wajah bengkok negara-negara Balkan Barat yang harus berjuang selama bertahun-tahun bahkan sebelum mereka mendapatkan calon anggota.

Tapi mungkin juga ada motif lain. Ukraina adalah masalah sensitif bagi Root karena peristiwa 2016. Dalam referendum penasihat, Belanda menyatakan pendapat negatif mereka tentang perjanjian asosiasi dengan Ukraina, tetapi tetap dilakukan. Rutte berjanji bahwa ini jelas bukan awal dari keanggotaan UE.

“Kita tidak boleh membiarkan ini memecah belah, karena pada dasarnya akan menguntungkan seseorang di Moskow.”

Wupke Hoekstra, Menteri Luar Negeri

Selain itu, mayoritas parlemen umumnya menentang perluasan UE. Pada akhir Maret, hanya D66, PvdA, GL, ChristenUnie, DENK, Volt dan Fractie Den Haan yang memilih calon anggota Ukraina (52 kursi). Sementara itu, CDA juga percaya bahwa Anda harus melihat “perspektif” Ukraina dan bahwa Anda harus mengandalkan saran Komisi. Tapi VVD masih memegang tangannya dan mengambil posisi yang sama sebagai perbendaharaan.

Berikan keanggotaan kandidat dengan nilai token utama

Prancis, Jerman, Italia, dan Rumania mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka sekarang mendukung pemberian status “segera”. Akibatnya, tekanan politik terhadap Belanda terlalu besar.

READ  Penembakan Liar di Restoran Kolombia, Korban Belanda (27 Tahun) Berasal dari Eck en Wiel | Luar negeri

Menteri Hoekstra mengatakan pada 10 Maret bahwa dia merasa sangat diinginkan bagi Eropa untuk bertindak bersama. Dia tidak ingin membuat ini begitu memecah belah, karena seseorang di Moskow pada dasarnya akan mendapat manfaat darinya.” Dia juga mengakui pada saat itu bahwa “sangat rumit” untuk menolak sebuah negara yang berada dalam situasi seperti itu.

Jika saja Rota bersikukuh dengan penolakan tersebut, Belanda akan dikenal sebagai negara yang tidak mau memberikan perspektif apapun kepada Ukraina di masa perang. Apalagi pemberian keanggotaan calon tidak menjamin keanggotaan sejati. Sebelum suatu negara dapat menjadi anggota yang sebenarnya, ia harus memenuhi kriteria yang sangat ketat. Proses ini akan memakan waktu setidaknya sepuluh tahun.

Para kepala pemerintahan akan bertemu pada akhir minggu depan untuk membahas saran tersebut. Pemerintah kemungkinan akan memberikan tanggapan setelah akhir pekan. Rutte kemudian akan berdiskusi dengan Kamar Deputi sebelum berangkat ke Brussel.