BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah utang yang tinggi memaksa kita untuk pertumbuhan ekonomi yang tidak berkelanjutan?

Hutang bisa dihilangkan dengan dua cara. Pertama karena inflasi, tetapi ini secara otomatis mengarah pada peningkatan bunga atas sisa hutang. Metode kedua lebih efektif: pertumbuhan. Fakta bahwa Belanda telah mampu mengurangi hutang dan terutama rasio hutang – hutang pemerintah sebagai persentase dari PDB – dengan cara ini selama dekade terakhir ini terutama disebabkan oleh pertumbuhan ekonomi. Lebih dari sekedar pemotongan.

Sekarang hutang meledak tidak seperti sebelumnya karena pandemi. Secara global, rata-rata utang publik telah meningkat dari 89 menjadi 105 persen dari PDB, yang berarti bahwa pemerintah sekarang memiliki lebih banyak utang daripada penghasilan seluruh dunia dalam satu tahun. Belanda akan meningkat dari 49,5% dari PDB pada akhir 2019 menjadi 63% pada tahun ini.

Claes Knott, kepala De Nederlandsche Bank (DNB), yang telah meminta pemerintah untuk berinvestasi lebih banyak dalam perekonomian dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan itu cukup lambat. Lagu ritual DNB – yang dikenal dari Zijlstra dan Duisenberg – kembali dalam laporan tahunan untuk pertama kalinya tahun ini: peringatan akan defisit yang semakin besar dan hutang yang berlebihan. Saatnya menertibkan. Cara terbaik adalah pertumbuhan ekonomi yang kuat. Namun, tidak semua orang mendukungnya, karena pertumbuhan ekonomi merugikan lingkungan di dunia. Dan pertumbuhan tinggi pasti itu.

Kantor Lingkungan Eropa (EEB) yang disebutkan sebelumnya dalam laporan tersebut Ekspos pemisahan Merongrong potensi pertumbuhan ekonomi hijau – atau pertumbuhan berkelanjutan. Pertumbuhan ekonomi tidak dapat berjalan seiring dengan keberlanjutan. Selalu ada konsekuensi bencana bagi lingkungan. Baik yang disebut ekonomi melingkar maupun kemajuan teknologi bukanlah solusi.

Putusnya hubungan global yang besar antara pertumbuhan ekonomi dan dampak lingkungan yang merugikan bukanlah kenyataan. Keduanya selalu berjalan bersama, ‘itulah kesimpulan yang sulit.

READ  15 orang lainnya hilang di kapal penangkap ikan Indonesia, dan dua mayat ditemukan di luar negeri

Bagaimanapun, ekonomi yang benar-benar hijau atau berkelanjutan harus disertai dengan sedikit kebuntuan atau kemakmuran. Bahkan dalam pandemi ini, tidak ada yang mau menahan diri. Tidak ada seorang pun yang secara finansial lebih buruk daripada Coronavirus. Alih-alih tindakan tidak populer seperti pemotongan atau kenaikan pajak, pemerintah justru memilih untuk mengambil lebih banyak utang.

Artinya RUU tersebut menarik masa depan. Tagihan ganda akan diberikan kepada anak cucu. Mereka tidak hanya dibebani lingkungan yang bergejolak dengan potensi kekurangan air bersih, udara bersih, dan makanan bersih, tetapi mereka juga mendapat banyak perhatian dari nenek moyang mereka.

Mereka mungkin harus mengambil langkah besar mundur karena orang tua mereka menolak untuk mengambil langkah kecil.

Hutang sama berbahayanya bagi lingkungan seperti karbon dioksida2Emisi.