BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing harus memverifikasi bahwa ratusan pesawat 737 MAX belum dikirim

Pembuat pesawat Boeing harus memeriksa ulang ratusan 737 MAX yang belum dikirim untuk memperbaiki kerusakan elektronik. Bloomberg News melaporkan hal ini sebagai orang dalam. Kasusnya luar biasa, karena 737 MAX sebelumnya ditutup selama beberapa bulan setelah dua bencana fatal dalam waktu singkat.

Pada hari Jumat, puluhan pesawat dari maskapai seperti United Airlines, Southwest Airlines, dan American Airlines ditemukan tidak dapat terbang lagi untuk sementara. Pabrikan yang berbasis di Chicago telah mengidentifikasi potensi masalah dengan beberapa MAX dan telah memperingatkan banyak pelanggan dengan nomor seri pesawat yang terpengaruh untuk tidak menggunakan perangkat tersebut. Menurut Otoritas Penerbangan Administrasi Penerbangan Federal, ini adalah masalah produksi yang memengaruhi sekelompok pesawat tertentu daripada seluruh armada.

737 MAX telah dinonaktifkan di seluruh dunia sejak musim semi 2019 setelah dua kecelakaan dalam beberapa bulan. Dalam kedua kasus tersebut, ditemukan sistem keamanan yang sering mendorong hidung pesawat ke bawah, meskipun hal ini tidak diperlukan. Kerusakan di Indonesia dan Ethiopia menewaskan ratusan orang.

Perangkat tersebut dirilis untuk penggunaan lebih lanjut hanya beberapa bulan yang lalu. Masalah hari ini tidak terkait dengan masalah waktu dan tidak diharapkan Anda akan meluangkan banyak waktu untuk menyelesaikan masalah tersebut. Namun, kemungkinan besar masalah tersebut akan mengikis kepercayaan pabrikan pesawat terbang.

Anda dapat mengikuti topik ini

READ  Apakah Anda dapat memulihkan tagihan Corona Anda?