BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kondisi yang tidak sehat hampir tidak ada lagi bagi saham-saham emerging market

Kondisi yang tidak sehat hampir tidak ada lagi bagi saham-saham emerging market

Berita

Dolar yang lebih kuat, suku bunga yang lebih tinggi, proteksionisme, dan lemahnya perekonomian telah mendorong investor keluar dari saham-saham negara berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Namun jika dolar melemah dan perekonomian membaik, saham-saham ini bisa pulih dengan kuat, menurut Ernest Young dari T. Rowe Price.

Sangat disayangkan bagi investor pasar negara berkembang. Tahun-tahun kejayaan awal abad ini sudah lama berlalu. Indeks Pasar Berkembang MSCI telah kehilangan 5% selama lima tahun terakhir, dan terlebih lagi nilainya telah menurun karena inflasi.

Namun, Ernest Young dari T. Rowe Price tidak menyerah. Banyak hal yang buruk bagi saham-saham emerging market pada suatu saat akan berakhir dengan baik, dan kemudian, menurut dia, harga bisa naik dengan cepat.

Semuanya tidak berjalan baik

Young menunjuk pada serangkaian faktor yang mendorong turunnya harga.

  • Pertama, kenaikan suku bunga, kenaikan inflasi, dan risiko resesi global menyebabkan perpindahan ke aset-aset yang lebih aman.
  • Kedua, banyak negara emerging market bergantung pada ekspor untuk pertumbuhan ekonomi mereka, hal yang tidak bisa dianggap remeh dalam beberapa tahun terakhir karena virus corona, pecahnya konflik perdagangan, dan lemahnya perekonomian global.
  • Terakhir, penetapan dolar yang tetap selalu menjadi tipuan bagi negara-negara emerging market.

Angin perubahan

Namun tentu saja, semua faktor ini bisa dijungkirbalikkan. Misalnya, sebagian besar analis sepakat bahwa dolar relatif mahal dibandingkan mata uang lainnya. Dolar hampir pasti akan jatuh dalam jangka panjang.

Dalam hal pertumbuhan, para analis memperkirakan tahun 2024 akan tetap menjadi tahun yang sulit, namun setelah itu perekonomian kemungkinan akan pulih kembali. Young yakin saham-saham emerging market akan menjadi pihak pertama yang mendapatkan keuntungan dari hal ini.

READ  TikTok meluncurkan platform distribusi musik baru SoundOn

konsumen

Tidak semua negara emerging market mempunyai sensitivitas yang sama terhadap ekspor. Misalnya, Tiongkok semakin bergantung pada konsumen dalam beberapa tahun terakhir, dan Young melihat suasana hati masyarakat di sana perlahan membaik, meskipun terdapat banyak permasalahan seputar pasar real estate dan perumahan.

Hal serupa juga terjadi di India dan Brazil. Di sini, tingkat suku bunga yang tinggi (14% di Brazil%) yang membuat konsumen waspada. Namun suku bunga diperkirakan akan mencapai puncaknya. Suku bunga yang lebih rendah berarti belanja konsumen yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih besar.

Siklus bahan mentah

Terdapat tanda-tanda lain bahwa siklus komoditas baru sedang menuju ke arah yang tepat. Hal ini pertama-tama disebabkan oleh sedikitnya investasi pada kapasitas baru selama satu dekade, dan kedua karena meningkatnya permintaan dari sektor teknologi ramah lingkungan (turbin angin, panel surya, mobil listrik, kabel listrik, dll.).

Hal ini tentu saja akan menjadi hal yang baik bagi negara-negara yang memiliki banyak sumber daya mineral. Contohnya termasuk Indonesia, Afrika Selatan, Chile dan Brazil.

Apa sarannya?

Ibarat perahu layar yang sedang berjuang melawan angin dan ombak, namun ramalan cuaca mengatakan besok matahari akan bersinar dan angin akan mendukungnya.

Inilah saatnya penantian panjang investor akan dihargai dengan kenaikan harga yang signifikan dari level yang sangat rendah.

itu Dewan Redaksi IEXProfs Terdiri dari beberapa jurnalis, informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan untuk memberikan nasihat investasi profesional atau rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. .