BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apple menghadirkan audio lossless ke Apple Music di Android – Suara dan Penglihatan – Berita

Atmos dan persamaan? Yah, tidak juga, kecuali jika Anda menyebut modulasi frekuensi yang disadari sebagai EQ. Kemudian kompresi MP3 juga pada dasarnya EQing. Saat menggunakan headphone dengan Atmos, trek yang berbeda disesuaikan melalui HRTF Algoritma (biasa disebut binaural), yang merupakan filter yang mensimulasikan pembiasan suara dari cup telinga dan tengkorak (itulah sebabnya mereka hanya bekerja pada headphone, jika tidak, Anda mendengar semuanya melalui earbud dan virtual Anda sendiri, dan itu tidak konsisten). Jadi ini masih ada hubungannya dengan EQ ya.

Tetapi Atmos juga memiliki kemampuan pelacakan kepala melalui pemrosesan waktu nyata dalam algoritme HRTF ini. Tapi….. Saya tidak tahu apakah mereka benar-benar menerapkannya. Adakah di sini yang menggunakan Apple Music dan Dolby Atmos? Tolong beritahu kami. (Saya pikir Sony 360 Reality Audio menggunakan pelacakan kepala? Koreksi saya jika saya salah. Apple juga menggunakannya untuk video.) Ini harus memastikan bahwa otak Anda merespons tempat itu secara lebih alami. Meskipun saya tidak berpikir mereka akan menggunakan pelacakan kepala 1:1, karena jika Anda mendengarkan musik saat mengendarai sepeda, ban akan terus berayun dan Anda akan mabuk laut (saya pikir …).

Selain itu, Atmos juga dapat digunakan dengan sistem speaker yang sesuai, dalam hal ini kustomisasi melalui algoritme selain HRTF, yang sebagian besar terinspirasi oleh Ambisonics Saya kira (yang sekarang merupakan paten yang kedaluwarsa), atau pergeseran amplitudo/fase konvensional (misalnya keliling Dolby)… Saya tidak tahu.

Hal unik yang dapat Anda katakan tentang Atmos, dibandingkan dengan cara lain kami memutar musik sekarang, adalah bahwa Atmos mengandung metadata (objek audio, koordinat, dll.), yang membuatnya terukur (seperti Ambisonics) dan menyadari peralatan mendengarkan Anda. Ini mengingatkan kita pada suara permainan. Elemen berbasis objek ini secara khusus menunjukkan bahwa itu – setidaknya mungkin – melampaui EQing. Tetapi apakah Apple menerapkannya dengan cara ini?

READ  Kami menguji kacamata realitas maya Sony yang baru: Lima hal yang menonjol | ulasan

[Reactie gewijzigd door Rutger Muller op 23 juli 2021 18:57]