BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apresiasi dan kritik untuk mengenang para korban perang kolonial Indonesia

Tidak semua orang memperhatikannya, tetapi perayaan hari jadi nasional di Amsterdam kemarin berbeda dalam satu hal penting dari tahun-tahun sebelumnya. Untuk pertama kalinya disebutkan tentang para korban, termasuk orang Indonesia, yang terbunuh atau terbunuh selama perang kolonial yang dilakukan oleh Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1949.

Sama seperti tahun lalu, kepala upacara mengatakan pada upacara di Dam Square bahwa semua warga sipil dan tentara “yang tewas atau terbunuh di Kerajaan Belanda atau di mana pun di dunia sejak pecahnya Perang Dunia II akan dikenang”. Namun, ketika karangan bunga diletakkan, para korban perang kolonial di Indonesia sekarang disebutkan secara eksplisit.

“Karangan bunga berikut diletakkan untuk semua warga negara Asia yang terbunuh atau meninggal selama atau segera setelah Perang Dunia II dan perang kolonial di Indonesia sebagai akibat dari perlawanan, pengasingan, kekerasan perang, kelelahan, kelaparan dan kerja paksa,” katanya. dikatakan. Pembawa acara Jos Coumans atas nama Komite Nasional 4 dan 5 Mei.

‘Milik Mengingat Semua Korban’

Mayoritas organisasi masyarakat Hindia Belanda hari ini menyampaikan apresiasi atas peringatan kelompok korban 4 Mei ini. “Saya perhatikan mereka mengacu pada perang kolonial. Saya juga berpikir: Hei, itu baru,” kata Vivien Bonn, pemimpin redaksi bulanan Moesson untuk Hindia Belanda. “Saat itu diatur, ada pengakuan atas fakta bahwa perang itu terjadi,” kata Boone.

“Perang Dunia Kedua untuk masyarakat Andes tidak berakhir pada 5 Mei, tetapi pada 15 Agustus, dan setelah itu banyak korban dalam perang kolonial.”

Yvonne van Genogten dari Memories Indies Center juga positif. “Ini bagian dari memperingati semua korban, dan dengan demikian juga kenangan ini. Ini momen yang tak terlupakan.”

READ  Banyak negara ingin memberlakukan larangan total terhadap penyelenggaraan turnamen olahraga di Rusia | olahraga lainnya

Ruki Tohotero dari Yayasan Amal Pelita Indonesia percaya bahwa ini adalah “perkembangan yang sangat positif yang dialami para korban perang dekolonisasi Itu juga dirayakan, “tetapi dia juga percaya bahwa lebih banyak perhatian harus diberikan kepada jutaan korban pendudukan Jepang asli.” Akan sangat dihargai jika mereka disebutkan juga, jika hanya dalam satu kalimat. Mereka telah dilupakan.”

Uni Hindia Belanda mengatakan di situs webnya bahwa mereka menentang amandemen tersebut. Organisasi tersebut tidak setuju untuk mengenang para korban perang kolonial Indonesia. “Dengan perubahan ini, orang mati di pihak musuh saat itu, termasuk penjahat perang Indonesia, termasuk dalam peringatan itu.”