BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aruba menentang keputusan membuka pernikahan |  di luar

Aruba menentang keputusan membuka pernikahan | di luar

Pemerintah Aruban telah mengajukan kasasi banding terhadap putusan pembukaan pernikahan sesama jenis di Aruba dan Curaçao. Ini adalah putusan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Bersama Curaçao. Pemerintah Aruban yakin hakim “duduk di kursi pemerintahan” dalam keputusan tersebut.

Menurut undang-undang saat ini di Aruba dan Curaçao, pernikahan hanya dapat dilakukan antara seorang pria dan seorang wanita. Namun pengadilan memutuskan pada 6 Desember bahwa mengecualikan pernikahan sesama jenis melanggar larangan diskriminasi dan peraturan negara.

Pengadilan Bersama (Aruba, Curaçao, St Maarten, Bonaire, St Eustatius dan Saba) memutuskan dua kasus secara bersamaan, satu dibawa dari Curaçao dan yang lainnya dari Aruba. Curaçao telah mengumumkan pada 13 Desember bahwa mereka akan mengajukan banding atas kasasi tersebut. Negara melihat tidak ada kewajiban hukum, di tingkat nasional atau internasional, untuk membuka pernikahan dengan orang-orang dari jenis kelamin yang sama.

Dalam kasus Curaçao, pengadilan juga memutuskan bahwa perjanjian hak asasi manusia telah dilanggar karena kemitraan terdaftar belum dilakukan. Aruba tahu format ini.

Parlemen Eropa saat ini sedang mempertimbangkan RUU untuk mengizinkan pernikahan sesama jenis. Menurut pemerintah di Oranjestad, hal ini terpisah dari putusan kasasi. Pemerintah menginginkan klarifikasi atas pertanyaan apakah cara pengadilan mengungkapkan “misi hukumnya” itu benar.

READ  Penemuan gua langka dari era firaun Mesir Ramses II di Israel | Saat ini