BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS dan Inggris menuduh Taliban kemungkinan melakukan kejahatan perang: Puluhan warga sipil tewas | luar negeri

Kedutaan AS dan Inggris di ibu kota Afghanistan, Kabul, menuduh Taliban melakukan kejahatan perang di selatan negara itu. Gerakan Islam ekstremis dikatakan telah membunuh puluhan warga sipil sebagai pembalasan atas Spin Boldak di provinsi selatan Kandahar. Taliban membantah.




Kedutaan AS men-tweet tuduhan itu sore ini. Rekan Inggris mereka melakukan hal yang sama, mengutip insiden pada pertengahan Juli. Gerakan Taliban yang mulai menarik pasukannya sejak pasukan internasional di Afghanistan Kontrol sekitar setengah dari provinsi Afghanistan Dia mendapatkan kembali kendali, lalu menyerbu Spin Boldak. Serangan balik tentara Afghanistan tidak berhasil, dan kemudian para milisi mulai memburu warga sipil yang diduga bersimpati dengan pemerintah Afghanistan atau yang bekerja sama dengan pasukan internasional. Orang-orang diusir dari rumah mereka dan dibunuh. Itu akan menjadi lusinan orang Afghanistan, menurut Inggris dan Amerika.

Pembunuhan ini bisa menjadi kejahatan perang dan harus diselidiki. Anggota Taliban atau pemimpin mereka yang bertanggung jawab harus diadili. Jika Anda tidak dapat mengendalikan pejuang Anda sekarang, Anda tidak akan memiliki pekerjaan di pemerintahan potensial untuk negara nanti.”

Baca tweet di bawah ini.



Terjemahan

Di bulan April tahun ini Amerika Serikat dan NATO mengumumkan penarikan pasukan mereka dari Afghanistan. Mereka harus keluar dari negara itu pada 11 September 2021. Tampaknya Taliban telah merebut ruang dengan kedua tangan dan mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar negara itu. Sebelumnya diumumkan bahwa warga Afghanistan yang membantu pasukan internasional sebagai penerjemah tidak lagi percaya diri dengan kehidupan mereka. Termasuk Amerika Serikat, Kanada dan Belanda Prihatin dengan orang-orang yang mereka bantu di Afghanistan Dan saya ingin memberi mereka kehidupan kedua di negara lain.

Pada pertengahan Juli, Amerika Serikat mulai membawa penerjemah Afghanistan pertama ke Amerika. Diumumkan hari ini bahwa pemerintahan Biden akan menerima ribuan warga Afghanistan tambahan yang telah bekerja sama dengan militer AS atau organisasi Amerika sejak serangan militer ke Afghanistan pada tahun 2001 karena meningkatnya kekerasan.

mencari perlindungan

Warga Afghanistan hanya dapat mengajukan permohonan suaka jika direkomendasikan oleh karyawan AS dari perusahaan AS yang aktif di Afghanistan atau oleh lembaga pemerintah AS. Jika mereka diberitahu bahwa mereka memenuhi syarat untuk mengajukan suaka, mereka harus meninggalkan Afghanistan sendiri dan menunggu aplikasi mereka di negara lain. Jika ada persetujuan, mungkin butuh lebih dari setahun, mereka bisa datang ke Amerika Serikat.

“Ini akan memberi ribuan warga Afghanistan dan keluarga mereka kesempatan untuk menetap secara permanen di Amerika Serikat,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan. Aturan baru berlaku untuk warga Afghanistan yang telah bekerja sama dengan militer AS, LSM, atau media AS. Secara total, jumlah mereka bisa mencapai 50.000 orang.

READ  Pesta pers tahunan Gedung Putih dibatalkan lagi | Ternyata

Belanda juga menggunakan penerjemah lokal selama tentara berada di Afghanistan. Pada bulan Juni, beberapa pihak menyerukan untuk memungkinkan mereka memasuki Belanda lebih cepat, karena kepergian pasukan asing dan meningkatnya kekerasan Taliban.

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: