BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid yang memusnahkan dinosaurus menyebabkan “megatsunami”

Penangguhan

Enam puluh enam juta tahun yang lalu, sebuah asteroid selebar sembilan mil bertabrakan dengan Bumi, memicu kepunahan massal yang memusnahkan sebagian besar dinosaurus dan tiga perempat spesies tumbuhan dan hewan di planet ini. Kita sekarang mengetahui bahwa apa yang disebut asteroid Chicxulub juga telah menghasilkan “megatsunami” besar dengan gelombang setinggi lebih dari satu mil.

belajar, Diterbitkan di AGU Advances, baru-baru ini memungkinkan para ilmuwan untuk merekonstruksi dampak asteroid. Para ilmuwan dapat memperkirakan dampak parah dari tabrakan tersebut, termasuk tsunami global yang menyebabkan banjir di seluruh dunia.

Selain membantu mengumpulkan rincian tentang akhir dinosaurus, para peneliti mengatakan temuan tersebut memberikan wawasan geologi akhir periode Cretaceous.

“Ini adalah tsunami global,” kata Molly Ring, seorang ilmuwan di University of Michigan dan peneliti terkait dalam studi tersebut. “Seluruh dunia melihat ini.”

NASA mengumumkan keberhasilan gemilang dengan uji pengalihan asteroid

Setelah tumbukan asteroid, akan ada kenaikan permukaan air yang ekstrem dalam dua fase, tim menemukan: gelombang tepi dan gelombang tsunami berikutnya.

“Jika Anda hanya menjatuhkan batu di genangan air, di sanalah titik awalnya,” kata Rang.

Gelombang tepi ini mungkin mencapai ketinggian satu mil yang tak terbayangkan – dan itu sebelum tsunami benar-benar dimulai, menurut perkiraan surat kabar itu.

“Kemudian Anda melihat efek baji dengan air didorong keluar secara simetris [from the impact site],” kata Ring, mencatat bahwa asteroid Chicxulub menghantam Teluk Meksiko di utara yang sekarang menjadi Semenanjung Yucatan.

Setelah 10 menit pertama setelah tabrakan, semua puing di udara yang terkait dengan asteroid telah berhenti jatuh ke teluk dan menggusur air.

READ  Laboratorium baru AS membuat salinan atom yang belum pernah terekam di Bumi | Fisika partikel

“Itu cukup tenang dan kawah terbentuk,” kata Rang. Saat itulah tsunami mulai melesat melintasi lautan dengan kecepatan jet komersial.

“Benua terlihat sedikit berbeda,” kata Rang. “Sebagian besar pantai timur Amerika Utara dan pantai utara Afrika melihat gelombang setinggi lebih dari 8 meter dengan mudah. ​​Tidak ada daratan antara Amerika Utara dan Selatan, jadi gelombang itu menuju ke Samudra Pasifik.”

Ring membandingkan episode tersebut dengan tsunami Sumatera yang terkenal pada tahun 2004 yang mengikuti gempa bumi berkekuatan 9,2 di lepas pantai barat Sumatera Utara. Lebih dari 200.000 orang meninggal.

Lebih dari 60 juta tahun yang lalu, kata Ring, sebuah megatsunami memiliki energi 30.000 kali lebih banyak daripada yang terjadi pada tahun 2004.

Untuk mensimulasikan megatsunami, tim ilmuwan menggunakan kode hidrolik – program komputer 3D yang memodelkan perilaku cairan. Program hidrokode bekerja dengan membagi sistem secara digital menjadi serangkaian blok kecil seperti Lego, dan kemudian menghitung gaya yang bekerja padanya dalam tiga dimensi.

Para peneliti membangun penelitian sebelumnya dan mengasumsikan meteorit itu memiliki diameter 8,7 mil dan kepadatan sekitar 165 pon per kaki kubik – kira-kira berat rata-rata laki-laki yang dimasukkan ke dalam volume seukuran peti susu. Ini berarti bahwa seluruh asteroid mungkin memiliki berat sekitar 2 kuadriliun pon – itu 2 diikuti oleh 15 nol.

Setelah kode hidrolik menghasilkan simulasi tahap awal dampak dan 10 menit pertama tsunami, pemodelan diubah menjadi sepasang model yang dikembangkan oleh National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) untuk menangani penyebaran tsunami di seluruh lautan global. Yang pertama disebut MOM6.

“Awalnya kami mulai menggunakan model MOM6 yang merupakan model laut serba guna, bukan hanya model tsunami,” kata Ring. Tim terpaksa membuat asumsi tentang batimetri, atau bentuk dan kemiringan dasar laut, serta kedalaman laut dan struktur kawah asteroid. Informasi ini, bersama dengan bentuk gelombang tsunami dari model bilah air, disuntikkan ke MOM6.

READ  Roket Live Moon jatuh - sampah luar angkasa 'menabrak bulan' pada 5800mph, China menyangkal bertanggung jawab setelah menyalahkan SpaceX atas 'kesalahan'

Selain membangun model, peneliti studi meninjau bukti geologis untuk mempelajari arah dan kekuatan tsunami.

Rekan penulis Range Ted Moore telah menemukan bukti gangguan signifikan pada lapisan sedimen di dataran tinggi laut dan pantai di lebih dari 100 lokasi, mendukung hasil simulasi model studi.

Pemodelan memperkirakan kecepatan aliran tsunami 20 cm per detik di sebagian besar pantai di seluruh dunia, lebih dari cukup untuk mengganggu dan mengikis sedimen.

Para peneliti mengatakan temuan geologis menambah kepercayaan pada simulasi model mereka.

Kedepannya, tim berharap dapat mengetahui lebih dalam tentang besarnya banjir yang mengiringi tsunami.

“Kami ingin melihat banjir, yang belum kami lakukan hanya dengan pekerjaan saat ini,” kata Ring. “Kamu benar-benar perlu tahu batimetri dan topografi.”