BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot tersebut mengatakan gerhana matahari memberikan gambaran sekilas tentang “tarian kosmik” yang dapat dilihat dari luar angkasa

Astronot tersebut mengatakan gerhana matahari memberikan gambaran sekilas tentang “tarian kosmik” yang dapat dilihat dari luar angkasa

kereta bawah tanah

Seorang pensiunan astronot NASA dari Yonkers sedang mempersiapkan warga New York untuk menghadapi gerhana matahari pada 8 April – dengan mengatakan bahwa hal itu akan memberi Bumi gambaran sekilas tentang “tarian kosmik” yang biasanya hanya terlihat dari luar angkasa.

Ron Garan, yang telah melakukan perjalanan sejauh 71 juta mil di luar angkasa dan mengorbit planet ini lebih dari 2.800 kali selama dua misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, melakukan bagiannya untuk membuat penduduk bumi bersemangat mengenai peristiwa astronomi langka ini dengan memberikan presentasi di Museum Sungai Hudson di kampung halamannya pada akhir minggu ini.

“Ini terutama tentang perspektif dan mencoba memperkecil untuk melihat gambaran yang lebih besar,” kata Garan tentang meningkatnya hype seputar acara mendatang yang akan dilihat seluruhnya dari bagian utara dan barat negara bagian itu.

Pita tipis pada mahkota matahari mengelilingi matahari yang mengalami gerhana total saat terjadi gerhana matahari total pada 21 Agustus 2017. Pengamat di sepanjang jalur sempit dari Meksiko hingga Maine seharusnya bisa melihat pemandangan serupa pada 8 April 2024. Johnny Horne untuk Fayetteville Observer/USA TODAY Network/USA TODAY NETWORK

“Ada istilah yang diciptakan pada tahun 1980an yang disebut 'efek ikhtisar'. [by Harvard professor Frank White,]kata warga Boulder, Colorado, 62 tahun.

“Dia telah mendokumentasikan adanya pergeseran kesadaran pada beberapa astronot ketika mereka melihat planet ini dari luar angkasa. Terjadi pergeseran besar ketika Anda menyadari kesatuan dan tarian kosmis yang kita semua ikuti, dan ini merupakan perubahan yang cukup besar, bukan?” bukan?”

“Tetapi ketika peristiwa astronomi seperti gerhana terjadi, ini adalah kesempatan bagi kita semua di Bumi untuk mengalami perubahan perspektif yang sama.”

Garan, yang akan mengamati totalitas pada acara pengamatan di dekat Austin, Texas, menekankan pentingnya mengenakan kacamata pengaman selama gerhana, yang akan berlangsung selama beberapa jam dan dikelilingi oleh kegelapan hampir empat menit di zona totalitas – jalur sempit gerhana. . Sekitar 100 mil akan terbentang dari Meksiko hingga Maine dan seterusnya.

READ  Sebuah studi baru menemukan peningkatan risiko diabetes setelah sakit dengan COVID
Sebagian besar dari orang-orang ini mempunyai ide yang tepat – pastikan untuk menggunakan kacamata khusus untuk melihat gerhana. Saul Young/Knoxville News Sentinel/USA Today Network/USA Today Network

“Saat kita melihat matahari sekarang, kita sedang melihat langit biru, bukan? Tapi ketika kita melihatnya dari luar angkasa, kita melihatnya di langit yang hitam, jadi kita melihat matahari kita sebagai bintang, yang mana memang begitu,” kata Garan.

Ronald Garan telah menempuh jarak lebih dari 71 juta mil
Luar angkasa selama dua misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Dan sebaiknya jangan melihat matahari. Sinar matahari di sana lebih terang. Jadi, sebaiknya jangan melihat matahari dalam jangka waktu lama di Bumi atau di luar angkasa, tapi Anda harus benar-benar berhati-hati di luar angkasa,” tambahnya, sambil mencatat bahwa pakaian luar angkasa mengandung masker Reflektif untuk tujuan ini.

“Saat terjadi gerhana, Anda tidak ingin melihat matahari sama sekali, karena terlalu berbahaya [without protective eyewear]”.

Gerhana matahari total tidak akan terlihat lagi dari New York hingga tahun 2079, ketika zona totalitas akan terlihat Ini akan mencakup Lima wilayah.

Astronot tersebut mengatakan dia berharap kelangkaan peristiwa ini akan mendorong orang untuk menikmati “pergeseran perspektif” yang muncul karena menghargai keajaiban astronomi yang rutin.

“Alasan mengapa gerhana begitu menarik adalah karena gerhana tersebut sangat jarang terjadi,” kata sang astronot.

“Tetapi setiap hari, atau sebenarnya dua kali sehari, kita bisa menyaksikan matahari terbit atau terbenam, dan ini adalah peristiwa astronomi yang sama menariknya yang menunjukkan tarian kosmik dan tempat kita di alam semesta, dan semua itu, yang seharusnya memiliki efek yang sama kuatnya. dampak.” Kami.

“Sepanjang hidup kita, kita telah dikondisikan untuk menganggap remeh hal-hal ajaib ini, dan kita akan beruntung jika kita menyadarinya.”

Muat lebih banyak…