BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kondisi badai geomagnetik yang 'parah' berdampak pada Bumi, NOAA mengatakan: Apa yang perlu diketahui

Kondisi badai geomagnetik yang 'parah' berdampak pada Bumi, NOAA mengatakan: Apa yang perlu diketahui

(NEXSTAR) – Badai geomagnetik besar berdampak pada Bumi, kata Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) NOAA pada Minggu sore. Namun, Amerika Serikat mungkin tidak melihat aurora borealis yang biasanya dikaitkan dengan peristiwa langit tersebut.

Sabtu, SWPC mengeluarkan Badai geomagnetik mengawasi Hingga hari Senin, ketika lontaran massa koronal sedang menuju ke Bumi. Pada saat itu, badan tersebut mengatakan badai geomagnetik dapat mencapai kekuatan G2 yang “sedang” dan G3 yang “kuat”.

Namun, SWPC memperingatkan pada hari Minggu bahwa badai telah mencapai kondisi G4 yang “parah”. Badan tersebut mengatakan pada hari Minggu bahwa kondisi ini dapat berubah pada hari Senin Pembaruan malam.

Inilah yang kami ketahui:

Apa yang dimaksud dengan lontaran massa koronal?

Ejeksi massa koronal, atau CME, adalah ledakan plasma dan material magnetis dari Matahari yang dapat mencapai Bumi hanya dalam waktu 15 hingga 18 jam, NOAA Dia menjelaskan. berdasarkan NASALontaran koronal dapat menimbulkan arus di medan magnet bumi yang mengirimkan partikel ke kutub utara dan selatan. Ketika partikel-partikel ini bereaksi dengan oksigen dan nitrogen, mereka dapat menciptakan cahaya utara.

“Pada dasarnya matahari menembakkan magnet ke luar angkasa,” Bill Murtagh, koordinator program SWPC dan veteran peramal cuaca luar angkasa, sebelumnya mengatakan kepada Nexstar. “Magnet ini mempengaruhi medan magnet bumi dan kita mendapatkan interaksi sebesar ini.”

Interaksi ini dikenal sebagai badai geomagnetik, yang kekuatannya akan mempengaruhi seberapa jauh cahaya utara terlihat di selatan.

Bagaimana badai geomagnetik diukur?

SWPC menggunakan a skala 5 poin Untuk mengukur kekuatan badai geomagnetik, seperti halnya peramal cuaca yang menggunakan alat pengukur badai dan badai.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap kompleks pembentuk bintang yang sangat besar

Skala badai geomagnetik berkisar dari G1 hingga G5. Di ujung bawah adalah G1, yang digambarkan sebagai badai kecil yang dapat menghasilkan aurora di Semenanjung Atas Maine dan Michigan. Badai G5, yang digambarkan sebagai badai yang parah, dapat mengirimkan cahaya utara hingga ke selatan hingga Florida dan Texas selatan.

Badai geomagnetik juga dapat mempengaruhi navigasi, komunikasi, dan sinyal radio. Ketika aktivitas matahari signifikan terlihat, SWPC mengeluarkan peringatan, kata Dr. Delores Knipp, profesor riset di… Ann dan H.J. Smid Departemen Ilmu Teknik Dirgantara di Universitas Colorado Boulder, katanya sebelumnya kepada Nexstar. Hal ini memperingatkan mereka yang menggunakan radio frekuensi tinggi (seperti manajer darurat), maskapai penerbangan, dan mereka yang bertanggung jawab atas jaringan listrik kita mengenai potensi dampak terhadap sistem komunikasi, GPS, dan kelistrikan kita.

Badai G1 dapat berdampak kecil pada jaringan listrik, operasi satelit, dan hewan yang bermigrasi. Badai yang lebih besar dapat melumpuhkan satelit, komunikasi, dan jaringan listrik.

Seberapa berbahayakah badai ini?

SWPC pada Minggu sore mengindikasikan badai geomagnetik dilaporkan telah mencapai kondisi G4. di dalam Pembaruan terkiniBadan tersebut mengatakan tingkat “setidaknya hingga G3” diperkirakan akan bertahan hingga Minggu malam.

Badai G4 yang diamati pada hari Minggu dianggap “parah,” SWPC mencatat, dan mengatakan bahwa badai kaliber ini merupakan “gangguan besar terhadap medan magnet bumi.” Intensitas badai sering kali bervariasi antara tingkat rendah dan kondisi badai parah selama peristiwa berlangsung. Meski terdengar mengkhawatirkan, agensi tersebut menyarankan sebaliknya.

“Masyarakat tidak boleh mengharapkan dampak negatif dan tidak perlu mengambil tindakan apa pun, namun harus tetap mendapat informasi mengenai perkembangan badai dengan mengunjungi halaman web kami,” kata SWPC. katanya dalam update hari MingguIa menambahkan bahwa “operator infrastruktur telah diberitahu untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk memitigasi potensi dampak.”

READ  Para ilmuwan menemukan fosil laba-laba dinosaurus "raksasa" di Australia

Para pejabat juga mencatat bahwa mungkin ada masalah kontrol tegangan yang meningkat dan berulang yang “biasanya dapat dikurangi.” Meningkatnya kemungkinan terjadinya “anomali atau dampak terhadap operasi satelit”; dan “potensi degradasi GPS dalam jangka waktu yang lebih lama.”

“Perubahan kekuatan tingkat badai geomagnetik akan terjadi karena perubahan angin matahari karena lontaran koronal terus melewati Bumi,” kata SWPC pada Minggu malam.

Akankah kita melihat cahaya utara?

Sayangnya di Amerika Serikat, aktivitas kuat yang diamati pada Minggu sore terjadi pada siang hari. Model prakiraan SWPC saat ini menunjukkan bahwa wilayah Eropa utara dan Asia mungkin akan melihat beberapa aurora, namun hal tersebut mungkin tidak akan terjadi di Amerika Serikat.

“Anda bisa melewatkan kondisi terbaik di Amerika Serikat karena saat itu masih siang hari,” kata Kepala Meteorologi Eric Snittel. kata WROC di Nextstar.

Pada Minggu malam, SWPC mengatakan bahwa jika tingkat G4 tercapai saat malam terus berlanjut, cahaya utara mungkin akan terlihat “di sebagian besar bagian utara negara itu, mungkin sampai ke selatan Alabama hingga California Utara.”

“Intinya adalah, sekarang ini adalah permainan menunggu dan melihat yang akan kami mainkan,” kata Snittel. “Waktu akan menentukan apakah pasokan ini memiliki cukup bahan bakar di dalam tangki untuk terus beroperasi setelah gelap secara lokal.”

Pada pukul 14.30 EST, Perkiraan SWPC ditampilkan Penduduk Amerika Serikat bagian utara masih bisa melihat sekilas aurora borealis pada Minggu dan Senin malam. Prakiraan terbaru mungkin berubah pada Senin pagi.

READ  Sebuah asteroid seukuran bus terbang dekat dengan Bumi hari ini. Tonton langsung.

Jika Anda tidak dapat melihat cahaya utara pada hari Minggu, jangan takut – kemungkinan besar kita akan memiliki kesempatan lain dalam waktu dekat.

Menurut NOAA, kita juga demikian Mendekati klimaks Dari siklus matahari ke-25, ini merupakan periode 11 tahun saat kutub utara dan selatannya terbalik. Selama waktu ini, beberapa peristiwa cuaca luar angkasa dapat terjadi yang dapat membawa kita pada badai geomagnetik – dan cahaya utara – ke Bumi.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.