BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia mengerahkan tentara di Kepulauan Solomon setelah kebakaran dan kerusuhan

Kerusuhan dan kebakaran terjadi di Kepulauan Solomon, sebuah kepulauan di Samudra Pasifik. Pemerintah Australia mengirim pasukan untuk memulihkan ketertiban atas permintaan nusantara.

Penduduk pulau Malaita membakar sebuah gedung di dekat parlemen di ibu kota Honiara, toko-toko dan sebuah kantor polisi. Mereka berdemonstrasi menentang Perdana Menteri Manasseh Sogavary karena mereka merasa kehilangan pemerintahannya. Mereka juga menuduh pemerintah melakukan korupsi dan tidak senang dengan perusahaan China yang akan memberikan pekerjaan di kelompok pulau itu kepada orang asing, bukan penduduk lokal.

Cina di Taiwan

Keputusan Perdana Menteri Sugavari tahun 2019 untuk memutuskan hubungan dengan Taiwan dan mengakui hanya China tampaknya memainkan peran dalam konflik tersebut. Sugavari mengatakan pada hari Jumat bahwa campur tangan asing atas keputusannya untuk meningkatkan hubungan dengan Beijing telah memicu protes anti-pemerintah, pembakaran dan penjarahan, Associated Press melaporkan.

Beijing memandang Taiwan sebagai provinsi yang membangkang dan memaksakan pandangan ini pada negara-negara yang memiliki hubungan dengannya. Lima belas negara masih mengakui Taiwan sebagai negara dengan hak penuh.

Tentara dari Australia di Honiara atas permintaan pemerintah Kepulauan Solomon. Itu dikirim berdasarkan perjanjian keamanan yang ditandatangani kedua negara pada 2017. “Bukan niat pemerintah Australia untuk ikut campur dalam urusan internal Kepulauan Solomon. Ini adalah masalah yang harus mereka selesaikan,” kata Perdana Menteri Australia Morrison.

READ  Penangkapan di tengah protes keras di Australia terhadap penguncian | Luar negeri