BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Rusia, peringatan penganiayaan abad terakhir juga dilarang

Setelah media independen, otoritas Rusia semakin mengincar organisasi lain. Sekarang Memorial, salah satu organisasi hak asasi manusia tertua dan paling dihormati di Rusia, juga berisiko ditutup.

Memorial telah melaporkan pelanggaran hak asasi manusia sejak tahun 1980-an. Dia menyelidiki kejahatan yang dilakukan oleh diktator Soviet Stalin, yang menewaskan jutaan orang. Tetapi menyatakan penganiayaan di Rusia, bahkan sejak abad terakhir, semakin tidak diperbolehkan.

Secara resmi, organisasi tersebut digugat karena Memorial tidak akan mematuhi aturan yang terkait dengan label “agen asing”, yang telah diberlakukan organisasi tersebut pada tahun 2013. Dan karena mereka mempertahankan daftar tahanan politik, di antaranya adalah politisi oposisi. Alexei Angkatan Laut. Ini dianggap sebagai dukungan untuk “ekstremisme dan terorisme” di Rusia.

keputusan politik

Menurut direktur Museum Peringatan Irina Galkova, dakwaan tersebut jelas bersifat politis, bertujuan untuk menghilangkan kritik terhadap masa lalu Soviet.

“Likuidasi kami jelas merupakan keputusan politik dari atas. Ini merupakan pukulan besar bagi masyarakat sipil dan kami sangat prihatin,” kata Galkova.

READ  Rusia menggunakan perang untuk menyingkirkan kita