BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Corona jenis baru di Afrika Selatan, pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh Inggris dan Israel

Atas permintaan Afrika Selatan, kelompok kerja khusus Organisasi Kesehatan Dunia akan memeriksa virus baru itu besok. Varian B.1.1.529 juga dapat dinamai dengan huruf dari alfabet Yunani, seperti varian delta yang dominan sekarang.

Spesialis korona Afrika Selatan Tulio de Oliveira mengatakan varian baru mengandung banyak mutasi, termasuk lebih dari tiga puluh mutasi yang penting untuk penyebaran. “Kami melihat bahwa virus dapat menyebar dengan sangat cepat. Kami percaya bahwa sistem kesehatan akan berada di bawah tekanan dalam beberapa hari dan minggu mendatang.”

Cari tahu dengan cepat

Diperlukan waktu untuk menentukan apakah varian ini bertanggung jawab atas peningkatan pesat jumlah infeksi, kata profesor mikrobiologi Universitas Cambridge Ravindra Gupta kepada kantor berita Associated Press. “Ada peluang bagus,” katanya, memuji para ilmuwan Afrika Selatan karena menemukan varian tersebut dan menyebarkan kehadirannya begitu cepat.

Ini juga pendapat dokter Belanda Hugo Tempelmann, yang bekerja di Afrika Selatan dan terlibat dalam pencarian alternatif. Dia berkata dalam “Saya sangat bangga menemukan ini di Afrika Selatan” NOS dengan pemandangan hari esok. “Kami memiliki sejumlah lab terbaik di sini dan mereka sangat ingin menemukan varian baru lebih awal.” Menurut Tempelman, ada alasan untuk khawatir, karena masih belum jelas persis apa konsekuensi mutasi varian ini pada orang yang terkena dampak dan apakah vaksin masih berfungsi dengan baik.

Hanya 24 persen penduduk Afrika Selatan yang divaksinasi penuh, dan jumlah vaksinasi per hari kurang dari setengah dari target 300.000 pemerintah.

Tindakan di Israel dan Inggris

Israel menempatkan Afrika Selatan dan tetangganya dalam daftar “merah”. Siapa pun yang berasal dari negara seperti itu dan bukan penduduk Israel tidak akan memasuki Israel. Wisatawan yang kembali ke Israel dari negara-negara tersebut harus melakukan karantina sendiri selama tujuh hari di tempat yang ditentukan oleh negara tersebut. Mereka tidak diizinkan pergi sampai mereka dapat menunjukkan hasil negatif dari dua tes PCR.

READ  Enam tewas setelah pembantaian parade Natal Waukesha: anak terbunuh (8)

Inggris juga mengambil tindakan. Mulai Jumat sore, semua penerbangan dari Afrika Selatan, Zimbabwe, Namibia, Botswana, Lesotho, dan eSwatini akan dilarang. Semua pelancong yang memasuki Inggris dari negara-negara ini juga harus diisolasi dengan cara lain.

Menteri Kesehatan Inggris Javid mengatakan dia “sangat prihatin” tentang alternatif baru, tetapi menekankan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian.