BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Autobiography” dan “The Exiles” raih hadiah utama di Jogja-NETPAC Film Festival di Indonesia |  Berita

“Autobiography” dan “The Exiles” raih hadiah utama di Jogja-NETPAC Film Festival di Indonesia | Berita

Maqbool Mubarak biografi Film tersebut memenangkan hadiah utama – Golden Hanuman – pada malam penutupan Jogja-NETPAC Asian Film Festival (JAFF) Indonesia. Dokumenter Lola Amaria Orang buangan (Axel) Film tersebut memenangkan penghargaan Film Terbaik dari Penghargaan Layar Indonesia.

Drama Indonesia biografi Dia meraih kemenangan beruntun sejak penayangan perdana sidebar Horizons di Venesia. Film fitur debut Mubarak menerima sekitar 10 penghargaan internasional dalam waktu tiga bulan, termasuk penghargaan Film Terbaik dari Tokyo Filmex, Adelaide dan Singapura serta penghargaan Skenario Terbaik dari Asia Pacific Screen Awards dan Festival Film Indonesia.

Di JAFF, yang berlangsung dari 26 November hingga 3 Desember, film tersebut terjual habis dalam waktu 15 menit dan penayangan kedua ditambahkan. Juri kompetisi utama terdiri dari kurator film Belanda Gertjan Zoelhoff, sutradara Indonesia Timo Tjahjanto dan sebuah layarKepala Koresponden Asia Channel Asia, Sylvia Wong – diberikan penghargaan dengan suara bulat biografi Hadiah Utama “Untuk visi unik seorang sutradara yang berani menangani subjek yang sangat kompleks yang bisa bersifat khas Indonesia namun bersifat universal secara psikologis, dengan akhir yang memberikan hasil yang luar biasa.”

Juri Penghargaan Layar Indonesia – sutradara dan kurator Filipina Elvert Banares, CEO Festival Film Adelaide Matt Kesting, dan seniman visual serta sejarawan Sandeep Ray – memberikan pujian. Orang buangan Sebagai “sebuah film dokumenter yang menyentuh, lembut dan penuh harapan yang akan membantu kita dan generasi mendatang memahami peristiwa-peristiwa di masa lalu yang hampir tidak terhapuskan oleh satu generasi pun.”

Film dokumenter Indonesia, yang ditayangkan perdana di JAFF, menceritakan kembali masyarakat Indonesia yang diasingkan dari tanah air mereka selama pembunuhan massal dan kerusuhan politik tahun 1965, yang bertujuan untuk melenyapkan Partai Komunis Indonesia.

READ  Lebih dari 70 orang tewas dalam gempa bumi Indonesia, pencarian terus berlanjut

Rekor penonton

JAF diadakan di kota Yogyakarta (dikenal dengan Yogya), dan merupakan festival film terbesar di Indonesia. Edisi tahun ini menarik lebih dari 16.000 pengunjung, jumlah tertinggi sejak festival ini diluncurkan pada tahun 2006. Prestasi lainnya adalah tidak ada pembatalan pemutaran film untuk 146 film dari 19 negara di kawasan Asia-Pasifik dan Timur Tengah. Festival yang berlangsung selama delapan hari ini mencakup 71 tanya jawab, 279 tamu festival, dan 23 pembicaraan dan diskusi.

JAFF dibuka pada 26 November dengan Pesona Piknikpilihan 10 film pendek Indonesia berlatar 10 kota berbeda dan disutradarai oleh 10 sutradara muda Indonesia, diproduksi oleh Vision Pictures dan Palari Films.

“Dalam 17 tahun yang saya habiskan di festival ini, tahun ini adalah tahun yang paling bersemangat,” kata Eva Esfansyah, salah satu pendiri dan direktur festival. “Ini adalah energi yang luar biasa bagi komunitas film kami.” Esfansyah juga seorang sutradara film yang memproduseri film pemenang Berlinale tahun 2022 karya istrinya Camila Andini. Dulu, sekarang dan nanti.

Di puncak pandemi pada tahun 2020, JAFF bergerak secara online melalui platform OTT lokal KlikFilm. Sekitar 22.000 penayangan online tercatat di seluruh negeri selama lima hari penayangannya. Didorong oleh khalayak luas yang menjangkau secara online, festival ini terus diselenggarakan dalam format hybrid.

Tahun ini, sekitar 40 film koleksinya juga tersedia secara online melalui KlikFilm, sedangkan pemutaran fisiknya dilakukan di Bioskop Empire XXI.

JAFF didirikan oleh sutradara kenamaan Indonesia Garen Nugroho, yang pernah terlibat dalam Opera Jawa dan Memories Of My Body. Film terbarunya, The Deadly Love Poetry, menandai film horor pertamanya dan ditayangkan perdana di JAFF tahun ini.

READ  Dari naik gondola hingga penari perut, nikmatilah! festival! Sukses: "Menggabungkan Budaya"

Pemenang JAF 2022

Kompetisi utama

Penghargaan Emas Hanuman: biografi

Perak Hanoman: Leonor tidak akan pernah mati

Disebutkan secara khusus: 24

Penghargaan Layar Indonesia

film terbaik: Orang buangan

Penyutradaraan terbaik: Adrianto Dio, Galang

Bercerita terbaik: Tombal Tambubolon, Galang

Performa terbaikUrsula curiga, Arafah

Performa terbaik: Rafli Anwar Musaddad, Sebuah suara dari laut

Pengeditan terbaik: Yoda Kurniawan, Roda nada

Sinematografi terbaik: Yudi Dato, Sebuah suara dari laut

Penghargaan Netback: Biarkan aku mendengarnya tanpa alas kaki

Penghargaan Blencong: parasitisme

Penghargaan Belenkong – Perhatian Khusus: Hari musim gugur

Penghargaan Jaber: Leonor tidak akan pernah mati

Penghargaan pelajar: parasitisme (Biara Eden Jungung)