BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayub memperingatkan Prancis tentang krisis pangan yang akan segera terjadi

kan

Hari ini

kan

Waktu membaca 3 menit

kan

694 opini

kan

© cc foto: Biarkan ide bersaing

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian telah memperingatkan Uni Eropa tentang ancaman krisis pangan global yang “sangat serius” sebagai akibat dari perang di Ukraina. Baik Rusia maupun Ukraina adalah pemasok biji-bijian yang sangat besar. Setengah dari impor sereal ke Afrika berasal dari kedua negara ini saja. Harga pangan sudah naik di seluruh dunia sebagai akibat dari konflik. Ekspor dari Ukraina dihentikan setelah invasi dan serangan di pelabuhan Laut Hitam. Sangat diragukan apakah petani dalam negeri bisa panen tahun ini, Situs berita politik Eropa, Politico menulisSelain itu, Rusia memberlakukan larangan ekspor biji-bijian. Putin menggunakan makanan sebagai senjata dalam perangnya. Negara-negara miskin akan sangat terpengaruh olehnya, tetapi Cina, India, dan Turki juga sangat bergantung padanya.

“Kita perlu bergerak cepat dalam situasi baru ini,” kata Le Drian pada hari Senin menjelang pertemuan puncak para menteri luar negeri Uni Eropa di Brussels. “Bukan sanksi yang menyebabkan masalah, tapi perang,” jelasnya, karena tidak ada sanksi terhadap perdagangan pangan. Peranglah yang menjadi semakin bermasalah dan dapat menimbulkan ancaman kelaparan besok. Ukraina menyediakan 11,5 persen produksi biji-bijian dunia, dan Rusia 16,8 persen.

Deutsche WelleSitus berita internasional penyiar publik Jerman, penyiar publik Jerman, menegaskan bahwa produksi biji-bijian global cukup untuk memberi makan semua orang. Berita buruknya adalah harganya naik dan biji-bijian tidak tumbuh di tempat yang Anda butuhkan. Banyak negara takut akan kelaparan dan kerusuhan pangan. Yang terakhir dapat menyebabkan kerusakan politik. Musim Semi Arab, misalnya, muncul sebagian sebagai akibat dari kenaikan harga roti.

READ  Menghapus kapal yang terdampar di Terusan Suez bisa memakan waktu berminggu-minggu, kata CEO Jorf Boskalis di luar negeri

Silo biji-bijian di UE memiliki persediaan yang baik, tetapi ini luar biasa dibandingkan dengan tempat lain di dunia. Konfederasi didirikan sebagian untuk mencegah kelaparan di Eropa sekali dan untuk selamanya. Negara-negara lain hampir tidak memiliki persediaan makanan. Ini juga membuat tidak mungkin untuk pindah ke alternatif, juru bicara Welthungerhilfe menjelaskan.

Di Bangladesh, harga minyak nabati naik 42 persen dan sereal naik 39 persen. Negara-negara yang sangat bergantung pada gandum Rusia – yang dulunya murah – sering berinvestasi sangat sedikit dalam kapasitas produksi mereka. Martin Hosling, MEP untuk Partai Hijau, berpendapat bahwa UE harus membantu negara-negara miskin dengan memasok biji-bijian. “Uni Eropa memiliki tingkat swasembada di atas 100 persen di banyak bidang produksi pertanian dan merupakan pengekspor bersih. Roti mungkin sedikit lebih mahal di sini, tetapi di tempat lain orang akan mati tanpa cukup makanan.” YouTube, sumber penyebaran cerita horor yang tiada habisnya, kini dipenuhi dengan video konspirasi tentang kekurangan pangan. Kelaparan bisa menjadi tempat berkembang biak baru bagi wappies.

Di Belanda, kenaikan harga gas mengancam produksi pangan, m.laporanEmpat puluh persen petani hortikultura rumah kaca akan mempertimbangkan untuk berhenti jika tidak ada bantuan pemerintah. “Sebagai akibat dari krisis Ukraina, harga gas naik sangat cepat. Pada saat yang sama, harga berada di bawah tekanan karena penurunan permintaan. Ekspor ke Rusia dan Ukraina telah benar-benar kering, jadi sekarang petani bunga juga dapat mengekspor produk ini. ke pasar Belanda, untuk dijual.

Perlu dicatat bahwa tukang kebun rumah kaca yang telah membuat bisnis mereka lebih berkelanjutan semakin tidak terkendali. Surat kabar itu berbicara kepada Rob Pan, pemilik Copper Criss Company: “Dua belas tahun yang lalu itu dianggap gila dan disingkirkan sebagai semacam kaus kaki wol kambing, tapi sekarang itu menyebalkan.” Dua belas tahun yang lalu saya memiliki sesuatu seperti ini yang pasti berbeda. Abu, termasuk selada, produk mewah, seharusnya tidak ada energi fosil Saya mengubah arah karena saya sangat menginginkannya.” Tidak seperti banyak rekan, Baan sekarang tidak merasakan sakit: pembibitan seladanya hampir 100% berkelanjutan ( “Hanya bukan kemasannya. “) Tidak perlu gas, karena panas dari rumah kaca disimpan di tanah. Kemudian diserap ke dalam tanah. Bulan-bulan musim dingin dan dipompa ke rumah kaca. “Ini sekarang rumah kaca paling berkelanjutan di dunia,” dia berkata.

READ  Pergerakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam minggu historis komoditas