BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Burhan menumbuhkan karang bayi di Rotterdam yang akan membantu melindungi lautan

Dalam tiga dekade terakhir, setengah dari karang liar telah mati. Burhan Carlock, yang tinggal di Rotterdam, menjual karang buatan sendiri kepada para penggemar akuakultur. Dia yakin ini akan berkontribusi pada konservasi karang liar.

Di seluruh dunia, terumbu karang berada dalam kondisi yang buruk. Antara lain, banyak karang yang hidup di salah satu koloni besar yang runtuh karena polusi laut dan perubahan iklim.

Hewan, bukan tumbuhan

“Terkadang saya takut menjadi sejarawan kelautan tanpa menjadi ahli biologi kelautan,” kata Lisa Peking, yang mempelajari karang di Universitas Wageningen dan Naturalis di Leiden. Dia sangat prihatin tentang batu-batu liar yang menurun.

“Karang adalah ekosistem yang sensitif. Anda mungkin mengira karang adalah tumbuhan, tetapi karang adalah hewan yang hidup berdampingan dengan ganggang. Ganggang ini memberikan warna indah yang kita ketahui dari karang.” Tetapi sedikit fluktuasi suhu atau kualitas air akan membuat ganggang menghilang. Dan itu mengarah pada ketakutan Pemutihan karang: Karang menghilang dan akhirnya mati.”

Lihat

‘Orang bisa belajar sesuatu dari ini’

Burhan Carlock, 45, dari Rotterdam, percaya bahwa karang liar penting untuk kelangsungan hidup yang sehat. Itu sebabnya dia telah menumbuhkan karang sendiri selama bertahun-tahun. Ini dimulai sebagai hobi, tetapi telah berkembang menjadi bisnis penuh waktu di ruang seluas 90 meter persegi. Ratusan karang mini tumbuh di sana.

“Kalau saja kita manusia bisa hidup bersama dengan begitu damai,” desahnya, anaknya merangkak di antara karang. “Lihat betapa indah dan penuh warna; karang dan ganggang ini saling membutuhkan untuk mencapai begitu banyak keindahan dan keragaman. Orang-orang benar-benar dapat belajar sesuatu darinya.”

Tumbuh untuk mengontrol impor dan perdagangan

Rotterdam menjual karangnya kepada penggemar perikanan swasta, berharap ini akan mengurangi impor dan perdagangan karang liar. “Setiap bagian karang yang tidak memecahkan batu-batu besar yang akan punah di Indonesia, Australia atau Karibia adalah keuntungan,” katanya. “Dalam 30 tahun terakhir, 50 persen karang di lautan telah menghilang.”

READ  Gempa 4,4 SR mengguncang Dombu, Kabupaten Dombu, Nusa Tenkara Barat, Indonesia / Volcano Discovery

Ini memiliki konsekuensi yang luas: “1 dari 4 spesies ikan hidup di terumbu karang. Begitu terumbu hilang, ikan dan kehidupan laut lainnya yang menghuninya akan hilang. Bisa.”

Lihat

Karang buatan terbesar di Eropa

Burhan bukan satu-satunya peternak Belanda: Terumbu karang buatan terbesar di Eropa terletak di Kebun Binatang Burgers. Max Jones, kepala kelautan di Kebun Binatang Arnhem, mengatakan: “Kami mulai menanam karang 20 tahun yang lalu untuk membuat dasar batu.

“Kemudian kami mendapatkan beberapa karang berukuran merah muda dari kebun binatang lain. Kami menumbuhkannya menjadi seukuran kepalan tangan dan kemudian mengembangkannya menjadi kolam ikan dan terus tumbuh di sana.”

Max Jones

Belajar banyak

Ini adalah proses panjang yang telah dipelajari oleh pembuat batu dari Arnhem bahwa “10 tahun terakhir benar-benar sukses dan segalanya berjalan cepat”. Ini hampir setetes ketika Anda berdiri di dekat terumbu karang terbesar yang hidup di tempat tidur setidaknya 750.000 liter air.

“Kami tumbuh sangat sedikit sekarang, terutama panen. Kami memotong beberapa bagian karang dan menyumbangkannya ke kebun binatang lain sehingga kami tidak perlu mengeluarkannya dari alam. Kami telah mengirim ribuan karang ke sana. Anda menghadapi kebun binatang karang jalan di Eropa Sangat nyata.

Ketahanan yang sangat baik terhadap suhu air yang tinggi

Kekhawatiran tentang karang liar memang besar, tetapi ada kabar baik. Sebagai contoh, para ilmuwan Australia telah berhasil menumbuhkan karang yang tahan terhadap suhu air yang tinggi. Biasanya, penyesuaian seperti itu akan memakan waktu beberapa ribu tahun, tetapi bukan waktu. Dengan formulir ini’Membantu evolusiBerhasil dalam beberapa tahun.

Namun, ini bukan solusi untuk masalah mendasar, kata ahli biologi kelautan Lisa Peking: “Saya tidak ingin mengganti keragaman indah yang Anda lihat di atas batu dengan satu spesies yang dapat menahan perubahan. Ini berguna, tetapi simptomatik.”

READ  Pita Digestra adalah milik semua orang

Lisa Peking

Max Jones

Karang Karibia perlahan pulih

Menurut Peking, apa yang berkontribusi pada perlindungan yang lebih baik dari karang yang ada. “Kami melihatnya di Karibia. Karang di sana turun 80 persen, yang sangat mengkhawatirkan. Tetapi dengan rencana konservasi yang ekstensif, batu-batuan itu tumbuh kembali.”

Pembudidaya karang Burhan Carlock merasa sangat membantu untuk memperkenalkan kehidupan bawah lautnya yang indah kepada orang-orang: “Kami menyediakan lokakarya untuk kaum muda, dan saya juga pergi ke sekolah dengan terumbu karang. Anak-anak melihat keindahan dan dampak terumbu karang. Semangat Anda.”