BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Kompas Indonesia mengembangkan bisnis digitalnya

Bagaimana Kompas Indonesia mengembangkan bisnis digitalnya

Salah satu yang dilakukan Kompas adalah dengan membuat forum CEO bagi para pemimpin perusahaan terbesar di Indonesia. Para CEO ini diundang untuk menghadiri acara rutin (ada yang diadakan setiap triwulan, ada yang diadakan setiap tahun), di mana mereka dapat bertemu satu sama lain dan mendengar pendapat dari pihak lain, seperti menteri, tentang tren bisnis global.

Sebagai imbalannya, para CEO didorong untuk mendukung jurnalisme Kompas dengan membeli langganan digital untuk karyawannya atau menyumbangkan langganan ke lembaga pendidikan.

“Model B2B2C ini kini menyumbang sekitar 50 persen pelanggan digital kami,” kata Budiman kepada peserta Konferensi Media Berita Global WAN-IFRA musim panas ini di Taiwan.

100 ruang redaksi dan lebih dari 2.000 jurnalis

Didirikan pada tahun 1965 sebagai surat kabar harian Kompas, perusahaan induk KG Media telah berkembang menjadi perusahaan media terbesar di Indonesia.

Saat ini, selain surat kabar harian dan situs terkait Kompas.com, KG Media juga memiliki minat di bidang televisi, radio, dan majalah. Budiman mengatakan perusahaan mengoperasikan sekitar 100 redaksi di seluruh Indonesia dan mempekerjakan lebih dari 2.000 jurnalis.

Kombinasi perubahan mendasar dalam industri dan perubahan situasi global berdampak pada banyak sumber pendapatan kami.

Percetakan “benar-benar dominan” sebelum pandemi dan masih menyumbang sekitar 50 persen dari total pendapatan KG, kata Budiman. Namun, jumlah pendapatan yang berasal dari media cetak melalui penjualan salinan dan iklan cetak telah turun setengahnya selama tiga tahun terakhir.

“Sebaliknya, teknologi digital telah berkembang sangat baik selama bertahun-tahun,” katanya. “Namun kami melihat perlambatan yang sama pada tahun 2022 dalam hal pertumbuhan periklanan digital.”

Tampilan halaman telah mendorong pertumbuhan digital, dan Budiman mengatakan jumlah tersebut mencapai puncaknya pada 2,5 miliar per bulan – ya, itu satu miliar, dengan ab – pada bulan April 2022, ketika pandemi melanda Indonesia. Namun, dia menambahkan bahwa sejak itu, total tampilan halaman telah turun ke level pada tahun 2018.

READ  Vitens Pilot memulai dengan NX Filtration untuk air minum dari IJssel

“Kami juga melacak bagaimana page views kami berhubungan dengan perubahan yang terjadi di sisi medium dan juga bagaimana traffic kami berhubungan dengan berbagai naik turunnya berbagai agregator berita di Indonesia,” kata Budiman.

Hal ini sangat penting bagi KG Media karena 90 persen tampilan halamannya sebenarnya melalui perantara.

Alasan lain mengapa jumlah pengunjung halaman menurun adalah karena “Indonesia selama ini lebih mengutamakan budaya menonton dibandingkan budaya membaca,” kata Budiman. Jadi, seiring dengan semakin murahnya internet atau semakin tersebarnya internet di seluruh negeri, kami menyadari bahwa pertumbuhan terbesar bukan berasal dari teks. konten, tetapi dalam konten Video.

Penayangan video sedang booming

“Kami banyak berinvestasi dalam produksi video,” kata Budiman. “Kami sekarang memproduksi lebih dari 100.000 video baru per bulan, dan mengumpulkan lebih dari 2 miliar penayangan video per bulan.”

KG Media memiliki sekitar 650 jurnalis video yang menerbitkan lebih dari 150.000 video per bulan..

Penayangan video ini disajikan di perantara: YouTube, TikTok, dan Facebook – Artinya, naik turunnya penayangan video kami juga sangat ditentukan oleh apa yang terjadi di situs perantara tersebut, kata Budiman.

Dia menambahkan, “Dan di sinilah letak masalahnya.”

Model bisnis KG Media saat ini sangat bergantung pada jumlah penayangan yang mereka peroleh, dan oleh karena itu juga sangat bergantung pada moderator, yang berarti mereka membuat konten sebanyak mungkin dan kemudian mencoba memanfaatkan SEO untuk mendapatkan pengguna terbanyak yang berasal dari penelusuran.

“Tetapi seperti yang kita semua tahu, pengguna anonim ini memiliki nilai rendah, loyalitas rendah, dan pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU) rendah.” Artinya, sebagai tanggapan, kami mencoba memonetisasi pengguna ini dengan menampilkan lebih banyak iklan kepada mereka hingga jumlah iklan di laman lebih banyak daripada konten itu sendiri.

READ  Voorburg Dagblad | Menurut Anda siapa yang pantas mendapatkan Hadiah Pembebasan Den Haag?

Hal ini pada gilirannya menghancurkan pengalaman pengguna sehubungan dengan jurnalisme karena dengan lebih berfokus pada kuantitas dan SEO, penekanan pada jurnalisme dan konten khusus akan berkurang sehingga menghasilkan konten yang menjadi komoditas sehingga Anda tidak dapat membedakan satu outlet berita dengan outlet berita lainnya.

Buat solusi video mereka sendiri dan jelajahi e-commerce

Untuk membantu mengatasi masalah ini, KG Media telah menghabiskan dua tahun terakhir mengembangkan solusi komprehensif yang disebut “KG Now!” Yang meliputi sistem pengelolaan konten video, pemutar video, dan layanan iklan video, kata Budiman.

Salah satu tujuan KG sekarang! Hal ini untuk membantu KG Media mengurangi ketergantungan pada berbagai jaringan iklan untuk memonetisasi tampilan halamannya melalui iklan terprogram.

KG Media juga mengkaji potensi e-commerce yang sedang menjadi tren utama di Indonesia.

“Model kemitraan sudah ada di Indonesia, namun persentase model yang kami peroleh berdasarkan ukuran keranjang sangat kecil sehingga belum menjadi model yang berhasil bagi kami,” kata Budiman.

“Cara kami bekerja dengan e-commerce adalah kami melakukan pertukaran data dengan pasar e-commerce yang berbeda,” tambahnya. “Artinya mereka bisa melakukan retargeting secara langsung. Biasanya mereka melakukan retargeting melalui jaringan iklan, namun kini kami bisa melakukan reseller advertising atau retargeting langsung melalui e-commerce marketplace bersama kami.

Tren besar lainnya adalah pesatnya pertumbuhan TikTok, yang di Indonesia tidak hanya menjadi jejaring sosial tetapi juga platform e-commerce besar Hal ini memungkinkan orang untuk membeli sesuatu yang mereka lihat secara instan.

Di sini KG Media berusaha mengembangkan agensi-agensi yang berpengaruh, kata Budiman.

“Kami berbicara dengan banyak influencer dan kemudian kami berbicara dengan merek untuk mengetahui apakah mereka ingin bekerja sama dengan influencer tersebut untuk mencoba menjual produk mereka di akun influencer mereka di TikTok.”

READ  Garuda Indonesia akan sering mengunjungi Schiphol tahun depan

“Teknologi digital belum menjadi lahan yang dijanjikan”

Namun pada akhirnya, KG Media, seperti banyak perusahaan lainnya, masih menjalani masa transisi.

“Saat ini, bagi kami, saya menganggap digital belum menjadi lahan keberlanjutan yang dijanjikan,” kata Budiman. “Apa yang perlu kita ciptakan adalah model jurnalisme yang lebih berkelanjutan dan berkembang, dimana digital merupakan bagiannya, namun tidak seluruhnya. Model kepemimpinan jurnalisme yang berkelanjutan adalah tentang seberapa baik Anda dapat membina hubungan langsung dengan klien Anda, yang telah terganggu selama bertahun-tahun karena ketergantungan kita yang berlebihan pada perantara.