BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahkan selama perang kolonial di Indonesia, sepak bola dimainkan

pemain sepakbola

Tapi kita tahu bahwa ada banyak anggota klub sepak bola di antara tentara Belanda. Inventarisasi cepat Feyenoord menunjukkan, misalnya, bahwa setidaknya 34 anggota klub dikerahkan dari klub ini sendirian sebagai tentara, yang semuanya selamat. Komitmen mereka tidak sukarela, karena kebanyakan dari mereka pergi ke Indonesia yang tidak dikenal sebagai anggota baru, segera setelah selamat dari Perang Dunia II dalam kondisi yang terkadang sulit. Dari satu perang ke perang lainnya, mainan sejarah.

Selama tahun-tahun yang sulit itu, para pesepakbola ini memelihara korespondensi yang luas dengan manajemen klub tentang kehidupan sehari-hari, yang sering ditulis dengan luar biasa tentang pertandingan sepak bola, bahkan seringkali dalam konteks kompetisi. Ini adalah sumber informasi yang luar biasa, mungkin tidak diketahui oleh para sejarawan.

Kami tidak tahu berapa banyak pesepakbola yang dikirim ke depan, tetapi jumlahnya pasti ratusan. Ada yang mati. Misalnya, pada tanggal 29 April 1949, dalam salah satu pertempuran di Kota Penang, Antonius Driessen, seorang anggota RKDEV di Arsene, tewas dalam salah satu pertempuran. Kurang dari sebulan kemudian, pada 24 Mei 1949, Martin van Boven dari klub sepak bola Rieden di Klatan meninggal dunia, pada usia 22 tahun. Pada 1 Agustus 1949, Paul Joseph Drilsma, salah satu anggota SVEP, terbunuh di Ngandyuk.

READ  Lapangan Olahraga: Messi yang sakit akan melewatkan pertandingan Paris Saint-Germain melawan Monaco | olahraga