BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bakteri tanah dapat memungkinkan pertanian di Mars / Berita

Mars menyediakan kondisi kehidupan yang tidak ramah. Bertani seperti yang kita ketahui di Bumi sulit dilakukan di sana, tetapi mungkin bukan tidak mungkin: Bakteri tanah dapat membantu koloni Mars di masa depan membangun ladang pertanian.

Bakteri tanah terestrial dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman di tanah Mars. Peneliti AS mengatakan dalam jurnal bahwa mereka akan memberi mereka nitrogen vital, yang tidak tersedia di Mars Regolith. “Tambah satu”. Bakteri bisa menjadi cara murah untuk membuat tanah Mars lebih subur jika terjadi kolonisasi jangka panjang untuk memungkinkan produksi pangan lokal. Regolite adalah nama yang diberikan untuk material curah yang terbentuk oleh pelapukan batuan induk dari planet berbatu atau, misalnya, Bulan.

Karena perubahan iklim, potensi pandemi, atau peristiwa lain yang dapat memusnahkan umat manusia, kecil kemungkinan manusia akan melakukannya. Satu Jenis Planet Itu bisa berlanjut, tulis para peneliti yang bekerja sama dengan Franklin Harris dari Colorado State University (AS). Untuk alasan ini, perlu dikembangkan metode yang memungkinkan budidaya alien di benda langit lain, seperti Mars. Kondisi yang keras di Mars membuat pertanian yang subur menjadi sangat sulit. Bahan permukaan Mars kekurangan banyak nutrisi yang dibutuhkan tanaman di Bumi untuk tumbuh, seperti nitrogen misalnya. Selain itu, atmosfer lebih tipis, radiasi lebih kuat, dan suhu lebih intens.

Kekurangan nitrogen
Dalam studi mereka, para peneliti membahas masalah kekurangan nitrogen. Mereka telah menanam semanggi kuning manis (Melilotus officinalis) baik di tanah tradisional maupun tanah buatan. Mereka kemudian menambahkan bakteri pengikat nitrogen (Sinorhizobium meliloti) ke setengah dari kultur. Bakteri bintil ini dapat ditemukan di akar berbagai jenis tanaman di Bumi, seperti kacang polong, buncis, dan alfalfa. Mereka mampu mengikat nitrogen (N) dari atmosfer dan kemudian membuatnya tersedia bagi tanaman dalam bentuk larut. Bakteri hidup dengan zat yang mereka dapatkan dari tumbuhan.

READ  Mode Multiplayer Deathloop memungkinkan pemain untuk menaklukkan game orang lain - Game - Berita

Penambahan bakteri meningkatkan pertumbuhan tanaman, terutama di dalam tanah, tetapi juga di dalam tanah. Tunas tanaman di tanah dengan bakteri 2,5 kali lebih lama daripada yang tidak, dan biomassa tunas dan akar lebih dari dua kali lipat. Bahkan, tanaman juga berinteraksi dengan bakteri di regolith dan membentuk bintil yang sesuai pada akarnya. Namun, jumlah bintil di regolith jauh lebih rendah daripada di tanah: rata-rata 14,5 berbanding 63.

Diperlukan lebih banyak penelitian
Para peneliti tidak dapat menemukan nitrogen di regolith, dan mungkin tanaman yang tumbuh telah menggunakan semua nitrogen itu sendiri. Selain itu, tidak ada pembusukan tanaman yang terjadi dalam periode percobaan yang singkat. Nitrogen tetap berada di akar dan tidak berakhir di lingkungan.

“Pekerjaan ini akan meningkatkan pemahaman kita tentang interaksi tanaman-mikroba dan akan membantu membuat regolith di Mars lebih mirip dengan tanah terestrial,” Para peneliti menulis. Pengembangan yang bermanfaat “teknik pertanian astronomi” Namun, diperlukan lebih banyak studi.

Menurut analisis penjelajah Mars, regolith kekurangan banyak mikronutrien lain seperti tembaga, boron, dan molibdenum selain nitrogen. Sejauh mana dan bagaimana atmosfer tipis Mars mempengaruhi pertumbuhan tanaman masih belum jelas. Selain itu, atmosfer hanya mengandung sebagian kecil dari nitrogen yang tersedia di atmosfer bumi untuk bakteri pengikat nitrogen – 1,2 berbanding 78 persen.