BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Balon” menggoda penonton dengan menghadirkan masalah besar dengan takaran humor yang sangat menyejukkan ☆☆

kondom keluar. Dua yang terakhir diledakkan seperti balon oleh kedua putranya yang masih kecil, dan sekarang Tibet Drolkar berada dalam masalah. Karena suaminya Darji, sang Gembala, sama terangsangnya dengan domba jantan yang sedang berkembang biak, dan Biro Partai China baru saja memperkenalkan kebijakan satu anak di Tibet. Denda untuk anak keempat akan menghancurkan keluarganya.

Melayani masalah besar dengan dosis humor rendah: beginilah cara sutradara Pema Tedeen menggoda adegan dalam drama keluarga Tibet ini. Saat Darji menonton dalam urutan aktif sementara domba jantan yang dia pinjam dari tetangganya menyapu domba sebanyak mungkin, berharap akan ada keturunan sebanyak mungkin, sebaliknya berlaku untuknya. Kemudian, keluarga itu menonton program berita TV yang membicarakan tentang bayi tabung pertama di Inggris. Semua ini cocok bersama dengan menyenangkan, dan pada saat yang sama menimbulkan banyak pertanyaan tentang apakah akan mengganggu alam atau tidak, tentang kemajuan teknologi, tanpa Tseden menuangkan campuran moral ke dalamnya.

Itu hanya contoh kecil dari pertanyaan filosofis yang besar dan menyenangkan WL Secara rahasia. Kapan Anda harus membiarkan diri Anda terbawa oleh perubahan zaman? Setiap saat iman menang atas akal? Kebijakan satu anak WL Dilihat sebagai keputusan politik yang membatasi kebebasan laki-laki, tetapi juga memastikan bahwa perempuan memiliki lebih banyak kebebasan, meyakinkan dokter yang membantu Drulkar. Oh, dan bisakah manusia memutuskan nasibnya, atau apakah ini ilusi? Bukankah yang selalu terjadi hanyalah kombinasi kebetulan dan keadaan di luar kendali? Bagaimanapun WL Wanita terutama menderita jika mereka gagal mengatur hidup mereka sesuai dengan keinginan mereka.

Naskahnya bisa lebih ketat di sana-sini dan endingnya agak tidak memuaskan, tapi aktingnya bagus dan alami dan ada keajaiban visual sebagai balasannya. Menampilkan Tibet yang kasar dalam palet warna yang diputihkan, Tseden juga memainkan lelucon secara visual – jadi perlu beberapa saat sebelum Anda mengetahui bahwa adegan pembuka difilmkan dengan kondom yang meledak. WL Sebenarnya seperti ini: film kocak yang perlahan tapi pasti mengungkap sifat aslinya.

WL

drama

★★★ ☆☆

Reggie Bima

Sonam Wangmoo bertemu Yangshik Tsu.

102 menit bisa dilihat di Picl.

READ  25 film pertarungan terbaik sepanjang masa