BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banjir di Afrika Barat lebih mungkin terjadi karena perubahan iklim

Banjir di Afrika Barat lebih mungkin terjadi karena perubahan iklim

Tidak

Berita NOS

  • Helen Ecker

    Editor Iklim dan Energi

  • Helen Ecker

    Editor Iklim dan Energi

Peluang hujan lebat dan banjir yang melanda Afrika Barat awal tahun ini kini jauh lebih tinggi akibat perubahan iklim. Demikian kesimpulan penelitian yang dilakukan oleh kelompok penelitian global World Weather Attribution.

Negara-negara Afrika Barat seperti Nigeria, Niger, dan Chad mengalami kondisi cuaca ekstrem dari bulan Juni hingga Oktober. Banjir tersebut menewaskan lebih dari 800 orang.

Peluang hujan dan banjir dalam jumlah seperti itu sekarang 80 kali lebih besar, menurut studi baru, daripada sebelum era industri, sekitar tahun 1850. Ini adalah akibat dari perubahan iklim.

Penelitian menunjukkan bahwa negara-negara perlu mempersiapkan diri dengan lebih baik untuk peristiwa cuaca seperti itu, kata ahli iklim Frederick Otto dari Imperial College London, yang memimpin penelitian tersebut.

Kerentanan tinggi selain perubahan iklim

“Kita akan melihat hujan lebat di Afrika Barat dalam beberapa tahun mendatang,” Otto memperingatkan. Banjir membuat 1,5 juta orang mengungsi dari rumah mereka, melukai ribuan orang, dan membuat rumah dan lahan pertanian tidak dapat digunakan di wilayah yang luas.

Penelitian menunjukkan bahwa perubahan iklim tidak hanya memainkan peran utama, tetapi juga kerentanan negara itu sendiri, kata Martin van Aalst dari University of Twente, yang terlibat dalam penelitian tersebut.

Van Aalst juga direktur Pusat Iklim Internasional Palang Merah dan akan menghadiri konferensi di Mesir. “Jika kita terkena banjir di Belanda yang terjadi sekali dalam seratus tahun, kita mungkin akan terpengaruh, tetapi ratusan tidak akan mati.” Dia mengatakan bahwa orang-orang di Afrika Barat sangat miskin dan negaranya tidak dipersiapkan dengan baik. “Jadi ini adalah kombinasi dari kerentanan yang sangat ekstrem ditambah peristiwa cuaca ekstrem yang diperburuk oleh perubahan iklim.”

READ  Lumba-lumba berbicara kepada anak mereka dengan "suara bayi", seperti halnya hewan manusia

Topik hangat di Sharm El-Sheikh

Pada KTT Iklim Sharm El-Sheikh, “kerusakan iklim” adalah salah satu topik hangat. Ini adalah kerusakan yang disebabkan, misalnya, oleh peristiwa cuaca ekstrem yang diperburuk oleh perubahan iklim. Ini memberi banyak tekanan pada negosiasi, karena negara berkembang menginginkan kompensasi. Lagi pula, mereka berkontribusi lebih sedikit pada penyebab perubahan iklim, memancarkan gas rumah kaca.

Sulit untuk menemukan jalan tengah yang dapat disetujui oleh semua negara. “Bagaimanapun, investigasi semacam itu menunjukkan bahwa negosiasi sangat penting,” kata Van Aalst. Dan negara-negara ini berhak meminta solusi atas kerugian yang mereka derita.”

Tidak selalu karena perubahan iklim

Para peneliti melihat seberapa sering hujan lebat terjadi di wilayah Afrika ini di masa lalu. Selain itu, model iklim digunakan untuk menyelidiki konsekuensi dari peningkatan gas rumah kaca.

Dalam laporan lain oleh peneliti yang sama, tentang kekeringan parah di negara-negara seperti Mali, Burkina Faso, dan Nigeria, hubungan antara perubahan iklim tidak dapat dibuat.

Fakta bahwa hubungan antara perubahan iklim dan kerusakan setelah cuaca buruk tidak dapat dibuat secara langsung karena, menurut van Aalst, aspek lain selalu berperan: “apakah suatu kota memiliki tata kelola air yang teratur, misalnya, atau apakah ada sistem Peringatan yang bekerja dengan baik, memungkinkan orang menyelamatkan diri tepat waktu.

Van Aalst: “Jadi Anda tidak selalu harus menarik garis itu secara langsung, tetapi itu berarti para negosiator di Mesir harus mencari solusi untuk masalah ini.”