BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral Indonesia mempertahankan suku bunga, tetapi ingin menaikkan suku bunga lebih lanjut

Bank Indonesia (BI) mengumumkan langkah yang lebih cepat dalam meningkatkan rasio cadangan wajib, menginstruksikan bank untuk menimbun 7,5% dari cadangan mereka pada Juli dan 9% pada September. Itu dibandingkan dengan jalur kebijakan yang diumumkan sebelumnya di Business Intelligence, di mana Business Intelligence mengidentifikasi tiga peningkatan rasio aspek yang tumpang tindih untuk tahun ini dari 3,5% menjadi 6,5% pada bulan September.

BI memangkas suku bunga reverse repo standar 7-hari pada rekor terendah 3,50%, seperti yang diharapkan oleh 25 dari 27 ekonom yang disurvei oleh Reuters. Dua suku bunga utama lainnya juga tetap tidak berubah.

Selama pandemi, Bank Investasi Internasional memangkas suku bunga dengan total 150 basis poin dan menyuntikkan miliaran dolar ke dalam sistem keuangan, dan kenaikan suku bunga adalah langkah pertama untuk menormalkan kebijakan moneter.

Gubernur Perry Wargio mengatakan inflasi akan sedikit di atas kisaran target BI sebesar 2% hingga 4% tahun ini, tetapi akan turun ke kisaran target tahun depan, yang ia gambarkan sebagai “terkelola.”

Wargio mengatakan ekspektasi inflasi “mengurangi kebutuhan untuk merespon dengan suku bunga seperti bank sentral lainnya.”

Dia sebelumnya mengatakan bahwa Bank Investasi Internasional akan mempertahankan suku bunga pada level terendah sampai melihat tanda-tanda tekanan inflasi yang mendasarinya.

Pada bulan April, tingkat inflasi tahunan adalah 3,47%, level tertinggi dalam dua tahun.

Pemerintah pekan lalu menerima persetujuan parlemen untuk meningkatkan subsidi energi sebesar $24 miliar, meninggalkan sebagian besar harga energi tidak berubah dalam upaya untuk menjaga tingkat inflasi yang menguntungkan.

Radhika Rao, kepala ekonom di DBS Bank di Singapura, mengatakan dalam email bahwa subsidi energi telah mengurangi risiko inflasi.

READ  Toko Indonesia lain yang terbaik setelah 30 tahun: "Satu Soto Ayam bukan yang lain" | Terbaik, Merigstad dan putranya

“Ini, bersama dengan depresiasi rupiah yang terbatas terhadap rekan-rekan regionalnya, mengurangi urgensi Bank Indonesia untuk menormalkan kebijakan,” kata Rao, mencatat bagaimana ia menggunakan “leverage non-bunga” seperti rasio cadangan terhadap cadangan untuk menyerap likuiditas.

Ekonomi Indonesia tumbuh 5,01% pada kuartal pertama, didukung oleh lonjakan ekspor komoditas dan pembukaan kembali ekonomi dari pembatasan COVID-19.