BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Frank de Koning berbagi pengetahuan dengan petani di seluruh dunia

Dalam simposium internasional pada hari Selasa 24 Mei di Bandung, Indonesia di Universitas UNPAD, para petani, organisasi pertanian dan lembaga penelitian berkumpul dengan judul: “Penelitian Petani dan Penyuluhan Pertanian: Jalur Adaptasi dan Mitigasi Perubahan Iklim”, untuk berbicara tentang adaptasi yang diperlukan untuk produksi pangan dalam iklim yang berubah.

Frank de Koning dari Perusahaan Hortikultura Organik FJJ de Koning BV dari Brielle berkontribusi pada seminar melalui panggilan video dari Belanda. Lebih dari tiga tahun lalu, delegasi dari Indonesia mengunjungi perusahaannya, antara lain. Operasi bisnisnya membuat kesan yang luar biasa. Karena itulah Frank de Kooning diminta untuk berkolaborasi dalam simposium tersebut.

Frank berbagi pengalamannya dengan pasar organik dalam diskusi panel, seperti Sylvia Correa dari Sylvia Basket dari Kenya dan Babak Ontung dari Tani Organic Merapi dari Indonesia.

Pada tahun 2000, Frank beralih ke pertanian organik dan mengganti rockwool di rumah kaca dengan tanaman di tanah terbuka. “Selama beberapa minggu dalam setahun kami mengalami kelebihan produksi tomat dan mentimun dan itu tidak berjalan dengan baik. Saya mencari cara untuk mengubah pasar dan saya menemukannya di pertanian organik. Saya juga ingin membuat pelanggan senang dengan kesehatan, produk enak. Itu juga tantangan pribadi untuk tumbuh secara organik, karena sudah lama sejak bertani di sini di tanah terbuka, ”katanya tentang pilihannya.

Sangat berbeda dengan Sylvia Correa yang mendirikan perusahaannya Sylvia Baskett ketika berbagi cerita tentang bagaimana, sebagai seorang ibu muda, dia mencari nutrisi terbaik untuk anak-anaknya. Dia mulai mengirimkan kotak buah dan sayuran ke keluarga tetangga setiap minggu dan membuka toko beberapa tahun kemudian. Di masa pandemi Corona, layanan antar ke rumah sudah dimulai. Perusahaannya menggunakan media sosial secara luas dan sebagian besar permintaan datang melalui WhatsApp.

READ  Avanti Air-Fokker 100 telah mendarat dengan pemilik baru

Penggunaan truk kosong
Seseorang di antara hadirin bertanya apakah butuh waktu lama untuk menjadi menguntungkan. Frank mencatat bahwa dia sedang menghadapi masa transisi dua tahun. Saat itu, petani masih menjual hasil panennya dengan harga produk tradisional. “Tapi Anda akan memiliki investasi itu dalam satu atau dua tahun karena harga produk organik naik.”

Sylvia mulai mendapat untung dengan melakukan kesepakatan yang baik dengan penyedia logistik yang membawa barang dari kota ke desa dan dengan demikian kembali ke kota dengan truk kosong. Dia bisa menggunakan itu. Ia juga mendesak petani untuk menjual produk dengan harga yang wajar dan dalam jumlah yang lebih besar. Sylvia menjelaskan bahwa produk organik di Kenya dua puluh hingga tiga puluh persen lebih mahal daripada produk konvensional, yang membuatnya lebih terjangkau daripada yang diperkirakan orang pada awalnya.

lada dalam plastik
Sebuah klip video melihat ke dalam perusahaan Frank, dan untuk sesaat, tembakan lada yang dimasukkan ke dalam mangkuk plastik berlalu. Di Kenya, ada larangan kemasan plastik sekali pakai, jadi Silvia berkata: “Saya akan menyarankan seluruh dunia untuk bergabung dengan Kenya. Awalnya ada kepanikan tentang larangan plastik, tetapi kenyataannya pengemasan menjadi lebih mudah. Kami mengirimkan produk kami dalam kotak dan mendaur ulang kotak tersebut”.

Kemudian Frank menjelaskan bahwa produknya dikemas sesuai permintaan pelanggan. “Nah itu sebagian plastik, tapi sebagian besar produk kami kemas dalam karton. Beberapa produk dijual terpisah. Namun karena supermarket ingin membedakan antara produk organik dan konvensional di rak, mereka sering memilih untuk membeli organik, yang masih memiliki banyak nilai.” .bagian yang lebih kecil, untuk mengemas dan menjual produk biasa secara terpisah.”

READ  Berminggu-minggu di laut, persaudaraan, dan gaji yang bagus: Beginilah rasanya bekerja di industri lepas pantai

Lebih banyak persaingan dari negara lain
Ketika ditanya di mana tantangan terbesarnya, jawaban berbeda datang dari berbagai belahan dunia. “Pasar tidak menghadapi tantangan besar dalam beberapa tahun terakhir, karena ada lebih banyak permintaan daripada pasokan untuk sebagian besar produk. Jadi perdagangan sangat bagus. Tetapi pada tahun lalu ada tekanan lebih pada harga, sebagian karena persaingan dari negara lain. negara.” Akan ada lebih banyak tantangan di pasar. Dan sejauh menyangkut pertanian, selalu penuh kejutan. Kami masih belajar dan itu membuatnya menyenangkan.”

Silvia mengatakan masih ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan di Kenya untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan. “Ada banyak LSM yang melakukan pekerjaan dengan baik. Mereka telah mengajari petani tentang produksi organik. Tetapi ada kesenjangan yang besar, karena sangat sedikit dukungan dari pengecer untuk produk organik. Kami harus mencari cara agar petani dapat menjual mereka. menghasilkan, sehingga kami mendapatkan uang di kantong petani.

Lain halnya di Indonesia, di mana Babak Untung menanam produk sendiri, tetapi juga membeli produk dari perusahaan lain yang sedang berkembang dan menjualnya ke supermarket. “Kami bekerja dengan perdagangan yang adil,” katanya. “Harga ditentukan berdasarkan kesepakatan antara petani dan pembeli. Ini memberi petani lebih banyak keamanan finansial.” Dia mengatakan orang-orang semakin sadar akan manfaat pertanian organik dan produk organik dan bahwa ada prospek pasar yang baik.