BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral Indonesia mengirim auditor untuk memblokir pembayaran bitcoin betalingen

Pembayaran menggunakan Bitcoin (BTC) tidak diinginkan di Indonesia. Gubernur Bank Indonesia Peri Wargio Konfirmasi Kebijakan di negara bagian dan mengirim pejabat ke negara untuk memantau perusahaan.

Hal ini terutama berkaitan dengan penyedia jasa keuangan yang diawasi oleh pengawas dan orang lain yang bekerja di bank.

Memulai Bitvavo dan tidak membayar biaya perdagangan untuk pembelian pertama Anda hingga €1.000 1000

Bitcoin adalah perangkat lunak tanpa batas yang dapat digunakan di mana saja. Namun, pemerintah di seluruh dunia berusaha mengendalikan arus kas yang terlibat dalam industri yang sedang berkembang ini.

Metode pembayaran yang dilarang

Dengan pendekatan yang keras, orang-orang mencoba menegakkan aturan, dengan hukuman yang berat, kemungkinan besar akan menimbulkan efek yang menakutkan. Banyak orang tidak mau atau tidak bisa mengambil risiko di bidang ini.

Warjiyo ingin mencegah pemroses pembayaran dan lembaga keuangan lainnya menggunakan bitcoin dalam skala besar untuk melakukan pembayaran atau menggunakannya sebagai layanan keuangan.

“Aset kripto bukanlah alat pembayaran yang sah,” kata Wargio.

Apa yang diperbolehkan?

Bitcoin tampaknya tidak sepenuhnya dilarang. Perdagangan diperbolehkan. Pada tahun 2019, Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi Indonesia memperkenalkan aturan yang mempromosikan Bitcoin untuk “komoditas spekulatif.” Ini berarti, misalnya, pasar derivatif seputar bitcoin dimungkinkan tanpa masalah dengan regulator. Meskipun tidak diragukan lagi ada aturan ketat yang terkait dengan ini.

Anehnya, Pedoman ini juga bertujuan khusus untuk ini: perdagangan derivatif dan produk turunan.

Selain itu, ada juga bursa aktif di negara tersebut, sehingga Anda dapat membeli dan menjual bitcoin. Pasar penjualan sangat besar. Lebih dari 270 juta orang tinggal di negara ini.

Bitcoin sebagai metode pembayaran bertentangan dengan rencana Indonesia untuk meluncurkan mata uang digital bank sentral (CBDC). Ketika suatu negara melakukannya, menguntungkan dalam hal persaingan bahwa bitcoin sebagai uang yang benar-benar netral dan gratis memainkan peran (besar) di negara tersebut.

READ  Siapa pun yang menolak divaksinasi di ibukota Indonesia berisiko denda besar

Negara dan Bitcoin

El Salvador adalah negara pertama di dunia yang mengambil langkah besar menuju Bitcoin sebagai metode pembayaran legal. Ini menempatkan BTC sebagai mata uang di sebelah dolar AS sebagai mata uang nasional.

Jika bitcoin terus tumbuh dan melakukan apa yang dirancangnya, pemerintah dan bank sentral akan segera memiliki lebih sedikit alat untuk mengarahkan ekonomi. Namun, kami belum jauh.

Faktanya, El Salvador dan beberapa wilayah lain di dunia adalah pengecualian, sebagian besar pemerintah dan bank sentral mencoba untuk membungkus bitcoin dalam peraturan yang ketat.

Namun, menerapkan aturan yang sangat cepat sangat sulit. Tentunya di tingkat pengguna individu. Kelompok tertentu (misalnya penyedia jasa keuangan) lebih mudah dikendalikan.

Bitcoin adalah eksperimen hebat yang sekarang menjadi bagian dari percakapan di seluruh dunia. Masa depan akan menunjukkan kebijakan apa yang menguntungkan suatu negara nanti: merangkul atau menentang bitcoin.