BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral menaikkan suku bunga lagi karena Fed memicu pertempuran inflasi global

Jepang, outlier dari ekonomi maju utama, mempertahankan suku bunga stabil pada hari Kamis, kemudian dihukum karena para pedagang mendorong yen ke rekor terendah terhadap dolar, mendorong pihak berwenang Jepang untuk melakukan intervensi pertama untuk mendukung mata uang sejak 1998.

The Fed memimpin pada hari Rabu dengan kenaikan suku bunga 0,75%, kenaikan kelima sejak Maret, dan enam bank sentral dari Indonesia ke Norwegia mengikuti dalam beberapa jam dengan kenaikan dengan ukuran yang sama atau serupa, sering kali mengindikasikan tindakan lebih lanjut untuk diikuti.

Mereka berjuang melawan tingkat inflasi mulai dari 3,5% di Swiss hingga hampir 10% di Inggris – hasil dari permintaan yang meningkat sejak pandemi mereda, bersama dengan pasokan yang melambat, terutama dari China, dan kenaikan harga bahan bakar dan bahan mentah lainnya setelah Invasi Rusia ke Ukraina.

Para bankir sentral bersikeras bahwa menahan kenaikan harga yang merajalela adalah tugas utama mereka untuk saat ini, tetapi mereka khawatir tindakan mereka akan mempengaruhi ekonomi, karena kenaikan biaya pinjaman cenderung mengurangi investasi, lapangan kerja dan konsumsi.

“Kita perlu menghentikan inflasi di belakang kita,” Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kepada wartawan setelah pembuat kebijakan Fed dengan suara bulat setuju untuk menaikkan suku bunga semalam bank sentral ke kisaran 3,00%-3,25%. “Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukannya. Tidak mungkin.”

The Fed mengatakan pihaknya memperkirakan ekonomi akan berhenti dan pengangguran meningkat ke tingkat yang secara historis terkait dengan resesi – prospek yang juga tumbuh di zona euro dan dianggap sangat mungkin terjadi di Inggris.

Bank of England menaikkan suku bunga dan mengatakan akan terus menanggapi inflasi “dengan tegas dan jika perlu” meskipun ekonomi tergelincir ke dalam resesi.

READ  Grup Modal: Investasi global memberi investor lebih banyak pilihan

“Bagi peminjam, ini sekali lagi berarti biaya besar dan masih belum ada kendali nyata atas kenaikan biaya hidup,” kata Emma Lou Montgomery, direktur asosiasi di Fidelity International.

Saham global jatuh ke posisi terendah hampir dua tahun dan mata uang pasar berkembang jatuh karena investor bersiap untuk dunia dengan pertumbuhan yang langka dan kredit keras. [MKTS/GLOB]

Pelaku pasar juga menaikkan ekspektasi mereka untuk suku bunga Bank Sentral Eropa, yang hampir pasti akan naik lagi pada 23 Oktober. Bank Sentral Eropa sekarang diperkirakan akan menaikkan suku bunga dari 0,75% menjadi hampir 3% tahun depan.

Jepang telah memilih untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk mendukung pemulihan ekonomi negara yang rapuh, tetapi banyak analis menemukan posisinya semakin tidak dapat diterima mengingat pergeseran global menuju biaya pinjaman yang lebih tinggi.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan setelah keputusan kebijakan moneter: “Sama sekali tidak ada perubahan dalam sikap kami untuk mempertahankan kebijakan moneter yang mudah saat ini. Kami tidak akan menaikkan suku bunga untuk saat ini.”

Namun yen jatuh terhadap dolar setelah keputusan tersebut, memaksa pihak berwenang Jepang untuk membeli mata uang lokal dalam upaya untuk membendung penurunan.

Sementara itu, bank sentral Turki melanjutkan kebijakannya yang tidak konvensional pada hari Kamis dengan penurunan suku bunga yang mengejutkan meskipun inflasi melebihi 80%, mendorong lira ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar.