BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banyak kritik, terutama untuk Rusia, selama konferensi G-20 di Bali | Saat ini

Konferensi menteri luar negeri G20 di Bali pada hari Kamis dan Jumat difokuskan terutama pada perang di Ukraina. Sebelumnya, negara tuan rumah, Indonesia, menekankan bahwa G20 adalah badan penasihat keuangan dan ekonomi dan bukan tempat untuk menyelesaikan perselisihan politik internasional. Tetapi para pemimpin negara-negara Kelompok Dua Puluh berpikir sebaliknya.

Meskipun banyak seruan agar Rusia tidak diundang ke konferensi tersebut, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menghadiri konferensi dua hari tersebut. Pada hari Jumat, seorang pejabat Barat mengatakan itu hanya “mandi air hangat” untuk Lavrov.

Setibanya di sana, Lavrov berjabat tangan dengan sesama warga Indonesia, Retno Marsudi. Pada saat yang sama, orang yang lewat di latar belakang berteriak: “Kapan Anda akan menghentikan perang?” dan “Mengapa Anda tidak menghentikan perang?”

Tidak mudah bagi Lavrov selama konferensi. Menteri Luar Negeri Rusia mengecam pendekatan negara-negara Barat terhadap Kelompok Dua Puluh.

“Mitra Barat kami berusaha menghindari pembicaraan tentang masalah ekonomi global,” kata Lavrov. “Sejak mereka mulai berbicara, mereka mulai dengan tajam mengkritik Rusia tentang situasi di Ukraina, menyebut kami agresor dan penjajah.”

Perang di Ukraina mendominasi perdebatan

Perang di Ukraina mendominasi konferensi, sebagian karena Ukraina dan Rusia bersama-sama menyediakan sepertiga dari produksi gandum dunia. Kedua negara adalah produsen pupuk yang penting, antara lain.

Sebagian besar gandum yang dibeli di dunia harus pergi ke tujuannya melalui Laut Hitam. Sanksi keuangan terhadap Rusia menghambat ekspor Rusia. Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan pada hari Jumat bahwa sanksi dapat menyebabkan kenaikan “bencana” dalam harga energi.

Berbicara tentang pertemuan itu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan kenaikan harga pangan dan energi “secara signifikan diperburuk oleh agresi Rusia terhadap Ukraina”.

READ  Perusahaan Utrecht yang memasang seluncuran air di seluruh dunia bangkrut | Utrecht

“Pil mereka bukan milikmu.”

Selama pertemuan tersebut, Blinkin berbicara kepada rekan-rekan Rusianya, dengan mengatakan: “Ukraina bukan negara Anda. Biji-bijian mereka bukan biji-bijian Anda. Mengapa Anda menutup pelabuhan? Anda harus membiarkan biji-bijian meninggalkan negara.”

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba hampir hadir dalam pertemuan tersebut. Dia menuduh RusiaGame kelaparanDengan menutup pelabuhan Ukraina di Laut Hitam.

Blinken dan Lavrov kemudian berbicara secara pribadi. Tidak diketahui apa yang dibicarakan dalam pertemuan itu. Lavrov kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa Rusia siap untuk menegosiasikan gandum dengan Ukraina dan Turki. Tidak jelas kapan pembicaraan itu akan berlangsung.

Keberangkatan awal Lavrov

Lavrov akhirnya memutuskan untuk meninggalkan konferensi G-20 sebelum waktunya. Mengapa tidak sepenuhnya diketahui. Bagaimanapun, dia tidak lagi pergi ke sesi yang dijadwalkan Jumat sore. Dia juga melewatkan makan malam formal pada Jumat malam. Dia mengadakan pembicaraan bilateral, setelah itu dia berbicara kepada pers.

KTT G20 lainnya akan diadakan di Bali pada pertengahan November. Presiden Rusia Vladimir Putin juga diundang untuk tujuan ini.

Sejak 1999, G20 telah menjadi badan penasihat keuangan dan ekonomi internasional yang terdiri dari sembilan belas negara selain Uni Eropa. G-20 biasanya mempertemukan para menteri keuangan negara-negara anggota, gubernur bank sentral, dan presiden Uni Eropa. Pertemuan tersebut diselenggarakan pada 7-8 Juli di Bali untuk para menteri luar negeri negara-negara anggota. Negara-negara anggota menyumbang sekitar 80 persen dari perdagangan dunia dan dua pertiga dari populasi dunia.