BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Batu luar angkasa telah mengubah arahnya

Reuters

NOS. Berita

Lulus tes perubahan kursus NASA dengan batu luar angkasa. Badan antariksa memiliki mengumumkan. NASA mengatakan ini adalah pertama kalinya umat manusia mengubah gerakan benda langit.

Wahana antariksa DART (Dual Asteroid Redirection Test) bertabrakan dengan kecepatan sekitar 20.000 kilometer per jam dengan Dimorphos, asteroid dengan lebar 160 meter. Tabrakan itu adalah ujian untuk melihat apakah manuver semacam itu dapat mengubah orbit asteroid yang mengancam akan menabrak Bumi.

“Ini adalah titik kritis untuk pertahanan planet dan titik kritis bagi kemanusiaan,” kata Administrator NASA Bill Nelson.

gambar pakan:

NASA menabrak batu ruang angkasa dengan probe ‘seukuran kulkas’

Demorphos, yang mengorbit kakak perempuannya Didymus dengan diameter 750 meter, tidak berada di jalur tabrakan dengan Bumi. Tidak ada bahaya bahwa tabrakan dengan DART dapat mendorong Dimorphos ke Bumi.

Karena tabrakan, orbit Dimorphos tampaknya telah dipersingkat 32 menit. Menurut NASA, ini menunjukkan bahwa misi semacam itu suatu hari nanti adalah cara yang layak untuk menyebarkan batu ruang angkasa pada jalur tabrakan dengan Bumi.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa efek DART akan memperpendek jalur orbit Dimorphos setidaknya 10 menit. Mereka juga mengatakan bahwa mereka hanya akan memikirkan keberhasilan perubahan selama 73 detik.

ekor seperti komet

Ekspedisi ini menelan biaya total sekitar $330 juta. DART diluncurkan pada bulan November 2021 Diluncurkan.

Sebuah gambar minggu lalu menunjukkan bahwa batu itu mengembang, ekor seperti komet Dia menerima dari lebih dari 10.000 km, terdiri dari debu dan zat lainnya. Foto itu diambil dua hari setelah tabrakan.