BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Batu sandungan tim nasional Afghanistan

“Ini adalah tim yang istimewa, bukan hanya karena tim nasional Afghanistan, tetapi terutama karena semua pemainnya berasal dari negara yang berbeda,” kata koresponden NOS Turki Mitra Nasser, yang mengunjungi tim tersebut.

Menurut Nasser, anggota tim yang paling menonjol adalah pelatih nasional Anash Dastgir, 31. Sejauh yang diketahui, dia adalah pelatih tim nasional termuda di dunia. Dia berasal dari Arnhem. Dia dan keluarganya meninggalkan Afghanistan pada 1990-an dan menetap di Belanda. Tiga tahun lalu, ia menjadi pelatih tim nasional Afghanistan. Sebuah tim yang telah menderita dari segala macam masalah selama bertahun-tahun.

Sekarang setelah Taliban merebut kekuasaan, tim nasional Afghanistan menghadapi dilema besar. “Mereka tidak ingin kami bermain sepak bola di bawah bendera Afghanistan, tetapi di bawah bendera mereka. Mereka juga ingin melihat lagu kebangsaan secara berbeda. Mereka tidak menerima apapun dari rezim sebelumnya. “Tapi dia tidak peduli. Tim akan menyanyikan lagu kebangsaan Afghanistan di bendera asli Afghanistan pada hari Selasa sebelum pertandingan melawan Indonesia.

Jika Taliban melihat ini, Dastagir tahu itu bisa memiliki konsekuensi yang luas. “Saya tidak bisa lagi pergi ke Afghanistan atau tentara saya bisa pergi ke Afghanistan lagi. Saya memberi tahu mereka kemarin, tetapi semua orang ada di belakang. Dan jika Anda tidak lagi mengizinkan saya menjadi pelatih nasional, saya akan meninggalkan pelatih nasional dengan kepala tegak. Saya tidak akan menjadi pelatih nasional di bawah panji mereka.”

READ  Politisi Israel menunjuk pada perjanjian damai dengan Oman, Indonesia, berita dunia