BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beberapa jam setelah pidato Netanyahu, serangan udara Israel di Gaza lagi

Menurut Associated Press, ledakan terdengar selama sepuluh menit tadi malam, dan serangan udara lebih parah daripada yang terjadi di Gaza pada akhir pekan ini. Pada malam hari dari Sabtu hingga Minggu, menurut otoritas kesehatan Palestina Sedikitnya 42 orang tewas.

“Selama diperlukan”

Perdana Menteri Israel Netanyahu memang melakukannya tadi malam Mengiklankan Operasi militer Israel terhadap sasaran Hamas di Jalur Gaza tidak akan berakhir untuk sementara waktu. Hamas telah menjadi organisasi militan yang telah memerintah Gaza sejak 2007. Netanyahu mengatakan IDF akan mengambil tindakan “selama diperlukan” untuk memulihkan ketenangan.

Pada Sabtu malam, perdana menteri Israel mengatakan hal serupa. Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh menjawab bahwa perlawanan Hamas belum pecah.

gencatan senjata

Sementara itu, tekanan internasional meningkat untuk gencatan senjata. Misalnya, dalam pertemuan digital kemarin, 15 anggota Dewan Keamanan menyatakan keprihatinannya terhadap eskalasi konflik antara Israel dan Palestina.

Dewan Namun gagal lagi Untuk menghasilkan pernyataan bersama tentang kekerasan. Sejauh ini, delegasi AS menahan diri dari pernyataan tersebut. Orang Amerika takut bahwa kutukan kekerasan akan memperumit mediasi mereka antara kedua belah pihak. Kepala diplomat AS, Hadi Amr, tiba di Tel Aviv pada hari Sabtu, dengan tujuan mendorong para pihak ke meja perundingan.

Presiden Biden mengatakan dalam rekaman video tadi malam bahwa pemerintahnya bekerja dengan Israel dan Palestina untuk “perdamaian abadi.” Dia mengatakan kedua belah pihak berhak untuk hidup dalam keselamatan dan keamanan, dan menikmati kebebasan, kemakmuran, dan demokrasi pada tingkat yang sama.

“Saya pikir Amerika telah memberi Israel waktu beberapa hari untuk menyelesaikan daftar target,” kata reporter Anke Riches kepada surat kabar tersebut. Radio NOS 1 News. Tekanan internasional terhadap Israel juga meningkat, sehingga tampaknya akan ada gencatan senjata atau gencatan senjata. “

READ  Pohon terbesar di dunia terancam oleh kebakaran hutan yang sedang berlangsung di California | Luar negeri

Momen paling berbahaya sekarang, karena sebelum ada file, semua orang ingin terus menunjukkan siapa yang menang, ”kata Riches. “Kemudian, jika ada penyerangan dari pihak manapun yang merenggut nyawa banyak korban, kami akan kembali ke titik awal dan kekerasan akan terus berlanjut.”

Pertarungan sengit

Konflik antara Israel dan militan Palestina di Jalur Gaza meletus sepekan lalu dengan serangan udara bolak-balik. Itu adalah pertempuran terberat sejak perang Gaza 2014.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, 197 warga Palestina telah tewas sejak Senin, termasuk 58 anak-anak. Sedikitnya 1.235 luka-luka. Di pihak Israel, sepuluh orang telah tewas sejauh ini dalam sepekan terakhir, termasuk dua anak, menurut kantor berita Reuters.

Dalam video ini, NOS op 3 menjelaskan mengapa kekerasan kembali meletus di Israel dan Wilayah Palestina: