BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanja tidak berfungsi di TikTok: Peluncuran Eropa dibatalkan

Belanja tidak berfungsi di TikTok: Peluncuran Eropa dibatalkan

Pembuat TikTok Cina ByteDance meluncurkan TikTok Shopping untuk pengguna Inggris musim gugur yang lalu dan berencana untuk meluncurkan fitur tersebut di Eropa dan AS. Tapi setelah hasil buruk di Inggris, rencana itu dibatalkan. laporan Surat kabar Inggris Financial Times.

Di Asia, membeli produk melalui streaming langsung Sangat terkenalMenampilkan produk TikTokkers populer selama streaming langsung, pemirsa dapat mengklik langsung untuk memesan. TikTok Shopping juga baru saja diluncurkan di Thailand, Malaysia, Vietnam, dan Indonesia.

Kiri berpengaruh

Fitur belanja kurang diterima dengan baik oleh pengguna TikTok Inggris daripada yang diharapkan BitTens. Rencana untuk diluncurkan di UE dan AS telah dibatalkan karena target belum terpenuhi dan banyak influencer Inggris telah pergi. “Pasarnya belum ada. Konsumen belum siap untuk itu, masih dalam masa pertumbuhan,” kata seorang karyawan TikTok kepada surat kabar itu. TikTok mengatakan akan “terus bereksperimen dengan peluang bisnis baru”.

‘Budaya Kerja Beracun’

Proyek TikTok di London juga berjuang dengan konflik internal. Manajer yang menjalankan TikTok Shopping di Eropa baru-baru ini harus pergi setelah dia mengatakan dia “tidak percaya” pada cuti hamil.

Laporan tentang lembur yang berlebihan dan budaya kerja yang ‘beracun’ juga muncul. Itu akan menyebabkan kerusakan dalam grup e-commerce. “Mereka tidak peduli akan terbakar karena ini adalah perusahaan besar dan mereka dapat menggantikan Anda,” kata mantan ketua dewan Tiktok kepada Financial Times.

Lebih banyak kekhawatiran tentang TikTok

TikTok telah dikritik selama beberapa waktu karena masalah privasi. Karyawan China dapat mengakses data pengguna di negara-negara Barat, meningkatkan kekhawatiran akses ke data pengguna oleh pemerintah China. Jadi regulator AS telah meminta Apple dan Google untuk menghapus TikTok dari toko aplikasi mereka.

READ  Komentar | Ketahuilah bahwa pekerja perkebunan yang dieksploitasi adalah co-editor Museum Stedelijk

Selain itu, ada kritik reguler terhadap penanganan konten berbahaya TikTok. Misalnya, penelitian oleh RTL Nieuws menunjukkan bahwa TikTok tidak menerapkan aturannya sendiri terkait bunuh diri dan berita palsu dengan benar.