BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tidak ada team order, semua orang di Ducati bisa menang”

“Tidak ada team order, semua orang di Ducati bisa menang”

Paolo Ciabatta | Foto © Ducati Corse

Paolo Ciapatti telah mengindikasikan bahwa tidak akan ada team order dalam diri Ducati dalam perebutan gelar juara dunia MotoGP 2022. Namun, direktur olahraga Ducati Corse meminta pembalapnya untuk menghindari menyalip agresif di paruh kedua musim untuk menghindari terulangnya tabrakan antara Dovizioso dan Iannone beberapa tahun lalu di Argentina.

Ducati terwakili di kelas MotoGP dengan tidak kurang dari delapan pembalap musim ini. Terlepas dari keunggulan jumlah ini, pebalap Yamaha Fabio Quartararo memimpin klasemen kejuaraan di pertengahan musim, sementara pebalap Prancis itu baru-baru ini melakukan kesalahan di Module TT Assen, jatuh dua kali dalam balapan dan tidak mendapatkan poin Piala Dunia.

Johan Sarko saat ini berada di urutan ketiga dengan 114 poin Piala Dunia, sementara Francesco Bagnaia berada di urutan keempat dengan 106 poin, masing-masing 58 dan 66 poin di belakang Quartararo, yang memiliki 172 poin Piala Dunia setelah sebelas pekan Grand Prix.

Tentu saja, selama sembilan akhir pekan Grand Prix, apa pun bisa terjadi dan apa pun mungkin terjadi, meskipun bukan tugas mudah bagi pembalap Ducati untuk menyalip Quartararo, tetapi Aleix Espargaro – pembalap Aprilia saat ini berada di urutan kedua di tengah. – untuk mencari tahu.

Paolo Chiapatti juga sangat menyadari hal ini, tetapi pelatih asal Italia itu belum menyerah sebagaimana layaknya bos tim yang baik.

Paolo Ciapatti: “Sampai kami memiliki kemampuan matematis untuk memperebutkan gelar, kami tidak akan menganggap perebutan gelar kalah. Skor nol Bagnaia di Spanyol dan Jerman memukul kami keras karena kami bersaing sepanjang putaran. Tentu saja kami juga memiliki beberapa masalah di balapan pertama musim ini.

READ  Presentasi Tim MotoGP 2022 akan datang

Apel mata Ducati, Francesco Bagnaia, telah membuat empat kesalahan di paruh pertama musim ini, menempatkan dia pada kerugian yang signifikan. Quartararo baru-baru ini melakukan kesalahan pertamanya musim ini di Assen, Aleix Espargaró memiliki musim yang sangat kuat dan – selain kemenangan dan empat podium – telah berhasil finis di empat besar di setiap balapan setelah Indonesia dan Texas. Jadi dua lawan yang tangguh.

Paolo Ciapatti: “Jika Anda melihat klasemen, jika Anda melihat Fabio dan Aleix, mereka telah mencetak poin di hampir semua akhir pekan Grand Prix sejauh ini, mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa. Poin nol Beco telah mengurangi peluang kami untuk memenangkan Dunia. Kejuaraan Pembalap… Ini akan sangat sulit.

Hasil luar biasa Ducati musim ini telah dibagikan di antara banyak pembalap. Misalnya, mereka memenangkan enam dari sebelas balapan, selalu ada pebalap Ducati di barisan depan setelah kualifikasi, pebalap Ducati selalu naik podium di setiap balapan, dan Ducati juga terdepan dalam perebutan gelar. Kejuaraan Konstruktor. Terlepas dari semua ini, Ciabetti tidak ingin ada hubungannya dengan tim pesanan, dengan Zarco dan Bagnaia sudah jauh di belakang sebagai dua pembalap Ducati terbaik di tempat ketiga dan keempat di klasemen.

Paolo Ciapatti: “Kami tidak suka team order, kami hanya mempertimbangkannya jika perlu di balapan terakhir. Kami hanya meminta pembalap kami untuk menghindari menyalip secara ekstrim terhadap rekan satu merek mereka. Kami masih ingat Dovizioso dan Iannone beberapa tahun lalu di Argentina dan kami ingin untuk menghindari itu pula.Dalam keluarga Ducati jika kita mendapat kesempatan Semua orang di akan memenangkan balapan.

Terlepas dari perebutan gelar juara dunia 2022, ada bagian lain dari teka-teki untuk Ducati. Ducati harus mencari tim baru untuk Bagnaia pada 2023 setelah Jake Miller pergi ke KTM setelah musim ini. Dia diinginkan dalam keluarga Ducati, dan pilihannya pasti antara pembalap Pramac Racing saat ini George Martin atau Grezzini Racing. Enea Bastianini. Namun, butuh beberapa waktu untuk mendapatkan jawaban atas hal ini karena pukulan terakhir hanya akan diberikan oleh Ducati pada bulan Agustus.

READ  Di 'Tanah Kita', akibat kolonialisme tidak terlihat




permainan zigo




Tautan Berguna Motul TT Assen 2022:

Tabel Waktu dan Hasil Lengkap
Tempat untuk Diikuti di TV
Laporan foto







Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan ingin terus berkesempatan memenangkan hadiah-hadiah luar biasa? Jadilah pendukung Racesport.nl sekarang.

Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter