BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belum ada Omicron di Suriname; Senjata Utama Ditingkatkan

Arsipkan foto


Untungnya, sejauh ini tidak ada infeksi dengan varian Omicron dari coronavirus di Suriname. “Tapi kemungkinan kita lolos dari pesta dansa itu sangat tipis. Bagaimana kita bisa mengurangi dampak Omicron di Suriname tanpa terlalu mengganggu liburan?” tanya Kementerian Kesehatan Suriname dan mengatakan itu pemacu Ini adalah senjata utama melawan varian Omicron.

Karena infeksi parah jenis ini, lebih banyak orang terinfeksi setiap hari daripada sebelumnya. Ada kemungkinan besar bahwa layanan kesehatan tidak akan mampu menangani permintaan rawat inap dan, khususnya, penerimaan ICU. Tingkat keparahan perjalanan penyakit pada infeksi omicron belum diketahui. Tapi meskipun ringan, masih bisa bertambah parah di Suriname karena tingginya angka infeksi.

Pengalaman menunjukkan bahwa, betapa pun ringan variabelnya, persentase tertentu masih membutuhkan perawatan di rumah sakit dan perawatan intensif. Jika variabel berperilaku di sini seperti di Afrika Selatan, Eropa, dan Amerika Serikat, layanan kesehatan tidak akan lagi mampu menangani tekanan dalam satu hingga dua minggu. Suriname memiliki kapasitas yang terbatas dan kami tidak memiliki akses yang mudah untuk menambah kapasitas di luar negeri. Selain itu, layanan kesehatan sekarang dapat menangani lebih sedikit daripada gelombang sebelumnya. Karena menguras otak dan tekanan konstan dari Corona, sistem perawatan kesehatan kita secara harfiah dan kiasan kelelahan.

Vaksinasi lengkap diharapkan dapat memberikan perlindungan yang memadai terhadap penyakit serius dan rawat inap. Itu bagus, tapi tingkat vaksinasi kami rendah. Setengah dari populasi tidak terlindungi secara memadai terhadap kemungkinan rawat inap atau lebih buruk. Dengan varian Omicron dalam perjalanan, ini mengkhawatirkan karena sangat menular dan berpotensi berbahaya bagi non-vaksinator. Di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi, sejumlah besar infeksi diamati dalam 1-2 minggu, yang membuat kami khawatir untuk Suriname. Peningkatan jumlah orang yang terinfeksi seperti itu akan menyebabkan adegan dramatis di negara kita.

READ  Langsung | Sertifikat vaksinasi palsu pertama kali muncul di Jerman | Interiornya

Kami sangat prihatin dengan tingginya jumlah infeksi pada orang yang belum divaksinasi. Namun, sangat sulit untuk meyakinkan orang yang belum divaksinasi dalam jangka pendek tentang pentingnya melindungi diri dengan vaksin. Oleh karena itu, periode pemberian dosis booster setelah vaksinasi penuh dipersingkat dari 5 menjadi 3 bulan. Usia minimum sebelumnya diturunkan menjadi 18 tahun. Modifikasi ini terutama ditujukan untuk mengurangi infeksi pada orang yang telah divaksinasi dan dengan demikian membatasi penyebaran virus dan infeksi pada orang yang tidak divaksinasi.

Namun, kita tidak lagi memiliki kemewahan untuk dapat memilih di antara semua vaksin yang tersedia. Untungnya, sejak minggu ini kami memiliki setidaknya stok vaksin tambahan berkat donasi hampir 65.000 dosis AstraZeneca dari Spanyol. Baru-baru ini, ada laporan di media yang meragukan efektivitas vaksin AstraZeneca. Tapi ini salah. Sekarang telah diketahui bahwa kebanyakan orang yang divaksinasi dengan vaksin ini di Suriname masih cukup terlindungi dari penyakit berbahaya dan rawat inap. Dosis booster ketiga juga memberikan perlindungan ekstra terhadap polusi, sehingga mereka dapat menikmati liburan dengan lebih tenang.