BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amnesti: Pasukan Ethiopia memperkosa dan menculik wanita di Tigray

Di wilayah Tigray Ethiopia, pasukan yang terkait dengan pemerintah Ethiopia memperkosa dan menculik wanita. Untuk menulis Amnesty International untuk hak asasi manusia dalam laporan.

Amnesty International berbicara dengan 63 korban kekerasan seksual dan dengan staf medis. Dua puluh delapan dari mereka mengatakan mereka telah diperkosa oleh anggota Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia, Pasukan Pertahanan Eritrea, Pasukan Polisi Khusus Daerah Amhara, dan milisi Fano. Terkadang ini terjadi di hadapan kerabat, termasuk anak-anak.

Mungkin lebih dari pemerkosaan yang dilaporkan

Sekretaris Jenderal Amnesty International Agnes Callamard berbicara tentang kejahatan perang dan kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan. “Jelas bahwa pemerkosaan dan kekerasan seksual telah digunakan sebagai senjata perang untuk menimbulkan kerugian fisik dan psikologis yang berkepanjangan pada perempuan dan anak perempuan di Tigray.” Callamard mendesak pihak berwenang untuk bertindak.

Dari Februari hingga April tahun ini, fasilitas kesehatan di Tigray mencatat hampir 1.300 kasus kekerasan berbasis gender. Menurut Amnesty International, jumlah sebenarnya dari perempuan yang diperkosa kemungkinan akan lebih tinggi, karena banyak penyintas yang belum mengajukan secara resmi.

Warga harus berjuang

Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed tidak mengomentari laporan itu, tetapi kemarin menyerukan “semua warga negara yang mampu” untuk mengangkat senjata untuk menghentikan kemajuan pemberontak Front Pembebasan Rakyat Tigrayan. “Sekarang kita harus menunjukkan patriotisme dan bergabung dengan angkatan bersenjata dan milisi,” katanya.

Pengumuman oleh Perdana Menteri, peraih Hadiah Nobel Perdamaian 2019, tampaknya menandai berakhirnya gencatan senjata yang diumumkan pada bulan Juni. Pertempuran sekarang terjadi tidak hanya di Tigray, tetapi juga di negara bagian tetangga Afar dan Amhara. Menurut PBB, ada risiko kelaparan di daerah-daerah itu bagi ratusan ribu orang.

READ  Ratusan kebakaran hutan baru terjadi di Yunani

Tigray sudah lama tidak tersedia bagi wartawan, tetapi reporter Ellis van Gelder dapat melaporkan di daerah itu dua bulan lalu: